Iseng Aja

Wetonnya Gak Cocok

Pada suatu siang, Yanto salah satu karyawan di kantor menunjukkan seuntai kalung emas. Liontinnya terdiri dari dua huruf “YL” yaitu Yanto – Lisna calon istrinya. Dia minta pendapatku dan sobatku mengenai kalung itu, bagus gak? Yah, jelas kubilang bagus wong dah jadi dan gak isa diapa-apain lagi. Critanya Yanto mo nglamar kekasihnya di Lampung. Oya Kawan, Yanto ini orangnya lugu dan polos, gampaaaang banget dibohongin cewek. Serius! Pacar-pacar dia yang lalu sering memanfaatkan dia. Bahkan cewek terakhir ternyata dah punya pacar, deketin Anto cuman mo minta beliin ini itu. Ih, ada ya cowok kayak gitu?

Nah, Lisna ini kerja sebagai pramusaji  kafe di salah satu padang golf di Bogor. Cantik, berambut panjang, putih. Yanto udah terbirit-birit deh ma dia, padahal jarang ketemu. Singkat crita Yanto mo nglamar ke ortu ceweknya di Lampung. Maka dengan riang gembira dan suka cita mereka berdua pergi ke Lampung, tentu saja Yanto membawa kalung tanda pertunangan itu sbagai kejutan wat Lisna. Di kapal ferry mereka lebih banyak diam dan malu-malu (halah, sok tau!). Kebayang demikian ‘coz Yanto ni orangnya kayak gong, gak bunyi kalo gak dipukul. Jadi pas pulang kulihat muka Yanto bengkak-bengkak ‘coz sering dipukul biar ngomong 😀

Empat hari kemudian Yanto kembali ke kantor. Wajahnya biasa saja, kembali dia menemuiku. Kulihat dia mengeluarkan kalung emas tanda pertunangan itu. Lho, kok dibawa lagi? Aku gak jadi nikah ma dia, Bu. Lhah, kenapa? Orang tuanya gak setuju? Iya Bu, soalnya weton kami gak cocok. Ya ampyun, hari gini masih ngitung weton, To? Iya, Bu. Sebetulnya sih aku gak mempermasalahkan tapi mbahnya Lisna gak bolehin. Katanya kalo gitu bisa diruwat? Mereka tetep gak mau, Bu. Lisnanya gak belain kamu? Gak Bu, dia sih nurut aja. Lha kok kamu nyantai sih, To? Kok gak bunuh diri gitu? Ah, Ibu, ngapain masih banyak cewek lain kok. Iya, tapi kan sekarang pilihanmu jadi terbatas, mesti nyari cewek yang huruf depannya pake “L”. Mang kenapa, Bu? Lha kalungmu itu? O iya, ya.

So, sekarang Yanto sedang mencari cewek single berinisial “L”. Dan sebelum berhubungan lebih jauh, dia sudah menanyakan apa weton si gadis. Kalo gak cocok yaa kabur aja, daripada dah modal bayarin tiket jauh-jauh taunya gak jadi kawin?

Iseng Aja

Ususnya Lurus

Di kantorku ada beberapa karyawati yang berbadan tipis alias kurus. Yah, hanya bagian tertentu saja yang menonjol 😀 Tapi biarpun tipis mereka ini manis, katanyaaaaa… wong lom pernah jilat kok hiiiiiiiyyyyy……

Tapi Kawan, kau akan sangat terkejut kalo melihat porsi makan mereka. Wuihh, tuh nasi membukit di piring dengan lauk pauk lengkap. Kalo ada yang traktir KFC ato Hoka2 Bento ato Suharti ato apa sajalah yang nasinya dah diporsi pasti kurang. Masih saja nyuruh Teteh buat beli nasi putih. Gak percaya? Awalnya aku juga gak percaya, tapi setelah kulihat sendiri, ups! Aku saja yang berbodi montok dengan tonjolan di sana-sini (weks) makannya gak sebanyak itu. Bener!! Melihat porsi makan mereka aku langsung kenyang. Kalo kutanya gak kekenyangan tuh makan segitu? Wah, ini mang porsi kami, Bun. Kalo gak kenyang ntar malah gak bisa kerja. Jawab mereka sambil tersipu-sipu kemaluan malu. Tapi kok tetap kurus ya? Kemana larinya nasi sepiring penuh itu? Mereka juga gak tau jawabnya.

