Cintaku

Guantengku Ompong Lagiii ….

Kemaren sore gigi seri Guanteng tanggal satu, untungnya kali ini gak tertelan. Yang sebelahnya juga dah goyang-goyang. Kemungkingnan hari ini tanggal juga. Lucu deh ngeliat tampangnya dengan gigi ompong begitu 😀

Tapi masih tetap ganteng sih…. hua..ha…ha… emaknya narsis abiz! Wah, dah makin gede aja malaikatku ini. Mudah-mudahan tumbuhnya rapi dan bagus seperti gigi susunya dulu. ‘Coz yang bawah numbuhnya agak miring dikit. Tapi gak papalah, tambah manis jadinya 😀

Adiknya godain terus gigi kakaknya ompong, padahal bentar lagi pasti giliran dia, kan jarak umurnya gak jauh he…he…he…

Bentar lagi giliranmu Cantik, jangan marah kalo digodain yaaa……

Iseng Aja · Tak Enak

Overheat

Sebetulnya aku dah merasa gak enak sejak seminggu lalu. Entah kenapa kok suaranya kasar, gak sehalus biasanya. Tapi kuabaikan, toh gak gitu ngaruh. Sabtu siang kekasihku juga merasakan, tapi lom terlalu peduli. Nah, pas malamnya sepulang dari Giant, kok AC gak dingin, suara kasar? Ada apa nih? Akhirnya pulang ke rumah tanpa AC dan kita masih berpikir bahwa AC nya yang bermasalah.

Ternyata Kawan, apa yang diderita Xenitaku tersayang? Doi mengalami overheat! Ceritanya begitu parkir di rumah kekasihku menyadari kalo temperatur dah "HOT ". Begitu mesin dimatikan langsung terdengar bunyi kerotak-kerotak. Waduh, terpana aku dibuatnya. Separah apakah derita Xenitaku ini? Kekasihku langsung ngecek radiator, ternyata tampungan air radiator kering kerontang! Sementara radiator lom dibuka ‘coz masih membara. Berhubung dah malam ya gak bisa hubungin sapa-sapa. Akhirnya kita diamkan aja ampe besok.

Paginya kekasihku lom menyentuh Xenita ‘coz doi masih membelai-belai air soft gun nya 😦   Aku lalu menghubungi bengkel resmi Xenita, ke mana tiap service rutin selalu kubawa. Mendengar gambaranku CS langsung mendiagnosa mobil kemungkinan mesti turun mesin! Weks!! Gak salah nih? Padahal kata kekasihku paling cuma selang tersumbat. Ato aku menggambarkannya terlalu berlebihan? Aku langsung marah-marah, trus dia minta aku melakukan tes ini: Isi penuh radiator, lalu nyalakan mesin dalam keadaan radiator terbuka, kalo terjadi semburan air, berarti mesti turun mesin ‘coz oli dah campur air. Tapi kalo gak, berarti hanya perlu service radiator. Oya, sebelumnya aku ngomel-ngomel dulu ke CS ‘coz aku selalu service ke sana, bahkan lom ada sebulan. Kalo sampe turun mesin brarti doi gak menservice dengan baik dan benar dong, sampe kelolosan begini??

Untunglah setelah kekasihku melakukan test gak terjadi semburan air radiator hanya terjadi muncratan dikit ‘coz terlalu penuh. Anehnya waktu diisi air ternyata radiator penuh, berarti dari bak tampungan gak ngalir. Tersumbatkah?  ‘Coz dah kesal ma "bengkel resmi" itu aku hubungi Om Dewo  secara doi mantan montir  hobi ngutak-atik mobil. Menurut Om Dewo, kalo radiator penuh kemungkinan kipasnya aja yang mati or selang dari tampungan tersumbat. Tapi kemungkinan besar yang pertama. So akhirnya kami bawa ke bengkel terdekat. Dan ternyata benar! Elektrik kipas gak berfungsi! Kipas masih ok di usianya yang almost 4 th ini. Juga dinamo ato apalah aku gak mudeng. Hanya arang (?) nya aja yang perlu diganti. Awalnya sih montir menawarkan ganti elektriknya semua dengan harga cukup mahal, tapi setelah diobok-obok ternyata cukup ganti arangnya aja. Murah meriah!! Pake garansi 3 bulan lagi he…he… Begitu dites, wah AC langsung dingin, mobil alus lagi en puji Tuhan ampe sekarang temperatur masih normal!

