Mengubah jam makan

Pagi ini aku memulai hari dengan sarapan mi instan rebus pake telor plus pilus asli dari Tegal. Hmm, nikmat banget, lumayan ganjel perut. Kalo dah sarapan gini biasanya lunch baru jam tiga or empat. Yah, secara sarapannya juga jam 9, he…he…

Sebetulnya aku orang yang jarang sarapan. Tapi akhir-akhir ini sejalan dengan meningkatnya usia (eh, ada hubungannya gak ya?) kok kalo pagi sering laper. Biasanya sampe kantor jam 9-an trus heboh cari sarapan. Kadang kalo di rumah ada makanan yang menarik aku suka bawa bekal. Tapi lebih sering cari sarapan di kantor. Kadang nasi goreng box (Rp. 2,500) plus martabak or tempe (Rp. 500-an), or mie instan, or roti, or ketupat sayur. Nah, setelah sarapan baru deh bisa kerja, he…he…

Karena kebiasaan sarapanku ini akhirnya jam makan siang jadi mundur. Kalo gak sarapan, jam 11 dah heboh cari lunch. Tapi sejak sering sarapan makan siang bisa baru jam 3 or 4 sore. Akhirnya aku memutuskan untuk mengubah jam biologisku (dalam hal isi perut) dengan perhitungan aku bisa melakukan diet. Maka aku buat perbandingan sbb:

1. Tanpa sarapan

    Paling lambat jam 12 dah makan siang dengan menu lengkap and bikin kenyang, trus malam jam 7 dah makan malam dengan menu lengkap pula dan kenyang pula. Padahal banyak orang bilang makan malam itu tak ada gunanya karena gak dipake ngapa-ngapain just tidur aja. So makan malam = menimbun lemak.

2. Dengan Sarapan

    Jam 9 or 10 pagi sarapan dengan menu seadanya so gak terlalu kenyang pula tapi lumayan bertahan. Trus makan siang baru jam 3 sore dengan menu lengkap dan kenyang. Jam 7 sampe rumah masih dalam keadaan kekenyangan, so no dinner paling cuma ngabisin teh dingin sisa pagi or kalo ada buah ya makan buah. Tidur masih tetap nyenyak.

Nah, pola hidup dengan sarapan ini aku jalankan lumayan lama, beberapa bulan. Tapiiii, ternyata banyak godaan dan cobaan. Diantaranya gak setiap pagi bisa sarapan ‘coz sok sibuklah, or kehabisanlah, or males cari makananlah, bosanlah, dll. Trus kalo malem aku gak makan kekasihku itu suka ngajakin makan, emang sih dalam satu hari kita bisa makan bareng cuma kalo malam. So aku ikut makan walau cuma dikit tapi tetep aja menimbun lemak, apalagi sebelumnya baru makan jam 3 an.

Akhirnya, melihat jam makanku yang berantakan dan kadang tetep aja makan 3x sehari, kuputuskan untuk menyerahkan urusan makan pada perutku. Kalo pagi sarapan berarti aku gak makan malam, kalo pagi gak sarapan berarti malam makan. Trus kalo pagi sarapan trus malem tergoda menu di rumah yo wis makan aja. So gak ada target tertentu.

Dan terbukti dengan begitu berat badanku tetap stabil …. gak nambah gak kurang. Tapi stabil itu maksudnya ya… tetep gendut… (ihik…ihik…sedih deh….)

Iklan

6 thoughts on “Mengubah jam makan

  1. Ferry ZK Desember 13, 2007 / 6:15 am

    Apapaun makanya….

    minumnya..

    eh salah dink,

    hasilnya… tetep ndut !!!

  2. Netty Desember 13, 2007 / 6:32 am

    waaa..nama blognya aja makanan yg manis2..pasti orangnya dengan size tertentu hahahaha maafkan akyu kakakku tersayang…pokoknya menurutku hanya ada 1 rasa makanan di dunia ini yaitu ueenaak tenan..hehehe mo pagi, mo siang, mo malam, mo jam berapa aja siiikaaaaaaaaaaattttttt

  3. Emanuel Setio Dewo Desember 14, 2007 / 2:10 am

    Weks..
    Blog kok isinya makan-makan mulu. Secara judulnya pun sudah coklat gitu loh…
    Mulai diet, loh.

    GBU

  4. chocovanilla Desember 14, 2007 / 5:34 am

    @ Suamiku (sengaja ..biar mati pasaran he..he..)
    Katanya biar ndut tapi rasanya enaaaak….

    @Netty
    Hati2 ntar keterusan tau-tau ada uler boa melingker di pinggang! (nek pinggangku levelnya dah anaconda, 🙂

    @Dewo
    Nikmati hidup he…he…

  5. aiva Juli 6, 2010 / 4:53 pm

    kalo saya sih.. paling males kalo disuruh sarapan…
    ck..ck..
    gak bagus banget ya?

    Choco:

    Padahal sarapan yang paling penting dari ketiga acara makan dalam satu hari yaa 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s