Ususnya lurus! Demikian kesimpulan sementaraku. Kukesampingkan kemungkinan mereka miara cacing ato naga dalam perut. ‘Coz mereka tetap sehat, cantik dan segar serta rajin menabung. Kok ususnya lurus? Iya, ‘coz tuh makanan pasti langsung dicerna, diserap, didistribusikan  dan sisanya diubah jadi pup. Beda dengan yang ususnya kriting dan berbelit-belit. Pasti untuk mencerna dan memprosesnya membutuhkan waktu so nimbun dulu di perut. Wakakakaka……analisa ngawuuuur!!! Kalo Om Dokter ini baca pasti geleng-geleng kepala 😀  Maaf, Om, becanda kok…. 😀

So, lagi nyari nih “smoothing” usus hiiiiiiiiyyyy………

(Ra mutu babar blaz!!! Lagi malez niih, secara kalo jualan dijawab: “wah, kami sedang cost down nih, kena krisis”. Halah, krisis kok ra bar bar! Huuh!)

Cintaku

Putus

Percakapan menjelang bobok.

Cantik : Bunda, Adek sekarang gak mo lagi main sama Bagus. Adek udah putus!

Glek! Putus? Kapan nyambungnya?

Aku      : Memangnya kenapa, Dek?

Cantik : Soalnya Bagus “meletusin” balon Adek yang warna orens

Aku      : Oo, trus Adek menangis gak waktu balonnya meletus?

Cantik : Iya, tapi gak kenceng kok Bunda, cuma keluar air matanya doang

Aku      : Trus Bagus minta maaf gak sama Adek?

Cantik : Enggak, malahan lari katanya “gak tau meletus sendiri“. Tapi dia udah dimarahin sama Bintang temen Adek

Hmm, kesempatan!

Aku     : Nah, makanya Adek gak usah lagi suka sama Bagus, tuh buktinya nakal kan?

Cantik : Iya, Adek udah putus kok, gak mo lagi main  sama Bagus

Aku      : Main sih boleh aja, tapi gak usah jadi pacar lagi

Cantik : Iya Bunda, sekarang pacar Adek satu aja, Sazuke!

Gubrak!!!  Masih punya cadangan? Aaaaaarrrggggg…….. asal jangan cemburu ma Sakura aja ntar 😀

Iseng Aja · Mbuh Ah ! · Tak Enak

Ooo, Pak Polisi to?

Kemaren pagi aku harus menemui Big Boz di daerah Kebayoram jam 07.30. Weks, terbayangkah aku harus berangkat jam berapa? Secara rumah ada di daerah yang di peta pun gak nampak kali, “Jakarta Gembrobyos” nah disitulah aku tinggal. So sejak jam enam pagi aku dah berada di jalanan, padahal biasanya jam segitu masih peluk-pelukan ma Guanteng dalam rangka membangunkannya 😀

Untunglah ada tol JORR yang bisa mempersingkat perjalanan walopun untuk menuju ke sananya ternyata sudah setengah mati macetnya. Yah, nikmati sajalah bersama Rafik en Putri penyiar lucu di I Radio. Perjalanan lancar sampai mo masuk tol dalam kota yang sudah mulai keruwetannya. Semrawut, mobil-mobil mewah tapi kelakuan pada kayak sopir angkot, potong sana potong sini. Semua mau cepet malah bikin kisruh.

Inilah yang kualami. Setelah melewati gerbang tol dalam kota menuju tol Grogol, aku ambil kiri terus secara justru lajur situ biasanya lebih cepat daripada lajur kanan. Menuju Pancoran rupanya di bahu jalan dipasangi kerucut-kerucut oranye entah apa namanya, otomatis yang pada ambil bahu jalan terbirit-birit motong ke kanan. Uh, menyebalkan sekali. Enak aja main potong sementara kita antri dengan tertib (itu alasan diplomatisnya, alasan sebenernya sih ‘coz SIM dah mati 2 th lalu jadi gak brani melanggar 😀 ). Nah, tiba-tiba ada mobil kijang yang zig zag (‘coz mo nabrak kerucut) lalu moncongnya motong di depanku. Eee, sorry yee, kupepet aja mobil depanku. Dia buka jendela lalu melambaikan tangan minta jalan. Sorry, Pak, potong aja belakangku, aku tak sudi kasih jalan secara aku juga terbirit-birit takut telat. Rupanya dia buka jendela lebih lebar dan melambaikan tangan lebih panjang untuk minta jalan mobil di belakangku. Kulirik lewat spion, wah mobil belakangku rupanya kasih jalan. Sempat kulihat si pengemudi ugal-ugalan itu, walopun nampak  sopan ‘coz waktu melambaikan tangan senyam-senyum.

