Iseng Aja

Cahaya di Balik Gelap

awan2
Cahaya

Lihatlah cahya itu, Kawan. Sekalipun tertutup awan, terangnya tetap menerangi sekitarnya. Hanya sekitarnya, tapi cukup untuk sekedar memberi kehangatan.

Pelajaran yang kupetik dari fenomena alam ini adalah, segelap apapun hati seseorang pasti ada sedikit cahaya kebaikan dibaliknya. Tinggal kita bantu untuk menyibak awan gelap di hatinya, maka cahaya itu akan keluar memberi kehangatan. Trus gimana menyibak awan gelap itu? Yah, musti sabar, dengan bantuan angin sedikit demi sedikit awan gelap itu akan pergi. Memang butuh kesabaran dan kekuatan, setidaknya harus berusaha sebelum sang matahari si pembawa cahaya itu terbenam untuk selamanya.

Sebetulnya cahaya indah ini ada yang lebih indah, pas di daerah Pekayon, sayangnya aku gak isa parkir untuk sekedar mengabadikannya. Kadang-kadang di tol ngeliat juga keindahan dalam bentuk yang berbeda, cahayanya keluar tipis-tipis menembus awan seperti labirin indaaaaah banget. Tapi gak isa motretnya.  Untunglah di dekat rumah kutemui lagi keindahan itu so brenti sebentar motret dehh. Norak ya, orang-orang ampek pada ngliatin he…he…. Biarin deeehhh…..

Foto diambil dengan Soner K800

Jalan-jalan yuuuk.... · Nyam...nyam...sedaaap...

Pecel dan Bebek Kremez

Makan siang kali ini me and gang cari suasana baru. So kita hunting makanan di daerah Cikarang Baru, lewat Jababeka II lurrrruuuuus trus mentok u turn, nah di situ ada warung makan SGPC Ponorogo. Seperti singkatannya pasti menunya sego pecel. Yes, mang betul, tapi ternyata banyak macam makanan lainnya. Disajikan secara swa layan kecuali pecelnya diambilin, so kita bisa memilih lauk sesuka hati. Di antaranya ada gudek, garang asem (kapan-kapan perlu di review nih), trus ikan dan ayam berbagai model, sayur mayur, pepes dan kawan-kawan, oya aku paling doyan telur gudeg yang warnanya coklat itu, wuih uenak! Pokoke banyak pilihan deh!

Nah, yang mo aku promosiin adalah bebek kremes dan pecelnya. Pecel dulu yaaaa….. Disajikan dengan pincuk (jelasine piye, ya?) dan diberi peyek kacang. Wah, bener-bener pecel Jawa. Uenak dan mantep tenan! Sayurannya segar gak terlalu mlenyek (nah, basa Indonesane piye iki?) tapi juga gak alot. Pas banget. Bumbunya pun mantap, sungguh kalo rindu makanan Jawa datanglah ke sini. Enak tenan deh!

Kalo bebek kremez nya bener-bener unik. Apa sih yang bikin unik? Sambelnya. Bukan sambel trasi, sambel bajak  or sambel bebek lainnya tapi sambel bawang dan kayaknya mentah deh. Jadi rasanya unik dan mengingatkan akan makanan burung jalak (halah, bo’ong deeeengg….). Makan bebek ini enaknya sambil membayangkan makan di tengah pematang sawah, dibuai semilir angin dan kicau burung, sementara gemericik air irigasi mengalir lembut diiringi lenguhan kerbau, batang-batang padi berayun mengikuti kerlingan sang bayu dan sayup-sayup terdengar seruling gembala melantunkan gambang suling… halahhh… lebaaaayyy abiiiiiezzz…… 😀  Tapi bener kok, enak cuma sambelnya tadi agak sedikit asin. Gak papalah mungkin yang masak dah kebelet….

Minumnya? Yah, teh dingin sajalah. Eee, tapi wat makanan penutup pesan es dawet. Nah, ini lucu juga, disajikan dengan mangkuk kecil, jadi inget es dawet Yogya jaman dulu deehh…. Enak, tapi agak kurang maniz menurutku, so agak ribet tadi, aku menikmatinya sambil ngaca biar maniiizzz he…he…he…

sego-pecel
Pecelnya pake pincuk, hmmm....sedaaaappp.....
bebek-kremes1
Kremeznya bikin gemez.....
es-dawet1
Minumnya sambil ngaca biar maniiieeezzz.....