Nonton Ayat-ayat Cinta

Sst, kemaren aku dan sobatku ngabur trus nonton. Sebetulnya bukan ngabur sih, kita dinas luar trus pulangnya kecepetan. Habis kalo balik kantor paling sampe jam 16.30 trus duduk bentar, pulang lagi, macet lagi, berjuang lagi, jadi mendingan cari kegiatan laen aja halah, mencari pembenaran! Padahal sih emang dah direncanakan he…he…

Awalnya aku males nonton Ayat-ayat Cinta karena dah baca novelnya. Biasanya kalo dah baca novelnya bakalan kecewa karena filmnya akan beda. Dan terbukti benar! Cuma film Harry Potter aja yang persis benar dengan novelnya. Tapi ya sudahlah, anggap aja nonton film berbeda. Sampe XXI studio 1 dah penuh buanget! Ada pertunjukan berikutnya sih di studio 2 tapi baru satu jam kemudian. Akhirnya kita tetap pilih studio 1 dan duduk no. 2 dari depan! Wuih, niat banget! Pegel deh lehernya! Yang nonton ABG semua, kayaknya cuma kita berdua yang emak-emak . Wis biarin, gelap ini! 🙂

Ada bagian yang menguras air mata di film ini. Saat Fahri (tokoh cerita ini) diminta oleh Aisha (istrinya) untuk menikahi Maria (gadis Kristen yang mencintai Fahri abis-abisan and dah sekarat). Oh iya, film ini berlatar belakang Islam. Awalnya Fahri menolak ‘coz doi dah janji ma Aisha gak bakal menduakan. Tapi Aisha maksa karena Maria saksi kunci yang bisa membebaskan Fahri dari hukuman gantung. And Maria cuma bisa sadar kalo Fahri mo say “I love u” to Maria (sinetron banget!). Yo wis, akhirnya Fahri mau (bo’ong banget kalo gak mau juga). Nah, ketika mereka dinikahkan dalam keadaan Maria sekarat, Aisha meninggalkan ruangan trus menangis. Apalagi theme songnya mendukung, wah bercucuran deh air mata. Tadinya aku gak mo ngaku nangis, eh pas kulihat sobatku dah seember air matanya yo wis ngaku aja. Sedih banget, pasti hati Aisha pedih teriris-iris dan berdarah-darah (berlebihan, deh!). Apalagi ketika ibu Maria keluar trus mencium tangan Aisha, wuih sediiih bangets! Mereka berpelukan dan menangis. Dan benar Maria langsung sadar (khas film Indonesa dan India) dan bisa bersaksi buat Fahri.

Di sini juga dikisahkan kehidupan poligami yang unik. Malam pertama Maria pulang ke rumah mereka, Fahri tidur di ruang tamu karena bingung mo bobok ma sapa! Si cantik-cantik dua biji itu juga bengong gak bisa bobok. Wah ini bener2 tidak layak ditonton cowok! Enak banget, istri cantik-cantik tinggal pilih. Yang satu hamil masih ada cadangan yang lain. Ih, menyebalkan! Untung si cantik-cantik itu gadis yang baik hati dan tidak sombong serta rajin menabung. Coba kalo kayak Mayangsari dan Mbak Halimah apa gak cakar-cakaran tuh?  Mereka berdua eh bertiga bisa kompak walopun tetap jelous kalo salah satu bermesraan dengan Fahri (ih, enak banget si Fahri ini!).Trus yang lain ngalah kalo yang satu mo bobok ma Fahri (weks, makin sebel, deh!).Tapi dikisahkan juga bahwa Fahri bingung harus gimana menyikapi kedua istrinya (emang enak?). Bagaimanapun dia berpoligami karena desakan istrinya dan kepepet (walopun dah ngelaba juga). Untung tokoh Maria dimatikan karena kambuh sakitnya. Bagian ini juga menguras air mata. Maria meninggal dalam keadaan belajar sholat (ehem..ehem..).

Secara keseluruhan lumayanlah. Digambarkan bahwa di Mesir sana hubungan Islam dan Kristen sangat harmonis, kehidupan poligami yang gak selalu indah buat laki-laki (kebetulan laki-lakinya baik hati). Jauh dari penggambaran di novel yang banyak berdakwah (eh, bener gak ya?) di film ini cuma dikit dibacain ayat-ayat alqurannya (sok teu, deh!). Tapi theme songnya oke banget, bikin merinding (walopun banyak yang gak tau artinya soale basa Arab ato pengajian sih?). Khas tontonan cewek.