Oooh, rupanya Pak Polisi. Pangkatnya gak tau tapi nampaknya cukup tinggi. Hmm, kalo Pak Polisi lewat di bahu jalan kira-kira ditangkep gak ya?  Pake mobil pribadi pula, gak juga kali ya? Wong beliau yang punya jalan kok. Eh, tapi mungkin lagi terburu-buru juga ‘coz dipanggil atasan jam 07.00 😀

Pelajaran buat kekasihku, jangan lewat bahu jalan lagi yaaaa, ntar kena 150 ribu lagi. Sayang kan, mendingan buat rendezvous lagi 😀 belebihan deeeehhhh………….

Iseng Aja · Mbuh Ah ! · Nimbrung Mikir

Kepala Tikus ato Ekor Harimau?

Kawan, kau pasti pernah mendengar ungkapan di atas bukan? Suatu penggambaran posisi kerja kita. Jadi Kepala Tikus ato Ekor Harimau? Maksudnya kira-kira gini, jadi boz di perusahaan kecil ato staf biasa di perusahaan besar. Hmm, kalo boleh pilih sih maunya jadi Kepala Harimau yaaa? 😀 Tapi hidup ini sudah ada yang mengatur, Kawan.

Bagi orang yang punya sifat bossy leadership tentunya gak masalah menjadi Kepala Tikus di perusahaan kecil. Sudah enak jadi ekor harimau tapi rela pindah demi jabatan kepala tikus. Menurutku orang seperti ini punya sifat pemimpin ato gak tahan dipimpin 😀   Gak papa deh menjadi kepala tikus di perusahaan kecil yang bahkan judul perusahaannya pun sayup-sayup terdengar, tapi kan yang penting jadi Boz en punya anak buah, punya kekuasaan, punya wewenang.  Gaji? Ya pasti gaji Boz lah, walopun masih setengah gaji Boz Kepala Harimau 😀 Tapi kalo berhasil menaklukkan tantangan membesarkan nama perusahaan yang sayup-sayup terdengar menjadi nyaring terdengar, wew pasti bangga benaaaar dan hebat benaaaar. Dan yang pasti bisa jadi batu loncatan untuk menjadi Kepala Harimau ya, paling gak lehernya dulu laah.

Trus gimana dengan ekor harimau? Menurutku orang-orang ini jenis orang yang tidak menyukai tantangan or nrimo aja.  Kerja dimana, Maz? Aku kerja di  PT. Raksasa Gak Bakalan Bangkrut Deh!  Wuih, keren banget. Masuk situ kan susah, tesnya aja macem-macem ampek 12 kali tes kan? Betul, untuk  satu posisi aja saingannya ampek 724 orang. Wah, top banget si Maz ni bisa lolos. Posisinya apa, Maz? Eh, mm, staf keuangan. Ooo, tapi gajinya pasti gede, dong? Lha wong perusahaan gak bakalan bangkrut? Yah, lumayanlah, sesuai pendidikan en pengalaman kerja aja.  Gak pengan pindah, Maz? Di PT. Liliput Yang Gak Tau Kapan Majunya lagi butuh Manager Keuangan, lho. Gajinya lumayan lagi. Wah, perusahaan apa itu? Gak ah, enakan di sini walopun gaji standar tapi kan aman gak bakalan bangkrut.  Nah, satu lagi alasan jadi ekor harimau: enggan meninggalkan zona nyaman. Dan juga punya mental diakon (bersedia dikongkon :D).

Yah, kalo boleh milih sih pasti milih yang paling enak, jadi Boz di perusahaan besar. Tapi tentu posisi ditentukan oleh prestasi (eh,bukan sebaliknya ya?). Walopun gak sepenuhnya benar. Ada juga Boz di perusahaan besar yang gak tau apa-apa, bisa jadi boz  ‘coz nepotisme. Ya biarin aja, wong perusahaan Bapaknya kok 😀 Yang sedih ya orang-orang yang pinter, semangat maju, tapi gak ada kesempatan. Sekali lagi hidup ini sudah ada yang mengatur. Yang penting berusaha!

