Menulis Tegak Bersambung

Kalo jamanku dulu namanya “menulis halus”, pake buku bergaris tiga. Tebal… tipis… tebal… tipis. Kalo gak salah dulu belajar begini kelas tiga ya ato kelas dua? Lupa, deh. Tapi tulisanku dulu termasuk bagus, entah kenapa kok sekarang acak-acakan hehehe….

Nah, Cantik yang masih di TK B itu sudah mulai belajar menulis tegak bersambung itu. Selama ini aku mang agak los terhadap Cantik. Pertama ah masih TK ini, kedua Cantik gak perlu dibimbing dah rajin. Pulang sekolah selalu bikin PR entah itu matematika, mewarnai, menulis apa aja, tanpa pernah disuruh. Dan aku tinggal mengoreksi saja. Cantik tipe anak yang cerdas tapi gak mo disuruh-suruh. Kalo lagi gak mood dipaksa kayak apa juga gak mau, tapi kalo lagi rajin tanpa disuruh langsung mengerjakan dan hampir seluruhnya selalu benar! Beda dengan Guanteng yang gak mo belajar kalo gak kudampingi. Begitu aku lenyap dari sisinya konsentrasi langsung buyar. Duh, wong berasal dari satu rahim kok ya bisa beda gitu yak?

Dan pada suatu hari Cantik memegangi bukunya sambil menangis tersedu-sedu. Ketika kutanya ternyata dia sedang mengerjakan PR menulis tegak bersambung. Dan ternyata Cantik sangat membenci pelajaran itu. Segera saja kubujuk untuk mengerjakannya, tapi dia tetap gak mau malah nangis makin kenceng. Itulah beda Cantik dan Guanteng. Kalo Guanteng biarpun dia juga gak suka dan tulisannya sambung-menyambung kayak ukiran Jepara dan tak terbaca, tetap aja dikerjakan. Akhirnya PR Cantik sudah dua minggu ini tak disentuhnya. Kalo PR yang lain selalu dikerjakan terutama matematika dan mencari kata berakhiran r, ato n, ato k, dll.

Duh, bingung aku! Makin gak dikerjakan makin numpuk pula PR nya karena tulisan tegak bersambung ini diberikan tiap minggu. Tapi kubiarkan sajalah. Mang siy ini kan melatih motorik halus katanya, tapi nanti gak ada di UAN kan? Tulisan Guanteng yang kayak ukiran Jepara pun kubiarkan saja, abis dah dilatih berkali-kali hasilnya tetap gitu sih. Aku juga dah putus asa ngajarinnya. Gimana, dong? Penting gak sih menulis tegak bersambung ini? Gak papa gak sih kalo mang gak bisa nulis tegak bersambung? Pengaruhnya apa sih kalo gak bisa nulis tegak bersambung?

Ah, sudahlah aku bujuk si Cantik dulu. Sedikiiiiiit aja, Nak kerjakan yaaaa……

10 thoughts on “Menulis Tegak Bersambung

  1. Terkadang rada susah membujuk anak kecil untuk belajar. Saya teringat Tarif, anak tetangga saya, yang suka repot bila diminta belajar, namun saat sang ibu melakukan pendekatan lewat mainan, Tarif pun mau.

    Salam untuk Cantik dan Guanteng!

    Choco:

    Betul, Om. Harus pandai2 mencari celah. Makasih salamnya :D

  2. Itu untuk melatih sisi kreatifnya juga (sok teu mode: ON).
    Biar lebih tersentuh aspek seninya.

    * ini komen sok tahu dari omnya. Salam buat anak2 *

    Choco:

    Iya, sangat berseni menyerupai ukiran kursinya Yang Kung :D

  3. Ukiran jepara itu kayaknya masih berguna kok di masa mendatang. Kan cita2nya kan jadi dokter. naahhh klop dah salah satu syarat sudah terpenuhi (yaitu tulisan yang ndak bisa dibaca :D )

    Choco:

    Tapi giliran nulis kuitansi juelas banget ya, Om? :D

  4. Ines 9th, duduk di kelas CM1 (setara kelas 4 SD di Indo). Baru tahun ini dia ulangan tertulis … ampun deh tulisannya … hingga sekarang masih aku latih menulis. Mis: angka “5” sebanyak 20X atau 1 kata sebanyak 5X per hari.

    Tahun-tahun sebelumnya dia ulangannya oral face to face sama gurunya atau guru khusus.

    Choco:

    Lho, di Perancis belajar nulis mang di umur ato kelas berapa, Mbak? Klo di sini dari play group dah diajarin nulis, kasian juga yaa, harusnya paly group tuh nyanyi aja paling banter ya mewarnai gitu :(

  5. Pengaruhnya apa ya? Jadi bingung, mungkin harapan para guru biar tulisanya bagus dan menarik, tapi justru kebalikanya tulisan tegak bersampung bikin sulit dibaca :D

    Choco:

    Katanya sih melatih motorik halusnya :D

  6. bun aq punya tugas makalah b.Indonesia nih judulnya menulis permulaan dengan huruf tegak bersambung… bingung bun isi materinya apa aja ya??? bisa bantu saya bun??

    Waduh, aku bukan ahlinya, Nak :D
    Tapi mungkin bisa dimulai dengan manfaat menulis tegak bersambung itu apa, dilihat dari segi medis, psikologis, dan estetikanya :D
    Sok tau benar aku ni :P Setahuku sih untuk melatih morotik halus anak juga kesabaran dan keindahan. Coba googling ya, Say :D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s