Aku agak kuatir anakku akan mengalami hal  seperti Fahri, buat rebutan cewek-cewek secara anakku guantengnya gak ketulungan! Halah, emak-emak narsis abiiiiez…bangun woiiii…..

Iklan

15 thoughts on “Nonton Ayat-ayat Cinta

  1. verlita Februari 28, 2008 / 1:32 pm

    diskriminasi kaum perempuan dunk…!! abis cowoknya keenakan bisa punya 2! 😀
    penasaran juga pengen nonton…

  2. tehaha Februari 28, 2008 / 2:39 pm

    jadi tambah pengen nonton..
    penasaran..
    😛

  3. chocovanilla Februari 29, 2008 / 10:28 am

    Dear verlita & tehaha,
    Nonton aja, gak nyesel kok. Yang bikin jelek cuma pemain figurannya kaku-kaku (orang-orang kita juga) and suasana Mesirnya gak dapet (kayaknya gak di Mesir terus sutingnya). Mungkin ngirit biaya produksi, ya?

  4. andhi Februari 29, 2008 / 5:24 pm

    maksudnya gak di mesir terus karena panas

  5. chocovanilla Maret 3, 2008 / 9:33 am

    @andhi
    ternyata karena susah keluar ijinnya (katanya….). Itulah film Indonesa sukanya setengah-setengah gak total!

  6. FraterTelo Maret 3, 2008 / 2:15 pm

    aku belum nonton, tapi dari cerita ibu, aku sudah bisa membayangkan (bahkan barangkali bayanganku lebih bagus dari filmnya he he he.)

  7. chocovanilla Maret 4, 2008 / 1:07 pm

    @Frater Telo
    Jangan cuma dibayangin, Frat! Ntar kebablasan lho…. 😉

  8. Galih Maret 4, 2008 / 2:17 pm

    nonton ampe 3 kali…

    *belom bosen.. tapi kalau ada yang ngajak buat ke4.. nunggu gratisan aja

  9. Galih Maret 5, 2008 / 9:16 am

    ndak… dalam 2 hari.

    ada cerita dalam hal ini..

    sebelah kananku bilang -> apakah aku bisa jadi sosok wanita seperti itu?? (setelah pulang dari nonton,ngelamun mulu.. mungkin kesambet setan bioskop :p)

    sebelah kananku *putaran kedua* -> halah basi,sinetron banget (padahal sambil mewek)

    seorang sahabat -> yang baek tuh contoh aja, tpi jangan coba coba deh ikutan poligami.. mau dikebiri ?? *sambil nyengir nyengir (dalam hati aku cuma bisa bilang… MoNyeddd!!)

    adekku bilang -> mm..gitu aja?? (sampe hari ini keterusan nyanyi2 ayat-ayat cinta-nya Rossa dimanapun dia berada 😀 )

    demikian laporan dari saya untuk blog ini 😉

  10. chocovanilla Maret 5, 2008 / 12:48 pm

    @galih
    he…he….

    kalo aku cuma bilang -> ah, cuma ada di film

    thanks laporannya 😉

  11. ratna Maret 31, 2008 / 11:17 am

    mba, today aku rencananya mo nonton neh ma misua..
    sebenenrya ragu2 seh..soalnya aku dah baca novelnya jd takut kecewa jg pas lihat pilemnya..tapi penasaran juga…hihiii..kok pada nangis yach..

    soal poligami??? awas aja..klo abis nonton trus misua jd terinspirasi… (*udah nyiapain diri sebelum terjadi)

  12. chocovanilla April 1, 2008 / 9:51 am

    @ratna
    naaa….dah jadi nonton semalem? Seru gak?
    Settingnya gak bagus ya…. Yah, cukup menghibur lah, emang kemampuan film kita baru segitu.

  13. Yusuf April 7, 2008 / 9:51 am

    Salam’alaikum. Salam kenal.
    Inti cerita film ayat-ayat cinta mengajarkan ke kita Ikhlas dan sabar. Menjadi seorang lelaki dan wanita muda yang dimuliakan Allah karena menjaga dirinya dari hal-hal yang menimbulkan fitnah.. Semoga film ini bermanfaat. Amin

  14. chocovanilla April 7, 2008 / 10:56 am

    @yusuf
    waalaikum salam, salam kenal juga.
    Betul, menjadi ikhlas dan sabar emang sangat sulit, tapi harus belajar, supaya hidup ini indah. Tapi ikhlas untuk poligami, hmm….ntar pikir dulu deh… beraaat….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s