How about me? He…he… boro-boro Kepala Tikus, baru nyampe leher! Tapi ‘coz My Boz, sang Kepala Tikus itu tidak tegas dan tidak menguasai medan (bekasi aja gak dikuasai palagi medan?) so sometimes aku jadi Kepala Tikus 😀 Pernah berniat pindah ke perusahaan harimau untunglah The Owner yang juga pemilik perusahaan tikus tempatku kerja sekaligus owner perusahaan harimau, tak mengijinkanku. Awalnya aku marah, kesal, tapi ternyata oooh, beliau tau yang terbaik untukku (ato untuk perusahannya?). Ngapain kamu pindah ke sini, jadi staf malah disuruh-suruh atasan aja. Di situ kan kamu dah senang, bisa seenak-enaknya (lho, kok tau?) Begitu kata beliau dulu. Yah sebenarnya aku nglamar jadi leher harimau tapi gelar gak sesuai 😀  Kalo jadi ekor aku gak kan pernah berkembang dan begitu saja dilupakan sperti ekor-ekor yang lain. Dan sekarang aku sangat bersyukur di sini, walo baru nyampe leher tikus 😀

So Kawan, dimana posisimu sekarang? Ekor, perut, dada, leher, ato bahkan dah kepala? Bahagiakah? Puaskah? 😀

Bersyukurlah dan nikmatilah. Selamat bekerja!

 

Iseng Aja · Mbuh Ah !

Malu pada Semut Merah

Kawan, pernah dengar lagu ini gak:

“…..Malu aku malu
pada semut meraaaah
yang berbaris di dinding
menatapku curiga
seakan dia bertanya
sedang apa di sanaaaa
menanti pacar jawabkuuu
………”

Apa yang terbersit di benakmu, Kawan? Kalo aku jelas bingung, ni yang kurang seprapat yang ngarang, yang nyanyi, yang dengerin, apa aku sendiri ya? Kok malu ma semut merah sih? Dah gitu semut gak ngapa-ngapain kok dijawab “menanti pacar“. Huahahaha…… kayaknya aku deh yang kurang seprapat? ‘Coz sepanjang denger lagu ini aku ketawa plus ngoceh ndiri. Seperti biasa hobiku adalah ngeceh-ceh pikiran (basa Indonesanya apa yaa?).

Lagu ini dinyanyikan Marshanda kalo gak salah, tapi aku denger versi aslinya di radio JJM. Sapa yang nyanyi ya? Obbie Mesakh ato Jamal Mirdad? (updated)  Mang sih itu kayaknya model lagu pop jaman dulu ya. Ato itu penggambaran ketika orang jatuh cinta. Liat semut baris malu padahal semutnya gak peduli, kok jadi parno ha…ha…ha… Wong semut lagi cari makan kok dibilang “menatap curiga” ha…ha…ha….

Masih bagus dia malu ma semut, kalo dulu aku pertama kali jatuh cinta malunya ama genteng. Lho? Iya, liat genteng rumahnya aja dah deg degan gak karuan. Gimana liat orangnya? Langsung terbirit-birit. Lha gimana dia tau kalo kita naksir? Ha mbuh! Namanya juga ABG jaman dulu hahahaha…….

So, Kawan, pernah malu pada siapa kau dulu?

Cari Solusi · Cintaku

Guanteng Punya Pacar

Tadi pagi sewaktu anter Guanteng ke sekolah, kami berdua ngobrol. Begini obrolan dengan cintaku itu:

Guanteng   : Bunda, sekarang Kakak duduknya deket Alya, lhoo…

Aku              : Wah, asyik dong. Trus Kakak ngobrol terus dong, di kelas?

Guanteng   : Gak laahh. Tapi Kakak cemburu kalo Alya ngobrol sama Dafa.

Ups! Kaget aku mendengarnya. Cemburu? Guanteng mang pernah cerita Alya itu pacarnya. Cuman gak terlalu kutanggapi.

Aku              : Trus Kakak bilang apa sama Dafa?

Guanteng   : Kakak gak mo ngomong ah, nanti Bunda marah.

Aku              : Gak, Bunda gak marah kok.

Guanteng   : Bohong, nanti Bunda pasti marah.

Aku              : Enggak, Bunda janji gak marah. Ayo, coba cerita dong, Bunda kan pengen tau?

