Menjadi Upik Abu

Liburan tahun baru lalu malah membuatku menjadi Upik Abu. Gara-gara “staff” cuti. Ijinnya sih cuma hari Sabtu trus Minggu pulang karena mo dilamar. Eh, nambah hari Senin katanya mo ngurus surat-surat. Gak taunya sampe Rabu gak masuk karena disambung sakit mag nya kambuh. Entah bener or bo’ong hanya Tuhan yang tau. Tapi selama lima hari itu cukup membuatku menjadi Upik Abu and sungguh capek!

Selama ini banyak orang bahkan justru dari kaum perempuan sendiri (terutama perempuan bekerja) menempatkan ibu rumah tangga satu level lebih rendah dari wanita karier. Wah, aku gak setuju babar blas! Menjadi ibu rumah tangga itu amat sangat sulit apalagi kalo gak punya staff (baca: pembantu). Begitu banyak urusan yang harus dipikirkan. Mulai dari bangun tidur sampe mo tidur lagi. Apalagi kalo punya anak balita or bayi, wuih repotnya!

Banyak yang bilang kalo ibu gak kerja tuh lebih sering ngerumpi, ngomongin tetangga, rujakan, bla…bla… Tapi kok buatku gak mungkin, ya? Bayangkan saja, bangun tidur langsung bersih-bersih rumah, trus mandiin anak-anak. Untung nyuci pake mesin tapi kan tetap harus jemur. Trus masak buat anak2 (bapaknya biar beli aja), nyuapin, cuci piring, setrika, dll, dsb. Mana sempat ngerumpi? Wong pipis aja terbirit-birit.

Memang aku sering lihat ibu tetangga pada duduk-duduk di bawah pohon sambil nyuapin anaknya or sambil ngobrol, aku kok gak bisa, ya? Bukan sombong or gak mo gaul, tapi emang gak bisa. So kalo arisan ibu-ibu RT aku mendadak jadi pendiam, alim, padahal di kantor tukang ngobrol n bikin ketawa. Kenapa, ya?

Sebagian pria lebih senang istrinya berkarir, mereka bilang daripada kerjaannya cuma ngerumpi. Namun ada juga para pria ejaan lama yang lebih senang istrinya duduk manis di rumah ngurus anak-anak. Apapun pilihannya seorang perempuan tetap gak boleh keluar dari kodratnya, yaitu mengurus keluarga.

Barangkali lebih enak jadi perempuan kerja. Karena dari 100% jam kerja paling-paling hanya 80% untuk kerja beneran, sisanya makan siang, meeting yang gak penting-penting amat, internet, belakangan malah ngeblog 🙂 🙂 . Sedangkan jadi ibu gak kerja justru 100% waktunya untuk bekerja, boro-boro ngeblog baru buka laptop ceret dah bunyi nguiiiing….. trus mandiin buah hati, trus bersih-bersih lagi, capeeek deeeh… (malemnya masih “bersih-bersih yang laen”  weks…)

So, wahai para suami hargailah istrimu. Mo kerja kek or di rumah aja nek, karena ternyata mengurus rumah itu sulit, menjaga agar rumah bersih dan nyaman sungguh berat, lebih lagi tanggung jawab terhadap buah hati agar tetap sehat, bersih, pinter, baik, wah…

Dah ah… 20% nya dah abis, mo pura-pura kerja lagi…

Iklan

5 thoughts on “Menjadi Upik Abu

  1. Emanuel Setio Dewo Januari 3, 2008 / 4:54 pm

    Dear Embak,

    Tapi selama lima hari itu cukup membuatku menjadi Upik Abu and sungguh capek!

    Biar langsing dong…

    Namun ada juga para pria ejaan lama yang lebih senang istrinya duduk manis di rumah ngurus anak-anak.

    Wakakaka… ntar ada yg tersungging loh…

    (** Kaboor **)

  2. Ferry ZK Januari 4, 2008 / 2:05 am

    gak laaa we pan emang ejaan lama wakakaka

  3. Pipit Januari 4, 2008 / 5:19 am

    @ Dear Dewo
    Beratku dah turun 5….ons 😉

    @ Dear Ferry
    Makanya belajar EYD dooon…. djangan edjaan lama meloeloe, ntar soesah dibatja lho….

  4. chocovanilla Januari 5, 2008 / 4:51 am

    Om Mbel,
    Maaf, dah gak pake abu gosok, abu…nawas…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s