Iseng Aja · Tak Enak

Kecoax!!!

Kecoax! Hiiiiyy, binatang yang paling kutakuti dalam hidup! Liat aja mukanya yang kayak penjahat dah gitu suka terbang-terbang lagi. Dan kupikir kecoax adalah salah satu binatang paling bodoh. Why? ‘Coz kalo disemprot pake anti serangga bukannya lari malah balik ngejar hyaaaa….. kalo dah gitu malah akunya yang terbirit-birit bukan kecoanya. Gampang siy sebetulnya, gebuk aja pake sandal. Tapi aku gak tega mendengar suara mlenyeknya, kayaknya bener-bener mlenyek tak berbentuk. Yeks, nggilani wis!

Nah, siang ini aku mengalami pengalaman pahit dengan kecoax. Gara-gara lunch mie ayam pedes banget, maka mulezlah perutku. Maka aku segera menuju toilet. Dan…kyaaa…… seekor kecoax dengan kulit coklat mengilatnya bertengger di pojok ruang. Hu..hu… sementara kebelet ini gak mungkin kutahan lagi. So kuambil semprotan pengharum ruangan rasa jeruk lalu kusemprotkan ke mister kecoax itu. Gyaaaa….. sperti kisahku di atas si kecoax bodoh itu mbalik mengejarku. Untunglah posisiku masih di pintu toilet, so dengan lari mundur  ku semprot abiz tuh kecoax. Setelah sekian lama nampak telerlah dia. Terhuyung-huyung dia ngumpet di balik kloset. Gak brapa lama si kecoax parkir dan gak bergerak-gerak. Oh, matilah dia rupanya. Aman.

Lalu aku segera duduk manis di bilik termenung itu. Sebetulnya dah ilang mulezku gara-gara kecoax tadi, tapi biarlah aku tetap mencoba merenung. Weks, nggilani yak? Sekian lama merenung, tiba-tiba…. srruuutttt…… sekelebat makhluk coklat mengilat melesat lalu parkir di pojok ruang persis di depanku! Oh God!! Aku langsung lemez, mana mukanya ngliatin penuh dendam gitu. Kalo di rumah aku pasti dah buka pintu dan kabur. Tapi ini di kantor, boo!! Gak mungkin aku kabur begitu aja!! Kakiku langsung tak naikin ke tembok depan sambil segera bersih-bersih. Pandanganku tentu saja tak lepas dari makhluk coklat mengilat tadi, siap-siap nangkring ke kloset kalo dia balas dendam.

Selesai bersih-bersih langsung kabur? Gak bisaaaa!! Si kecoax itu malah jalan mondar-mandir di depanku! Kok gak  mati sih disemprot wewangian gitu? Wong aku aja mabox kok! Duh, bener-bener aku gak isa bergerak. Hu…hu…. mana kebiasaanku kalo pup celana panjang kubuka semua, ini gimana makenya? Wong ngambilnya aja gak brani. Lamaaaa aku berpandangan dengan kecox itu, putus asa rasanya. Pasti dia sengaja mo balas dendam. Ampuuunnn!!!

Akhirnya setelah sekian lama si kecoax lari ke blakang kloset. Dengan sigap kuambil celana panjangku dan dengan masih memandanginya segera kupake. Tapi tiap kali dia bergerak aku ikut bergerak, ribet banget make celana yang harusnya cuma 1 menit! Hu..hu…hu… bener-bener senewen aku. Begitu selesai segera kubuka handle pintu persis ketika si kecoa tiba-tiba berlari ke arahku…. KYAAAAAAAAAAAAAAAA….. aku berlari keluar sambil teriak. Lega rasanya terbebas dari kecoa mabox itu. Thanks God!!

Darimana si kecoax itu ya? Lima taun aku ngantor di sini baru kali ini ada kecoa di toilet. Apa gara-gara lagi renovasi trus pada keluar yak? Apapun, aku langsung request Teteh untuk beli baygon or apapun yang bisa bunuh kecoax!! Sungguh aku takut dengan binatang ini hu…hu…hu…

Iseng Aja

Cahaya di Balik Gelap

awan2
Cahaya

Lihatlah cahya itu, Kawan. Sekalipun tertutup awan, terangnya tetap menerangi sekitarnya. Hanya sekitarnya, tapi cukup untuk sekedar memberi kehangatan.