Guanteng  : Yaaa kakak bilang aja “Eh, Dafa, kamu jangan ngobrol sama pacarku ya!”

Aduuuhhhh!!! Aku jadi setengah geli setengah bingung. Kok bisa ya Guanteng bilang gitu?

Aku             : Trus Dafanya bilang apa?

Guanteng  : Yaaa, Kakak lupa.

Aku             : Kalo Alya bilang apa?

Guanteng  : Diem aja.

Aku             : Mang Alya mau jadi pacar Kakak?

Guanteng  : Ya mau laaaahh….

Aku             : Emang dulu Kakak bilang apa sama Alya?

Guanteng  : Bilang gini, “Eh Alya, kamu kan pacarku.”

Aku              : Trus Alya bilang apa?

Guanteng   : Yaaaa, diem aja.

Obrolan terhenti ‘coz kami dah sampe sekolah. Setelah Guanteng turun kupandangi dari belakang, aku jadi geli. Duh, bahkan umurnya pun belum tujuh tahun tapi dah punya pacar. Emang sih kata Mbaknya Alya tu cantik, putih, rambutnya panjang, tapi masa iya sih anak umur segitu dah ngerti cantik? Padahal kalo ditanya Bundanya masih yang paling cantik di seluruh dunia. Piye coba?

Aku jadi inget si Cantik pun pernah bilang kalo pacarnya dua. Yang satu Bagus teman sekelasnya, yang satu lagi Sazuke. Ampuuuunnn anak  jaman sekarang. Mending tau pacar itu apa? Padahal dulu jamanku kalo kesenggol cowok dikit aja dah ditiupin, kayaknya jijik gitu. Lha ini? Emang sih mereka lom tau arti pacar yang sebenarnya. Palagi Guanteng yang super duper cuek kok ya dah punya pacar. Haaahhh! Tapi aku gak mo memarahi mereka, soalnya kuatir nanti malah gak mo cerita lagi. Kutanggapi aja dengan becanda, dan kubilang kalo semua itu teman. Pacar itu nanti kalo dah SMA, wah malah tambah ra mudeng! Mumet jadi emak-emak niiiyyy…..

Cari Solusi · Iseng Aja · Tak Enak

Menawar “Undertable”

Masih terkait dengan tulisanku sebelumnya soal “Turunkan Harga”. Kali ini yang terjadi adalah naikkan “undertable”. Capeeek, deeehhh!!! Memang sudah bukan rahasia lagi kalo kita menjual sesuatu pada perusahaan pasti ada “oknum” yang meminta komisi. Terutama bagi para key person. Merekalah yang akan membawa proposal  kita ke rapat direksi, sampai diputuskan siapa yang akan menang tender. Dan Kawan, ada oknum-oknum tertentu yang akan memperjuangkan agar tawaran kita goal asalkan kita bisa memberi sesuatu kepada mereka. Hah, hal yang sudah biasa bukan?

Yang menyebalkan adalah kalo mereka ini nawar komisinya. Ah, kok kamu cuma kasih 10%? Tuh si A nawarin saya sampe 20% lhoo. Wah, kan harga saya juga udah murah, Pak, kalo diskonnya ditambah lagi bisa bangkrut saya? Gak lah, Si A juga kasih harga yang sama kok! Waduh, kalo 20% terlalu berat, Pak, 15% aja yaaaa? Samain aja deh, nanti punya kamu yang akan saya goal kan, soalnya  Si A gak bisa bikin laporan sebagus kamu. Nah itu dia, Pak, gak cuma laporan tapi pelaksanaannya pun kita jauh lebih rapi dan tertib, cepat pula gak mengganggu kerja. Jadi deal ya, Pak, 15%. Nanti deh, saya pikirkan lagi. Kamu pertimbangkan aja kalo Si A itu bisa kasih lebih kenapa kamu enggak?

