Proyek Menara Babel

Dah lebih dari dua minggu ini aku tak berkutik babar blaz!! ‘Coz kerjain proyek yang dulu sewaktu tender kuanggap menggiurkan dan masuk akal ternyata setelah dijalani sama sekali gak masuk akal! Maksa banget and nyusahin! So kuanggap ini proyek Menara Babel aliaz Proyek Kesombongan! Salah siapa? Emang sih, salahku tapiii……

Berawal dari undangan tender klien yang sudah bekerjasama lebih dari 4 th. Mereka menawarkan proyek yang harus dikerjakan besok, lalu hasil mereka minta keesokan harinya. Perusahaan dengan 1,200 karyawan. Sak deg sak nyet!!! Mungkinkah? Waktu itu aku gak berpikir terlalu panjang (emang musti sepanjang apa, sih?). Yang ada di kepalaku hanya gimana caranya supaya klien ini gak pindah ke lain hati. Gawat kan kalo dia pindah ke lain hati trus puaaaz? Uh, bakalan ditinggalin selamanya, deh! Padahal ini termasuk klien besar yang memberi masukan kantor cukup besar pula. Nah, seperti biasa mulutku ama otakku cepetan mulut, maka kusanggupi proyek itu. Deal? Deal!

Sampai kantor langsung meeting darurat. My Boss tentu saja kuajak meeting, walopun ternyata doi gak ada action sama sekali. Seperti biasa,ย manggut-manggut, telpon dikit-dikit, ntar selesai meeting kembali ngurung diri trus baca komik. Iiiiih, sebel bangets! Tapi aku harus melalui prosedur itu. Yo wislah, sekedar formalitas dan tak menyalahi prosedur. Semua team grabak-grubuk, sampai akhirnya minta bantuan pusat. Berantem dikit-dikit, rayu sana-sini, akhirnya beres juga persiapan untuk besok.

Pekerjaan di lapangan beres, sukses, tanpa banyak masalah berarti. Nah, pekerjaan internlah yang setengah mati. Kalo Pranacitra dibantu oleh seribu jin, maka aku hanya dibantu team yang beranggotakan 15 orang! Ada juga anggota team yang nginep 3 hari gak pulang. Sekalinya pulang anaknya memanggil “Tante”, berlebihan deeeh….. Aku jadi berangkat saat matahari belum terbit dan pulang setelah matahari terbenam, berlebihan lagi deeeh…. Gak cukup sampe disitu,ย sampe rumah mandi bentar, makan lama, langsung buka lap top trus kerja lagi ampe menjelang subuh. Malaikatku tak teraih, kekasihku tak tersentuh, halah…halah…. demi menyelesaikan laporan sementara yang sak deg sak nyet itu. Bahkan minggu pun aku harus ngantor.

Sekarang tinggal finishing. Berawal dariku dan berakhir padaku pula. Aku merenung. Kekasihku dan kakakku menasehatiku panjang lebar. Bekerja itu yang sewajarnya saja, ukur kemampuan, kalo gak sanggup atopun kalo sanggup tapi maksa, tak usahlah diambil. Kasihan karyawan yang lain, kerja sampe larut, bahkan ada yang gak pulang. Sebandingkah dengan yang kau dapat? Sepadankah dengan pengorbanan yang kalian berikan? Aku terdiam, aku hanya tak ingin kehilangan klienku. Tapi kalo kerja tak masuk akal begini? Demi bonus? Sama sekali bukan! Bonus cuma 0,75%. Masih kalah jauh dengan lembur anak-anak. Jadi apa? Ego? Kesombongan? Gengsi? Bukan, aku cuma gak mau kehilangan klien! Bagiku, mempertahankan klien lama sama sulitnya dengan mendapatkan klien baru.

Ini emang jadi pelajaran berharga untukku. Aku tidak menyesal, tapi mungkin little bit kapok.ย Tapi tahukah, Teman, hikmah yang kudapat dari masalah ini? Beratku turun satu kilooo…… Hore….

Iklan

14 thoughts on “Proyek Menara Babel

  1. Emanuel Setio Dewo Mei 7, 2008 / 12:26 am

    Wakakaka… beratnya turun 1 kilo. Tapi masih kalah sama akyu deh. Belum lama ini aku diare dan berat badanku turun 2 kg dalam 2 hari. Weks… bener2 bocor…

    Yang jelas, kalau kita pernah bekerja keras, maka berikutnya menjadi lebih ringan.

    Semoga sukses. GBU.

    Berita dukanya, sekarang beratku dah stabil lagi malah nambah 1/2 kg, hu…hu….

