Mak Comblang

Entah kenapa aku tuh seneeeng banget mencarikan jodoh buat teman-temanku. Pertama kali waktu SMA dulu jodohin sesama teman sekelasku, eh ternyata jadi! Trus ketika kerja jodohin anak buahku dengan suplier eh jadian juga, sekarang dah beranak pinak. Waktu itu aku sendiri belum kawin, pacaran sampe lumutan gak kawin-kawin malah gagal. Sempat ada yang bilang kalo belum berkeluarga tuh gak boleh jadi Mak Comblang ntar kitanya sendiri jauh jodoh. Wallahualam … (eh, bener gak ya nulisnya?) 

Nah, yang lucu setelah sukses di bisnis perjodohan itu, aku berniat menjodohkan staf IT baru di kantorku dengan teman kosku. Mulailah diatur percakapan by phone, trus kirim-kiriman salam. Eh, ternyata si IT baru ini malah naksir aku (huaha…ha…ha… pasti ada yang bakal protes!) Duh, entah pake ilmu pelet apa akhirnya aku juga naksir dia (wah, makin protes, deh!), akhirnya kita jadian! Yang bikin gak enak gimana caranya kasih tau teman kosku itu. Gak enaaaak banget! Sediiiiih banget! Singkat cerita kita akhirnya kawin dan beranak pinaklah. Sementara teman kosku itu sampe sekarang masih single hiks, hiks… Tapi bukan karena patah hati kok, wong dulu juga belon jadian sama Si IT ini (swear, bukan membela diri!). 

Tapi bukan kisah itu yang ingin kuceritakan. Baru-baru ini aku, sobatku, dan My Boss juga berniat baik menjodohkan salah satu temanku dengan sepupu My Boss. Temanku (sebut saja Mbak Nani) ini usianya dah more than fourty 100% masih gadis trus sepupu My Boss (pura-pura namanya Pak Hasan) duda cerai beranak tiga kira-kira usianya samalah. Diaturlah pertemuan untuk mereka. Di hari Minggu, di suatu presentasi MLM (ih, kesempatan merekrut down line, deh!!!), diperkenalkanlah mereka. 

Apa yang terjadi? Mbak Nani langsung jatuh hati pada pandangan pertama! Katanya baru kali ini dia ”klik” (maksude klik apa ya?). Sebelumnya kami memang pernah menjodohkannya dengan seorang mapan kaya raya tapi dah sepuh. Gagal total karena keduanya gak ”klik”. Nah, ama si Pak Hasan ini Mbak Nani langsung jatuh hati, sampe gemetaran en lupa nanya nama. Barangkali memang layak digemeterin karena Si Duren ini sebaya, trus sedang ambil S3 (es jeruk, es teh, dan es teler), penampilan pun menurut Mbak Nanik cukup oke, gak malu-maluin kalo ditenteng-tenteng. Wah, semenjak itu pembicaraan Mbak Nanik gak jauh-jauh dari Pak Hasan. Doi mulai berdandan, bermaskara, pokoke ayu tenan! 

Seminggu dah berlalu, Mbak Nani masih semangat 45 dan makin ayu. Aku mulai agak kuatir, kok cuma sepihak? Belon ada tanda-tanda pendekatan lagi? Akhirnya aku dan sobatku memberanikan diri tanya ke My Boss gimana tanggapan Si Duren itu. Ternyata…oh…ternyata, Si Duren Sok Pinter (jadi sebel, nih) itu gak ”klik” ama Mbak Nanik! Oh God, kami berdua langsung lemas! Menurut My Boss, Si Sok Pinter itu mengatakan Mbak Nanik kurang montok, terlalu tua, ketertarikannya cuma 10%! Uh, dasar laki-laki yang dilihat selalu fisik en fisik! Menyebalkan! Kami desak My Boss untuk memberi semangat ke Sok Pinter itu untuk mengajak Mbak Nanik dinner kek, jalan-jalan kek, pokoke berduaan deh! Gimana mo tertarik kalo ketemu baru sekali en hanya 5 menit? Akhirnya My Boss berjanji membujuk sepupunya itu untuk mengenal Mbak Nanik lebih dekat. Pikir-pikir kok jadi aku yang repot, ya? Habisnya kasian melihat Mbak Nanik yang sedang berbunga-bunga itu. 

Yang menjadi beban pikiranku adalah sebagai teman baik Mbak Nanik seharusnya aku memberitahu bahwa Pak Hasan ternyata gak minat. Tapi gimana cara ngomongnya? Rasanya gak tega setiap kali Mbak Nanik menceritakan pertemuannya yang hanya beberapa menit itu. Wajahnya selalu berseri-seri dan penuh harap. Piye, dong? Aku kadang malah menyemangati Mbak Nanik untuk SMS duluan sekedar nanya kabar. Mbak Nanik merasa gak layak, walopun dah kubilang jaman sekarang gak papa cewek rada agresif dikit. Bahkan kuberikan referensi dari Ayat-ayat Cinta (halah!). 

Sekarang aku dan sobatku ikutan gelisah menunggu Si Duren itu menghubungi Mbak Nanik. Semoga usaha My Boss membujuknya berhasil dan mereka hidup bahagia selama-lamanya…

Iklan

6 respons untuk ‘Mak Comblang

  1. Ferry ZK Februari 8, 2008 / 8:52 am

    wekssss no comment… ini pembunuhan karakter yang terencana dan secara sepihak… no comment… no comment…

  2. chocovanilla Februari 8, 2008 / 11:38 am

    Om Dewo,
    Mendoakan sesama pahalanya gedhe, lo. Wis doaken aja.

    Om Ferry,
    Ben ra mboyo!

  3. budarsa Februari 9, 2008 / 4:37 pm

    mau dong dicomlangin

  4. chocovanilla Februari 11, 2008 / 11:09 am

    Budarsa,
    Ha…ha… ha… kirim CV lengkap ma foto close up, ya!

  5. amsal Agustus 8, 2008 / 10:12 am

    hai,leh ikutan mak comblang ngak?^_^

    Kirim CV ya… 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s