Gggrrrrrrr! Sebel kan kalo menghadapi orang seperti ini? Kalo yang ditawar harga jual sih gak papa, kan demi penghematan perusahaan dia. Lha ini yang ditawar komisi? Coba Kawan, bayangkan, misalnya saja proyek ini bernilai 100 jt, trus dia dapat komisi 20 jt. Enak amat?? Padahal dianya gak ngapa-ngapain. Oke, dia memang sudah membantu kita untuk menggoalkan proposal kita, tapi kan di lapangan yang bekerja itu anak buah dia, bukan dia. Oke, doi bertanggungjawab terhadap pekerjaan ini, artinya kalo kami kerja gak beres pasti doi akan minta pertanggungjawaban kita secara dia juga akan diadili oleh direksi. Tapi kan team ku akan bekerja sebaik-baiknya, gak mungkin sembarangan sekalipun kita sudah membayar uang “undertable” bukan? Karena buat kami kerjasama ini diharapkan gak cuma sekali tapi bertahun-tahun ke depan. Dan yang terpenting buat kita adalah kepuasan pelanggan agar mereka selalu kembali lagi dan bahkan akan mengajak rekan mereka untuk bekerjasama dengan kami. Bukankah ada pepatah “Kalo customer puas dia akan memberitahukan kepada satu orang, tapi jika customer tidak puas dia akan memberitahukan pada 10, 15, 30 orang, bahkan pada setiap orang yang ditemuinya.” So? Gak berani macem-macem kan kita?

Menghadapi orang-orang seperti ini mang menyebalkan, tapi tetap harus dihadapi. Kalo mang minta komisinya gak masuk akal sih kutinggal aja. Tapi selama masih wajar dan masuk hitungan pasti kuberi, iyalah kan kita juga mesti berterimakasih. Untunglah gak banyak sih orang menyebalkan model begini yang aku temui. Kebanyakan mereka menawar harga jual aja, yah sambil makan siang bareng. Padahal kalo orang baik-baik kita juga gak diam aja kok. Biasanya setelah proyek selesai kita beri souvenir, seperti jam mahal, ponsel, camdig, ato uang dalam jumlah yang pantas. Pokoke kami juga berterimakasihlah atas bantuan mereka.

So, enaknya diapain ya orang kayak gini? Mereka tau banget kalo kita butuh mereka. Hiiiiihhhhh!!!!!

Cari Solusi · Iseng Aja · Tak Enak

Turunkan Harga!

Ini bukan demo emak-emak minta turunkan harga minyak goreng ato demo BBM, ato kampanye caleg yang mengumbar janji. Tapi sebuah permintaan. Permintaan yang sangat sederhana dari klien agar dia tak pindah ke lain hati. Turunkan harga. Ooh, sungguh membingungkan! Bagaimana mungkin kuturunkan harga sementara semua supplier sudah mengirimkan proposal kenaikan harga??? Ya, terserah. Kalo gak bisa turun terpaksa kami cari rekanan lain yang harganya lebih murah. Tapi kualitas, Pak? Saat ini kami mengesampingkan kualitas, direksi hanya melihat yang paling murah, proyek tetap berjalan. Tapi kita kerjasama sudah empat tahun lho, Pak, semua track record ada di kita. Gak masalah, kan bisa diteruskan oleh yang baru. Glek! Bapak tega nih? Ya gimana lagi, kita sedang melakukan cost down di berbagai bidang, mangkanya coba kamu hitung lagi kalo bisa diturunkan ya akan saya perjuangkan. Baik Pak, saya coba. Lemas, lunglai, letih, laper!

Pernahkan kau menjumpai situasi seperti itu, Kawan? Ini sudah ketiga kalinya buatku. Situasi yang sangat sulit karena semua adalah klien lama. Kalo gak diturunkan dah pasti mereka akan menerima tawaran yang lebih murah, kalo diturunkan tentu profit akan semakin berkurang. Jujur dari dua dari ketiga klienku itu masih bisa diturunkan harganya, artinya kami masih profit walopun tentu tak sebesar tahun-tahun sebelumnya. Tapi, masa iya sih menurunkan harga? Wajar gak sih? Kalo pemerintah sih wajar-wajar aja nurunin harga wong duitnya banyak, tapi kami kan perusahaan swasta. Kalo ada apa-apa sapa yang mo nolong? Dah gitu kalo harga kuturunkan apa nanti mereka gak lebih menuntut lagi? Lha, berarti dengan harga segini kamu masih untung, dong! Ayo, bulatkan saja, turun lagi yaaaa??? Nah, nah, nah! Gimana?