    Betul, ternyata sistem kerja kayak kemaren efektif sekali diterapkan di pekerjaan berikutnya, jadi lebih cepat selesai

  2. R' Kurniawan Mei 8, 2008 / 10:50 am

    sukses…
    di balik kesusahan ada kemudahan
    selalu ada jalan buat yg mau berusaha
    hehehehhee

    Betul, cuma pas jalaninnya berasa putus asa, he…he…

  3. xero Mei 8, 2008 / 12:07 pm

    hehehehehe ya gitu deh,sama spt saya klau bikin software, awal2 kelihat gampang, tapi klau udah dikerjakan jadi melar kemana2, harusnya 3bln eh udah 1th ga kelar2, dutinya ga ditambahin ๐Ÿ˜›

    Waduh, kalo ini sih penyakitnya IT, kayaknya di mana-mana sama, deh…. ๐Ÿ˜‰

  4. tehaha Mei 9, 2008 / 1:57 pm

    hmm..
    challenging sekali bs berhadapan dengan situasi seperti cerita diatas…
    mengambil keputusan terbaik dan penting dalam rentang waktu yang tak lama..
    saking fokusnya, berat badan pun turun..
    hehehe

    Tapi sekarang dah nambah lagi, hu….hu…

  5. anton ashardi Mei 9, 2008 / 4:02 pm

    Pesan moral yang dapat kita ambil dalam postingan kali ini adalah:
    Proses diet akan berjalan amat sangat efektif dengan mengerjakan Proyek Menara Babel…. hehehehehehehe….

    nb: makasih atas ucapan selametnya mbak… tumpengnya udah disikat!?

    He..he…, kalo banyak proyek begini aku yakin bisa cepet langsing dan…….. keriput!

    Wah, belon sempet menikmati tumpeng, terburu-buru kemaren. Ntar tolong diemail ya, he…he….

  6. bloGEsam Mei 10, 2008 / 12:04 pm

    Nambahin xero diatas: wahhh… ternyata sama ajaaa…hahaha… kirain aku tok yg kayak gitu :))

    Tul kan, di mana-mana sama?

  7. ngodod Mei 11, 2008 / 5:26 pm

    wuih…, sudah melewati batas “zona nyaman” yang lama dan membuat “zona nyaman” yang baru nih.. selamat…

    Wuih, kalo ini “zona berbahaya” soale kalo mengecewakan resikonya dibayarnya lambaaaaaaat banget he…he… Thanks

  8. galih Mei 12, 2008 / 1:13 am

    aku doain dapat proyek kaya gini terus.. minimal 1x sminggu

    *sminggu 1 kilo :p

    He…he…. akhir tahun langsung daftar Miss Indonesia halah…

  9. gamma Mei 12, 2008 / 3:15 pm

    wih wihh..salut !!
    hasil nomer dua, yang penting udah usaha maksimal..nothing’s useless, believe me.. *minimal sempet turun sekilo kan..* ๐Ÿ˜€

    Wah, thanks jadi semangat nih, pengen turun teruuuuusss sampe tinggal 50 kg. Oh, susahnya…..
    “mission imposible”

  10. ngafandi Mei 13, 2008 / 2:16 pm

    wuih..wonder women ๐Ÿ˜€

    Hi…hi… lebih tepatnya “nekad woman”

    (Nekat tuh basa inggrise apa, ya? Tak buka kamus dulu deh…)

  11. Oom Senang, Hati Riyang... Mei 15, 2008 / 8:00 am

    sampe rumah mandi bentar, makan lama,

    Hwaaaa…..kaaa…..ka……… ๐Ÿ˜†

    berat badanku turun satu kilo….

    Ngakak guling-guling…. ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

    OM MBEL!!! Orang lagi mumet kok diketawain! Makannya lama bukan karena nambah terus, tapi karena di emut! Atu tan macih cuka emut maem …. (ih, nggilani sok imut!)

    Eh, bener turun satu kilo, lho!

  12. natazya Mei 21, 2008 / 2:35 pm

    sudah berkesan sangat cape dan turun cuma sekilo? ah… kurang banyak dong… :p

    wah… untung kekasih nya masih inget ya pak ga jadi lupa gara gara dilupakan kalah sama si kesibukan ๐Ÿ˜€

    He…he… lagi mo nurunin lagi nih…

  13. uwiuw Mei 22, 2008 / 1:11 am

    huhuh susah jg yah kalau prtimbangan2 kayak client dan semua ‘tabiat’nya tapi maju terus deh semoga klien berikutnya ngak nodong kamu begitu aja ๐Ÿ™‚

    Thanks, lain kali pikir masak2

  14. j4p Juli 16, 2008 / 1:24 pm

    Mbak mendingan, terima tantangan sendiri, dikerjakan bareng2 & lembur bareng2.
    Kalau ditempatku malah lebih parah.
    Ada yang cari muka dng ngambil tantangan (biasalah.. siapa lagi kalau bukan Project Manager), memaksa anak buahnya kerja kaya orang gila & kalau nyuruh orang lembur dianya ndak pernah nongol…
    *** lho.. kok malah curhat ??? he he he…

    Waduh, menyebalkan sekali orang kayak gitu! Btw, My Boz tergolong orang yang begitu, gak mo tau kerjaan anak buah. Boro-boro bantuin, klo ada proyek malah ngumpet gak nongol babar blaz!

    *Lho, kok curhat juga? He…he…*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s