Yang bikin aku kesal si CS bengkel resmi langgananku itu. Sempat bikin aku shock duluan. Gak mo ke sana lagi ah, ntar cari bengkel resmi lainnya aja. Bikin jantung mo loncat aja! Pelajaran moral yang kupetik: walopun cuma bisa make, cobalah tiap pagi cek radiator, air wiper, dll. Satu lagi, bengkel resmi sekalipun bisa salah diagnosa! So mesti cari second opinion kalo ada masalah. Thank God, Xenitaku dah ok lagi….

I feel blue · Iseng Aja · Mbuh Ah ! · Tak Enak

Crisis Zone!

Alkisah, pada suatu siang bolong yang panas membara (halah ), aku dan sobatku memenuhi undangan klien untuk presentasi. Setengah jam sebelum waktu yang ditentukan, kami sudah datang dan duduk manis menunggu di lobby. Seperti biasa di saat menunggu kami berdua ngobrol hal-hal yang gak jelas, bahkan kadang cekikikan gak jelas juga. Wis pokoke rada korslet dikit lah.

Gak lama kemudian pintu ruang meeting terbuka, keluarlah dua orang gadis nan seksi dari ruangan. Setelah berbasa-basi genit dengan si tuan rumah yang setengah baya dan seorang lagi masih muda, mereka melenggang pergi. Pinggul yang gak montok itu bergoyang-goyang kiri kanan, dhuuuh….

Sempat kuamati penampilan mereka yang aduhai itu. Wajahnya sih gak terlalu cantik, pasaranlah. Tapi dandanannya wow! Gadis (eh, masih gadis gak ya ?) yang kurus itu berambut kuning kecoklatan kayaknya sih di usianya sekarang masih seneng maen layangan di lapangan, trus rok spannya 15 cm di atas lutut, pake stoking hitam, stileto, atasnya pake blazer orange menyala. Hmm, tapi pas kok dengan kulitnya yang putih. Gadis satunya (yang ini masih gadis juga gak ya ?) berwarna rambut sama, sepatu hak tinggi biasa, celana panjang super duper ketat, dan atasnya wow! Blazer hitam, tapi dalemnya booo…. tank top melorot yang menampakkan pemandangan kaki bukit kembar yang tak terlalu besar tapi cukup menggoda. Waduh!!! Dah gitu yang ini rada cantik lagi!

Aku dan sobatku berpandangan. Seketika aku langsung drop! Dibandingkan mereka berdua yang aduhai dan bening ini, kami, ato setidaknya aku, hanyalah perempuan (yang sudah tidak gadis ) biasa saja, dandanan layaknya orang kerja, make up lengkap tapi sewajarnya dan yang pasti…..jauh dari seksi!! Ada sih bagian sana-sini yang masih seksi (halah ), tapi lebih banyak lagi yang sudah melebar dan menggumpal! Hiks…hiks…. Dengan hati setengah putus asa, aku masuk ke ruang meeting. Tanggapan tuan rumah sangat baik, bahkan kelihatan termehek-mehek dengan contoh hasil laporan yang kuberikan. Presentasi berjalan lancar, selanjutnya tangan Tuhanlah yang akan bekerja.

Malamnya aku sempat merenung. Sempat berkaca pula. Duh, betapa tuanya diriku ini! Aku coba menoleh ke belakang, kira-kira 10 th lalu, saat aku masih seusia gadis-gadis tadi. Walopun gak berdandan seberani mereka tapi aku sangat PD menghadapi banyak orang dan tantangan. Bahkan aku masih sangat PD sampai saat bertemu dua gadis itu. Sebetulnya banyak sekali kujumpai perempuan seperti mereka di manapun aku berada. Tapi kebetulan siang itu mereka adalah pesaingku! Pesaing dalam meraih proyek bernilai ratusan juta! Tentu saja aku minder total! Kalo dari segi produk yang kujual sih gak takut deh, tapi kadang klien gak sekedar melihat produk tapi juga si penjual dan cara menjualnya. Coba misalnya dengan produk yang hampir sama, harga sama, tapi yang jual emak-emak ma gadis muda nan seksi, mana yang dipilih?? Duh, mendadak aku jadi sensi dan kehilangan percaya diri begini?? Benarkah di usiaku ini aku sedang dalam zona krisis percaya diri?

Lamunanku langsung merembet ke hal-hal yang gak jelas. Lebih tepatnya ngeceh-ceh pikiran! Tiba-tiba aku berpikir, kekasihku masih cinta ma aku gak ya? Dengan body yang sudah tak sekencang dan semulus dulu (emang dulu mulus ?), wajah gak sebening dulu (padahal dari dulu juga gak bening ), masih bisa menggoda kekasihku gak ya? Hiks…hiks… Kalo tiba-tiba ada staff muda nan cantik dan seksi berkeliaran di sekitar kekasihku, trus merayu-rayu genit, tergoda gak ya dia? Secara laki-laki makin tua makin banyak yang mau, tapi kalo perempuan makin tua makin diumpetin whhhuaaa…..