Di lain pihak aku coba cek harga para kompetitor, terutama para musuh lama. Owh, beraninya mereka menjual dengan harga jauh di bawahku!! Kalo cuma terpaut dikit sih gak papalah, lha ini sampe 10%? Weks! How come? Padahal yang dikerjakan sama. Memang musuh lamaku ini sudah banyak ditinggalkan klien karena pekerjaan yang tidak bagus dan banyak komplen. Tapi bukankah sekarang ini yang penting adalah murahnya? Apalagi rupanya mereka juga menebar janji untuk memperbaiki diri.

So, apa yang harus kulakukan? Mengikuti mereka turunkan harga ato bertahan tapi resiko ditinggalkan klien? Padahal banyak sekali poin plus yang kupunya yang tidak dipunyai kompetitorku. Tapi sekali lagi, saat ini yang penting adalah murah! Duh, bingung banget. Kata My Boz ya sudah turunkan saja, habis gimana lagi? Tapi kok aku gak rela ya. Tapi daripada kehilangan klien? Sekarang ini hilang satu gak tumbuh seribu lho.

Hu…hu… hu…. yo wis, tak turunin harganya. Tapi dikiiiiiit aja yaaaaaaa….. 😦

Iseng Aja · Tak Enak

Candle Light…

Mungkin banyak yang melewatkan malam minggu kemaren dengan candle light dinner ya, secara Valentine’s day gitu. Beda denganku yang harus melewatkan malam minggu dengan “Candle light sleeping” (halah, po meneh iki?). Gara-gara listrik mati! Uh, sebel bangets. Listrik mati dari abis maghrib sampe jam dua pagi. Sungguh mengesalkan! Dan seperti biasa aku nelpon ke PLN pengaduan. Dan seperti biasa pula telpon gak bisa dihubungi, sibuk selalu. Entah sibuk terima komplen ato digantung gak tau juga. Baru jam 12 aku bisa hubungi mereka dan dengan nada suara sangat lelah (ato ngantuk?) petugas menjelaskan sedang diperbaiki. Capeek, deeeh!!!

Kalo listrik mati pasti aku dan Ganteng gak bisa tidur. Gerah dan sesak napas. Gak nyaman babar blaz! Kalo Cantik sih dikipasin bentar juga dah bobok, sementara kekasihku lempar bantal dan badan di lantai trus bablas deh sampe pagi. Kalo dah gini kliatan siapa nurun siapa 😀 Bukan like father like son tapi like father like doughter 😀

Kasihan Ganteng, tidurnya gelisah bentar-bentar bangun, nanya kapan listrik nyala, lalu bobok lagi, bangun lagi karena panas, bangun lagi karena mimpi. Sementara aku gak bisa bobok sama sekali. Panas, sesak napas, tapi ngantuk banget. Sungguh tersiksa. Untunglah aku ingat sesuatu, Kawan.  Radio JJM Suara Samudra jeng…jeng…jeng… Langsung kuambil ponsel dan kunyalakan 108.0 FM. Oh, mengalunlah lagu-lagu merdu nan mendayu. Suasana jadi gak sepi mencekam.  Ganteng terhibur dan pelan-pelan mulai memejamkan matanya. Sementara mataku masih kelap-kelip karena mang gak bisa bobok tapi lumayan ditemani lagu-lagu enak. Tanpa iklan tanpa penyiar. Thanks JJM mmuaahhh….. 😀

Jam satu malam antara sadar dan tidak aku terbangun karena Ganteng memanggilku dengan panik. Aku jadi ketakutan ‘coz Ganteng menunjuk-nunjuk ke arah lemari sambil bertanya “mana, Bunda, mana?”. Waduh, aku jadi merinding gak brani liat ke arah lemari. Sementara Ganteng terduduk sambil mencari-cari sesuatu. Kutanya dia cari apa. Stylus. Lho, dari tadi gak pegang stylus kok dicariin? Oh, rupanya mimpi ni Gantengku. Kutenangkan kembali dia. Tiwas deg degan aku, kirain Ganteng melihat sesuatu yang aneh. Hiiiiiyy……

Sementar lilin dah mulai abiz, gak ada cadangan lagi. Kunyalakan lampu ponsel. Aku dah panik kalo sampe lilin abis, trus batre abis, uuhhh… Untunglah jam dua pagi lampu menyala. Oh, syukurlah, aku dan Guanteng langsung tidur nyenyak.  Fobia gelap. Itulah aku dan Ganteng. Selalu terbangun dengan panik kalo tiba-tiba lampu mati. Duh, Nak…Nak…. pengen jadi tentara kok takut gelap to? 😀