Pelajaran yang kupetik dari fenomena alam ini adalah, segelap apapun hati seseorang pasti ada sedikit cahaya kebaikan dibaliknya. Tinggal kita bantu untuk menyibak awan gelap di hatinya, maka cahaya itu akan keluar memberi kehangatan. Trus gimana menyibak awan gelap itu? Yah, musti sabar, dengan bantuan angin sedikit demi sedikit awan gelap itu akan pergi. Memang butuh kesabaran dan kekuatan, setidaknya harus berusaha sebelum sang matahari si pembawa cahaya itu terbenam untuk selamanya.

Sebetulnya cahaya indah ini ada yang lebih indah, pas di daerah Pekayon, sayangnya aku gak isa parkir untuk sekedar mengabadikannya. Kadang-kadang di tol ngeliat juga keindahan dalam bentuk yang berbeda, cahayanya keluar tipis-tipis menembus awan seperti labirin indaaaaah banget. Tapi gak isa motretnya.  Untunglah di dekat rumah kutemui lagi keindahan itu so brenti sebentar motret dehh. Norak ya, orang-orang ampek pada ngliatin he…he…. Biarin deeehhh…..

Foto diambil dengan Soner K800

Jalan-jalan yuuuk.... · Nyam...nyam...sedaaap...

Pecel dan Bebek Kremez

Makan siang kali ini me and gang cari suasana baru. So kita hunting makanan di daerah Cikarang Baru, lewat Jababeka II lurrrruuuuus trus mentok u turn, nah di situ ada warung makan SGPC Ponorogo. Seperti singkatannya pasti menunya sego pecel. Yes, mang betul, tapi ternyata banyak macam makanan lainnya. Disajikan secara swa layan kecuali pecelnya diambilin, so kita bisa memilih lauk sesuka hati. Di antaranya ada gudek, garang asem (kapan-kapan perlu di review nih), trus ikan dan ayam berbagai model, sayur mayur, pepes dan kawan-kawan, oya aku paling doyan telur gudeg yang warnanya coklat itu, wuih uenak! Pokoke banyak pilihan deh!

Nah, yang mo aku promosiin adalah bebek kremes dan pecelnya. Pecel dulu yaaaa….. Disajikan dengan pincuk (jelasine piye, ya?) dan diberi peyek kacang. Wah, bener-bener pecel Jawa. Uenak dan mantep tenan! Sayurannya segar gak terlalu mlenyek (nah, basa Indonesane piye iki?) tapi juga gak alot. Pas banget. Bumbunya pun mantap, sungguh kalo rindu makanan Jawa datanglah ke sini. Enak tenan deh!

Kalo bebek kremez nya bener-bener unik. Apa sih yang bikin unik? Sambelnya. Bukan sambel trasi, sambel bajak  or sambel bebek lainnya tapi sambel bawang dan kayaknya mentah deh. Jadi rasanya unik dan mengingatkan akan makanan burung jalak (halah, bo’ong deeeengg….). Makan bebek ini enaknya sambil membayangkan makan di tengah pematang sawah, dibuai semilir angin dan kicau burung, sementara gemericik air irigasi mengalir lembut diiringi lenguhan kerbau, batang-batang padi berayun mengikuti kerlingan sang bayu dan sayup-sayup terdengar seruling gembala melantunkan gambang suling… halahhh… lebaaaayyy abiiiiiezzz…… 😀  Tapi bener kok, enak cuma sambelnya tadi agak sedikit asin. Gak papalah mungkin yang masak dah kebelet….

Minumnya? Yah, teh dingin sajalah. Eee, tapi wat makanan penutup pesan es dawet. Nah, ini lucu juga, disajikan dengan mangkuk kecil, jadi inget es dawet Yogya jaman dulu deehh…. Enak, tapi agak kurang maniz menurutku, so agak ribet tadi, aku menikmatinya sambil ngaca biar maniiizzz he…he…he…

sego-pecel
Pecelnya pake pincuk, hmmm....sedaaaappp.....
bebek-kremes1
Kremeznya bikin gemez.....
es-dawet1
Minumnya sambil ngaca biar maniiieeezzz.....
Jalan-jalan yuuuk.... · Nyam...nyam...sedaaap...

