Iseng Aja · Ketawa dulu

Kualat

Kemaren aku naek angkot bareng ma sobatku. Seperti biasa klo dah bareng kami berdua suka bercanda. Kadang kami bercanda sampe gak bisa berhenti tertawa akibatnya penumpang lain sampai ikutan senyum-senyum bahkan ada yang ngampet ketawa. Heran juga padahal kalo dipikir-pikir gak lucu-lucu amat tapi sering ketawa ampe sakit perut. Kayaknya kami berdua memang kelebihan hormon ketawa atau rada korslet ya?

Nah, sobatku ini turun duluan di Kemang Pratama sementara aku masih meneruskan perjalanan. Kadang kami berdua berpisah masih dalam keadaan tertawa. Duh, repot banget kalo dah gini. Mana susah berhenti, kalo ketawa sendiri kayak orang gila kan? Begitu pula kejadian kemaren. Karena aku turun belakangan maka aku yang akan bayar ongkosnya. Nah, waktu sobatku hendak turun dia bilang pada sopir angkot.

“Bang, ntar yang bayar Ibu ini yaa,” katanya sebelum turun. Timbul niat isengku ngerjain dia.

“Gak deng, Bang. Saya gak kenal ma dia kok,” kataku. Sobatku spontan ketawa, tapi aku pasang muka serius.

“Bun, katanya tadi kamu yang mo bayar?” katanya. Karena angkot dah berhenti maka sobatku turun. Sementara si abang ketawa karena dia tau aku bercanda.

“Woi, bayar dulu dooong, tuh Bang gak mau bayar,” seruku masih iseng. Kontan aja penumpang yang lain menahan tertawa. Sementara sobatku ketawa ngakak sambil ngomel-ngomel di pinggir jalan, persis kayak orang kurang seprapat.

Tapi taukah Kawan, apa yang terjadi? Kualat!! Melihat ekspresi sobatku itu aku jadi geli setengah mati. Jadi pengen ketawa ngakak, duh, mana dia dah turun! Langsung kututup mulutku dengan saputangan dan aku tertawa sendiri di balik saputangan. Tapi tentu bahuku berguncang-guncang yak? Dah gitu makin ditahan-tahan makin pengen ngakak. Maka dengan spontan kukeluarkan ponselku lalu pura-pura menerima telepon dari seseorang dan kesempatan buatku untuk melepas tawaku. Tentunya orang-orang beranggapan aku tertawa dengan lawan bicaraku di seberang sana.

Sialnya Kawan, di saat aku berpura-pura ngobrol itu tak disangka-sangka ponselku bunyi!!! Waduh, aku malu setengah mati. Sementara penumpang yang dari tadi mencuri-curi pandang padaku tersenyum-senyum. Duh, Gusti, tanpa pikir panjang aku langsung minta turun padahal masih setengah perjalanan. Maluuuuu……

7 tanggapan untuk “Kualat

  1. Hahahaha …
    Ibu … ini mirip sekali dengan cerita ku bu …
    tetapi dalam konteks yang berbeda …
    simak ya … disini …
    http://theordinarytrainer.wordpress.com/2008/12/24/956/

    Salam saya

    Langsung menuju TKP 😀

    Kembali dari TKP: wakakaka……

    Ternyata yang punya ide gila gitu gak cuman aku, yaa. Tapi lebih parah tuh critanya di depan tamu penting belagak nelpon he…he…
    Sekarang aku dah kapok, Pak, gak mo belagak nelpon lagi hi…hi….

    Kalo tiba-tiba pengen ketawa mendingan langsung bayangin yang sedih-sedih aja deh, biar hilang napsu ketawanya…..

  2. .
    Weh…
    Kalo kuwalatku beda jee….

    Waktu ituh, biasanya aku juga yang mbayarin. Tiwas udah becanda gila begitu, pas aku mau turun dan mau mbayar ternyata duitku kurang !!!

    Duh !!!

    Malu banget aku. Rupanya aku lupa kalo duit udah kuhabiskan untuk bayar inih ituh seharian….

    Siyal…. 😐

    Wuidih, buaya-buaya koq bokek he…he… Mana cewek pula yang mo dibayarin hua…ha…ha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s