Overheat

Sebetulnya aku dah merasa gak enak sejak seminggu lalu. Entah kenapa kok suaranya kasar, gak sehalus biasanya. Tapi kuabaikan, toh gak gitu ngaruh. Sabtu siang kekasihku juga merasakan, tapi lom terlalu peduli. Nah, pas malamnya sepulang dari Giant, kok AC gak dingin, suara kasar? Ada apa nih? Akhirnya pulang ke rumah tanpa AC dan kita masih berpikir bahwa AC nya yang bermasalah.

Ternyata Kawan, apa yang diderita Xenitaku tersayang? Doi mengalami overheat! Ceritanya begitu parkir di rumah kekasihku menyadari kalo temperatur dah "HOT ". Begitu mesin dimatikan langsung terdengar bunyi kerotak-kerotak. Waduh, terpana aku dibuatnya. Separah apakah derita Xenitaku ini? Kekasihku langsung ngecek radiator, ternyata tampungan air radiator kering kerontang! Sementara radiator lom dibuka ‘coz masih membara. Berhubung dah malam ya gak bisa hubungin sapa-sapa. Akhirnya kita diamkan aja ampe besok.

Paginya kekasihku lom menyentuh Xenita ‘coz doi masih membelai-belai air soft gun nya 😦   Aku lalu menghubungi bengkel resmi Xenita, ke mana tiap service rutin selalu kubawa. Mendengar gambaranku CS langsung mendiagnosa mobil kemungkinan mesti turun mesin! Weks!! Gak salah nih? Padahal kata kekasihku paling cuma selang tersumbat. Ato aku menggambarkannya terlalu berlebihan? Aku langsung marah-marah, trus dia minta aku melakukan tes ini: Isi penuh radiator, lalu nyalakan mesin dalam keadaan radiator terbuka, kalo terjadi semburan air, berarti mesti turun mesin ‘coz oli dah campur air. Tapi kalo gak, berarti hanya perlu service radiator. Oya, sebelumnya aku ngomel-ngomel dulu ke CS ‘coz aku selalu service ke sana, bahkan lom ada sebulan. Kalo sampe turun mesin brarti doi gak menservice dengan baik dan benar dong, sampe kelolosan begini??

Untunglah setelah kekasihku melakukan test gak terjadi semburan air radiator hanya terjadi muncratan dikit ‘coz terlalu penuh. Anehnya waktu diisi air ternyata radiator penuh, berarti dari bak tampungan gak ngalir. Tersumbatkah?  ‘Coz dah kesal ma "bengkel resmi" itu aku hubungi Om Dewo  secara doi mantan montir  hobi ngutak-atik mobil. Menurut Om Dewo, kalo radiator penuh kemungkinan kipasnya aja yang mati or selang dari tampungan tersumbat. Tapi kemungkinan besar yang pertama. So akhirnya kami bawa ke bengkel terdekat. Dan ternyata benar! Elektrik kipas gak berfungsi! Kipas masih ok di usianya yang almost 4 th ini. Juga dinamo ato apalah aku gak mudeng. Hanya arang (?) nya aja yang perlu diganti. Awalnya sih montir menawarkan ganti elektriknya semua dengan harga cukup mahal, tapi setelah diobok-obok ternyata cukup ganti arangnya aja. Murah meriah!! Pake garansi 3 bulan lagi he…he… Begitu dites, wah AC langsung dingin, mobil alus lagi en puji Tuhan ampe sekarang temperatur masih normal!

Yang bikin aku kesal si CS bengkel resmi langgananku itu. Sempat bikin aku shock duluan. Gak mo ke sana lagi ah, ntar cari bengkel resmi lainnya aja. Bikin jantung mo loncat aja! Pelajaran moral yang kupetik: walopun cuma bisa make, cobalah tiap pagi cek radiator, air wiper, dll. Satu lagi, bengkel resmi sekalipun bisa salah diagnosa! So mesti cari second opinion kalo ada masalah. Thank God, Xenitaku dah ok lagi….

Iklan

5 thoughts on “Overheat

  1. suryacx September 15, 2008 / 8:08 pm

    ga usah susah……..

    rileks and santai aja…….

    🙂

    Santaiiiii…….. kata Bang Rhoma
    (dangduters mode: on)

  2. adipati kademangan September 15, 2008 / 8:52 pm

    waahh kalo lagi serpis jangan ditinggal dak gitu, ada basa basinya apa gimana gitu kek. nanya – nanya mobilnya kenapa gitu kek, apanya yang diperbaiki, apanya yang kendor, apanya yang rusak. Biasanya montir akan secara sukarela ngasih tahu masalah dan cara memperbaikinya. Lumayan kan dapet ilmu montir gratis …

    Udah, Om. Kalo dah nanya-nanya suruh nunggu di ruang tunggu yang nyaman sambil menikmati snack gratis en nonton TV. Trus pas dah selese juga nanya lagi katanya dah beres smua. Lha, aku ya percaya aja to? Kalo suruh nungguin serpis sambil nanya2 ya males. Ntar dibilang emak-emak bawel 😀

  3. ngodod September 16, 2008 / 6:41 am

    hohohoho…. second opinion it’s a must

    Yuuppp….. gak cuman masalah medis, mbengkel juga perlu ternyata

  4. Emanuel Setio Dewo September 16, 2008 / 8:19 am

    Hihihi…
    Syukurlah sudah beres.
    Ternyata didiagnosa suruh turun mesin ya?
    Ih, kalau denger diagnosa spt itu bisa2 jantungan.

    GBU.

    Iya, untung nanya kamu juga, thanks advisnya 😉

    GBUT

  5. mbelGedez™ September 19, 2008 / 6:51 pm

    Orang Jawa bilang, kolbuster…. 😆

    Choco:
    Kolbuster tuh apa sih, Om? Apa masih ada hubungan dengan Dedi Kolbuser?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s