Cintaku · Iseng Aja

Rambut Lurus

Pada suatu malam, beberapa bulan lalu, aku pulang ke rumah dengan rambut lurus dan berwarna kemerahan sewarna plum serta alis yang tercabut rapi. Aku merasa fresh dan muda kembali dan tentu malaikatku akan memujiku. Tapi apa yang terjadi, Kawan? Guanteng marah-marah. Bukan karena warna merahnya atau alisnya tapi karena lurusnya rambutku!

 

”Kok rambut Bunda begitu? Jadi kayak artis? Bunda gak boleh gitu, Bunda harus keriting lagi!” Begitu kata Guanteng sambil mengacak-acak rambutku. Aduuuh, rambut lurusku yang indah!

 

”Nanti kalo Adek bangun dikira bukan Bunda kan kasihan Adek,”tambahnya sambil terus mengacak-acak rambutku. Kekasihku ketawa ngakak. Kyaaa, percuma aku ke salon berharap pulang mendapat pujian eee yang ada Guanteng marah-marah! Dah gitu kekasihku pake acara nyela lagi.

 

”Lagian kamu tuh cocoknya berambut ikal, kalo rambut lurus gitu malah jadi keliatan tambah bulet!” Haiyaaa, aku langsung menghambur ke cermin. Bener gak sih? Dan…owh….benar, Kawan! Aku malah jadi kayak orang abis sakit tipes! Rambut lurus dengan pipi chuby hwuaaaa…. Kok waktu di salon aku merasa lebih cantik ya?

 

Hu…hu… untunglah ini hanya uji coba. Maksudnya? Yah, ini baru blow catok. Tadinya nyariiiiissss aku rebonding but aku lom pede. Ya sudah, keesokan paginya keramas biar kriting lagi dan malaikat cantikku gak bingung kalo bangun (kok Guanteng bisa berpikir seperti itu ya?).

 

Kini aku sadar, Tuhan sudah menciptakan manusia dengan segala kebaikannya. Rambut lurus buat orang lain lom tentu cocok wat kita. Gitu juga rambut ikal kita lom tentu cocok wat orang lain. So, terimalah apa adanya, syukurilah dan rawatlah sebaik-baiknya. Halaaahh, menghibur diri!!! Tapi ngecat boleh doooonggg….. 😀