Sate Tegal “Sari Buah”

Beberapa waktu lalu aku ke Semarang dan tentu saja mampir makan sate di Tegal. Kami punya langganan di Tegal, tepatnya di dekat alun-alun sebelum ke stasiun. Namanya “Sari Buah” kalo gak salah. Lho? Kok sari buah? Iya, di warung ini selain menyediakan sate kambiang juga menyediakan es buah yang sedap. Tapi bila dibandingkan doeloe es sari buahnya sudah menurun. Kalo dulu es serutnya menjulang bak gunung Slamet lalu disiram sirup merah, maka skarang hanya serupa bukit gundul yang nyaris longsor (halah!). Tapi tetep enak dengan potongan roti tawar dan aksesoris lainnya, hmmm…..

Kembali ke satenya. Wuih, enak tenan! Disajikan dengan hot plate yang kebul-kebul dan berbunyi “ceeessssss”, owh….. Yang membuat sedap karena daging kambiangnya muda dan tidak dibumbui apa-apa. Langsung bakar, so gak ada efek gosong kayak sate jenis lain yang dibumbui dulu. Dah gitu tak beraroma kambing babar blaz! Empuk banget, begitu masuk mulut langsung ambyar! Bumbu sambelnya? Oh, cuma cabe rawit digebuk eh ditumbuk kasar, bawang merah, trus tomat lalu diguyur kecap. Duh, wangi dan menggoda iman! Membuat selalu ingin kembali dan kembali. Uuuhh….

Minumnya? Ya itu tadi, es Sari Buah. Tapi ada juga yang lain, es teler, es jeyuk, dll. Makanannya pun macem-macem. Gak doyan kambing? Ada sate ayam. Gak doyan sate? Ada soto pake tauco, ini juga uenak tenan. Ada juga sup, nasi goreng, trus apa tuh lontong yang khas Tegal lupa namanya, dll. Tapi yang khas ya sate kambingnya. Ohh, kapan ya bisa ke sana lagi? Yang pasti maren dah tak puas-puasin. Brangkat mampir pulang juga mampir 😀 Kasian kekasihku, gak doyan, abis doyannya nasi padang doang siiihh…. 😀 Oya, ada lagi makanan khas Tegal yang aku juga tergila-gila, “Tahu Pletok”. Sayang aku gak punya skrin syutnya.

Kok menggilai makanan Tegal sih? Lha iya, lha masa kecile enyong kan nang Tegal, dadi ya doyan banget kiye 😀 😀 😀

sate-tegal2
Empuk tenan, masuk mulut langsung ambyar
sari-buah
Ada potongan rotinya, enak deehh....
Iseng Aja

Pacar Baru

Ssst, semenjak kepergian pacarku ke luwar negri, skarang aku punya pacar baru. Jangan bilang-bilang yaa, doi lebih sexy, walau sedikit kemayu, lebih ramping dan yang pasti lebih smart. Oya, ini bukan ngomongin “kekasihku” yang sudah memberiku dua malaikat indah lhoo, tapi bener-bener ngomongin pacar.

Kami pertama kali bertemu di JCC. Begitu lihat fisiknya aku langsung jatuh hati. Naluri kewanitaanku langsung berkata “inilah tipe idealku”. Jujur, aku tertarik baru secara fisik,  lom kenal lebih jauh tapi bukankah pertama kali selalu melihat fisik? Maka aku segera mendekatinya dan rupanya dia pun menyukaiku. Kami saling mempelajari lebih jauh, aku masih mencoba meninggalkannya untuk memantapkan hati. Ku terus berjalan dan berkenalan dengan yang lainnya. Tapi entah mengapa pikiranku selalu berbalik padanya. Tubuhnya yang indah sungguh mengandung magnet yang kuat.

Singkat cerita, kami akhirnya berpacaran. Tiada hari kulewati tanpa dirinya, tiada cerita kukisahkan tanpa menyentuhnya, tiada nada ku senandungkan tanpa suaranya. Mudah-mudahan hubungan ini akan terus berlanjut. Kami berjanji untuk saling menjaga dan membantu. Dan gimana kalo pacar lamaku pulang dari Taiwan? Yah, maafkan aku…..