Sekian lama ngeceh-ceh pikiran aku tersadar. Proses penuaan ini alami, tak bisa dihindari apalagi disesali. Si cantik nan seksi siang itu pun 10 th lagi akan mengalami penuaan juga. Setidaknya, kalo aku sudah begitu tidak menariknya, paling tidak aku masih punya dua pemuja. Kedua malaikatku! Menurut mereka akulah perempuan paling cantik dan paling baik di dunia (walopun kadang galak juga kata mereka he..he… ). Kalo ditanya cantik mana Tamara Blezinski ma Bunda pasti mereka jawab cantik Bunda! Tamara Blezinski bukan apa-apanya! Ya iyalah….. sodara bukaaan, temen juga bukan 😀

Saat ini aku sering sensi kalo di sekitarku membicarakan soal cewek cantik, langsing, seksi, menarik, baik hati, kenceng, bening, bla…bla…bla…. Biarlah, kucoba menghadapi proses ini dengan sewajarnya. Paling tidak aku akan selalu berusaha menjadi istri yang menarik, ibu yang bijak, teman yang baik, dan mitra yang menyenangkan. Selanjutnya, biarlah alam dan Tuhan yang menyelesaikan…..

Berita bagusnya, proyekku goal, hore………

Cintaku · Jalan-jalan yuuuk....

Ocean Park

Tempat menyenangkan buat anak-anak (dan orang dewasa 😀 ). Harga tiketnya dulu hanya 50 rb, but sekarang 60 ribu. Untunglah ada promo dari BCA card dan Mandiri Card. Dengan menggunakan kartu itu buy 1 get 1 free. Jadi kalo pergi berempat ya cukup bayar 120 rb. Lumayan kan? Sayangnya kalo berlima ya belinya tetep 3 tiket, sisa satu 🙂 Oya, berlaku sampe akhir Desember ini kalo gak salah. So buruan deeehh….

 

Tips:

  • Gak perlu sewa ban ‘coz di dalam banyak ban tergeletak, lumayan ngirit 10 rb per ban   😀
  • Kalo dah buka locker (pake coin) sekali gak isa dipake lagi ‘coz mesti beli coin lagi, so pikirkan baik-baik pa yang mo ditinggal di locker pa yang mo dibawa
  • Jangan lupa balikin smart key-nya supaya jaminan 20 rb bisa diambil, tapi klo dalam waktu dekat mo sana lagi ya bawa pulang aja
  • Mandinya di pancuran luar aja, yang penting-penting aja ntar mandi lagi di rumah ‘coz nguantri buanget khususnya tempat mandi cewek 😀
  • Buat emak-emak yang gak pede pake swimsuit pake clana pendek aja ma kaos or tank top (lhah, pada bae) ‘coz di sini harus pake baju renang

Oya, gak boleh bawa makanan ke dalam, so gak usah repot bawa bekal dari rumah. Tapi kalo snack ringan bisalah diumpetin di tas baju  😀     Di dalam ada yang jual es stick, coba yang rasa ketan item, wuiiihhh………uenaaak tenaaaannn……

Selamat berlibuuuurrr……….

Iseng Aja · Mbuh Ah !

Malam Pertama

Malam nanti adalah malam pertama. Hmm, malam yang kunanti-nanti sepanjang hari ini. Sudah terbayang indahnya, nikmatnya, duh tak tahan rasanya. Apalagi di awal musim penghujan ini, pastilah sejuk dan dingin, menambah nikmatnya suasana malam pertama. Mungkin esok masih indah, tapi tak seindah malam ini. Lusa, dan esoknya lagi dan esoknya lagi tetap terasa indah. Tapi malam nantilah tetap yang dinanti-nanti. Ah, kapankah hari ini kan segera berakhir?

Godaan dan rayuan menerpa, aku hanya terpaku. Duh, kuatkah diriku bertahan hingga malam nanti? Sebenarnya tak ada kewajiban buatku untuk menahan hingga malam pertama. Tak apa bagiku untuk menerima rayuan dan godaan yang datang silih berganti. Tapi aku ingin turut merasakan malam ini, ingin merasakan yang kekasihku rasakan. Pastilah indah pada waktunya nanti. Hmm, malam pertama berbuka puasa pastilah nikmat tiada tara.

Selamat berpuasa bagi yang menjalankan……..

Bagi yang gak berpuasa toleransi yaaa, bagi yang berpuasa juga mesti toleransi. Ah indahnya hidup ini jika demikian adanya…..

(bentar lagi mo setel radio trus request Azan Magrib )  😀  😀