Iseng Aja · Ketawa dulu

Foto Copy Wajah

Sebetulnya aku gak tega mo nulis ini, tapi karena ketawa mulu kalo inget yaaa gak papa deh kutulis. Dan mudah-mudahan doi tidak pernah baca blogku ini 😀

Terjadinya jauh beberapa tahun lalu saat aku masih di kantor lama. Ada seorang staff admin sebut saja namanya Ani. Nah, pada suatu hari dia harus foto copy entah apa, pokoknya banyak banget. Mesin foto copy itu terletak di sudut ruangan dekat tanaman palem. Mungkin karena bete dan ngantuk, tiba-tiba sebuah ide konyol muncul di kepalanya. Dia menghampiri mejaku trus bertanya sambil berbisik:

“Mbak, kalo muka di foto copy bisa gak ya?”

Tentu saja aku kaget dengan pertanyaannya.

“Maksudnya?”

“Iya, kalo muka kita di foto copy bisa gak? Kalo bisa kan lumayan, trus ntar diperkecil jadi kalo disuruh kumpulin pas foto gak repot.”

Spontan aku ketawa ngakak. Duh, kok sejauh itu pemikirannya ya? Apa yang terbayang dalam kepalanya ya?  Dan seperti biasa timbullah naluri isengku.

“Kamu mo coba, An? Tapi aku gak tanggung jawab ya kalo ada apa-apa?”

“Emang ada apa, Mbak?”

“Yah, mm, misalnya hasilnya item semua trus kamu gak jadi dapet pas foto.”

Padahal aku gak kebayang gimana klo lampu flashnya nyala. Ah, dasar iseng! Dosa gak ya?

“Alaaa, gak papa, Mbak. Namanya coba-coba.”

“Dah mantep nih?”

“Iya, Mbak. Habisnya aku penasaran.”

Weh, nekats juga ni anak. So aku dan dia jalan ke arah mesin foto copy. Lalu tutup mesin kubuka dan kusuruh tempelkan wajahnya di bidang kaca itu. Anak-anak yang lain ikut penasaran dan mulai melihat. Aku cekikikan terus membayangkan Ani telungkup dengan pasrah di depan mesin foto copy. Kok ya gak inget dosa waktu itu ya? Maklum statusku masih gadis waktu itu. Lho, opo hubungane? Mangsude masih suka jail gitu, skarang sih dah insap. Setelah siap semua, tentu saja cover mesin gak bisa ditutup aku mantapkan lagi niat Ani. Ternyata mang dia itu penasaran banget!

“Oke, An, aku pencet tombolnya yaaa…satu…dua…tigaa…!”

FLASH!! Sinar kilat langsung menyambar wajah Ani. AAAAAARRGGG!!! Teriaknya sambil mengangkat wajahnya. Matanya berkedip-kedip sambil tangannya meraba-raba ke segala arah. Meledaklah tawa seluruh ruangan melihat Ani kalang kabut.

“Silauuuu Mbak, silauuuu…!”

Lhah, gak merem to tadi? Whuahahahaha…… Aku ketawa sampe terkencing-kencing. Aduuuhhh, sakit peyuuutttt!!! Dan ssrrrttt, keluarlah kertas hasil foto copy wajah itu. Apa yang tercetak di kertas itu, Kawan?

Aku lupa! Kalo gak salah sih bayang-bayang item gitu ato ada sekilas bayangan hitam wajah Ani yang kaget ya? Sayangnya aku lupa, ‘coz aku gak konsen pada hasil tapi pada Ani yang kelabakan karena silau yang sangat. Adduhhh, kalo inget aku selalu ketawa. Kok ya ada ya yang berpikiran seperti itu, foto copy wajah dah gitu gak merem pula, whuahahaha…….

Maka dengan tulisanku ini aku minta maaf pada Ani ‘coz tidak memberikan pengertian yang baik. Tapi niatku itu tulus kok, wong dia penasaran banget… (halah!)… 😀

(Nyesel juga skarang klo inget, hiiiyyy untung gak terjadi apa-apa dengan matanya ya? Tapi sumpah, dia sendiri kok yang mintaaa….)