Inilah pacar baruku yang sexy namun kemayu 😉 Lanjutkan membaca “Pacar Baru”

Iseng Aja

Transmisi Grand Max

Barusan coba Grand Max baru punya kantor. Wuih, tinggi and berasa nangkring 😀 naiknya pun rada repot. Gak kayak Xenita yang langsung meletakkan bokong begitu saja 😀

Yang lucu adalah transmisinya. Berada di tengah tapi bukan di bawah, melainkan di atas di samping panel AC. Hi..hi… hi…. lucu, kalo mo ganti gigi nyariin dulu, secara meraba-raba di bawah kok gak ada baru inget deh tempat sesungguhnya. ‘Coz cobanya sambil ngobrol akibatnya salah mulu and nyari-nyari mulu. Ribet, tapi kalo dah biasa gak papa kali ya. Sayangnya new car ini bukan buatku 😦  Lhah, mang wat kantor kok, he..he…

 transmisi-grand-max

Iseng Aja · Tak Enak

Cerita Anak di Trans TV

Sungguh terkejut aku pas gak sengaja nonton acara Cerita Anak di Trans TV. Kayaknya hari Minggu pagi, deh! Tahukah Kawan, apa yang disajikan? Kupikir cerita tentang bikin apa ato kegiatan anak-anak lainnya. Bukan!! Melainkan meliput kisah perkawinan dini Puji (ogah nyebut dia “Syech”) ma Ulfa. Walaaaahhhh??? Gak salah nih? Infotainment anak? Dah gitu pake wawancara ma ibu-ibu dari mana tau yang ngomongin soal UU Perkawinan. Lhah??? Tau apalah anak-anak soal UU Perkawinan? Wong arti perkawinan aja lom pada tau. Ck,ck,ck….

 Sudah separah itukah dunia TV sekarang? Masa iya anak-anak diajak bergosip, dijejali dengan kata-kata “perkawinan”, “nikah di bawah umur”. Memang kasus Ulfa menyangkut anak di bawah umur, tapi tidak berarti disajikan pada anak di bawah umur juga. Itu kan murni kasus yang harus diselesaikan orang dewasa dan bukan ngajak anak kecil ikut mikir bukan? Mumet aku. Sebetulnya batasan umur anak-anak itu sampe berapa tahun, sih? Dua tahun, 5 th, 10 th, ato 15 th? Gak jelas!

Ooo, barusan nanya Mas Gugel ternyata Cerita Anak itu acara Program Berita Anak. Coba kunjungi ini , kau akan terkejut, Kawan! Di situ dibahas “kesurupan”, “bullying”, dan entah apa lagi. Sudah cukup umur lom sih anak-anak untuk mengetahui hal itu? Kembali lagi ke pertanyaan sampe umur berapa sih anak sudah boleh ikutin berita gitu?

Setelah sedikit merenung dan introspeksi diri, barangkali aku lah yang kuno, ketinggalan jaman, konservatif, lebay, dll. Barangkali mang anak-anak perlu tau hal-hal tersebut? Toh jaman sudah berubah, di dunia Barat sana anak umur 13 th aja dah bisa melakukan hal-hal yang seharusnya dilakukan orang dewasa. Ooh, mengerikan!! Aku takuuuutttt!!!

Harus bagaimana ini aku sebagai seorang Ibu? TV yang dulu jadi “sahabat keluarga” saja sudah gak mo berkompromi lagi. Berbagai adegan kekerasan, adegan gak senonoh, sinetron ra mutu, reality show dewasa, dll dah mendominasi semua stasiun TV. Lom lagi kata-kata “seks”, “KDRT”, “selingkuh”, “pembunuhan”, “PSK”, “jagal”, gaaaak pernah luput dari berita.

Sungguh, aku kuatir sekali dan aku sangat menangis melihat perkembangan dunia TV sekarang. Bagaimana ini? Siapa yang bisa menolong? Ato sebenarnya hanya aku sendiri yang berlebihan? Hanya aku sendiri yang merasakan ini? 😦

 

Iseng Aja

Kelebihan Naek Motor

Sebenernya naik motor itu juga banyak kelebihannya. Cepet, bisa selip sana selip sini, gak perlu banyak ngantri, pokoke yang selalu buru-buru naek motor adalah pilihan.

Cuman kalo naek mobil kan kalo hujan gak kehujanan, panas gak kepanasan. Lhah, naek motor juga kok? Kalo hujan gak kepanasan, kalo panas gak kehujanan.

So, selamat bermotor ria….. 😀