Mulih Ka Desa

Kalo kau wisata ke Garut, Kawan, jangan lupa mampir makan di resto Mulih Ka Desa. Tempatnya nyaman,  makan di tengah sawah dengan ditunggui seekor kerbau yang ngantuk mulu 😀

Begitu masuk, kau akan disambut oleh alunan musik Sunda yang entah mengapa selalu mengundang rasa lapar, mengingatkan akan menu yang segera terhidang 😀 Soale aku wong Jowo sih, nek wong Sunda ato Jabar lah, pasti dah kebayang-bayang kampung halaman nan indah mempesona. Musiknya live lhoo, dimainkan oleh dua orang Bapak yang tak hentinya mengalunkan lagu-lagu merdu.

Live music

Nah, setelah kau menentukan saung mana yang paling nyaman, maka seorang neng geulis akan segera menghidangkan gelas-gelas aluminium dan ceret serta sepiring singkong goreng. Ya ampuun, melihat gelas dan piring dari bahan apa ini ya, kalengkah? aku langsung teringat pada masa penjajahan Belanda dulu (hayaaahhh!!). Sungguh nostalgila yang sempurna. Sayangnya fotonya gak ketemu nih, entah di mana 😦

Bis makan langsung nyangkul lagiii 😀

Tuh kan, piringnya sungguh mengingatkan akan suasana pedesaan 60 th lalu 😀 Tapi sumpah, makannya jadi enak lhoo. Sayang foto gelas dan ceretnya lom ketemu. Ntar kalo ketemu tak tambahin, deh. Lucu soalnya.

Menurutku makanan paling enak adalah tumis genjer! Wuiihh, sedap tenan. Trus makannya pake ayam cekakakan (baca: ayam bekakak), sambel lalapnya juga mantap tapi puedesss! Naah, klo menu favorit keluarga kekasihku yaa itu tuh, salah satu yang ada di gambar 😀 Tapi katanya gak terlalu enak. Ikan bakarnya juga enak, kok. Minumnya? Jelas es kelapa yang harus dipesan 😀

Setelah kenyang, barulah memandang sekitar. Kami pilih di saung lantai 2 (halah), jadi bisa memandang jauh ke tengah sawah tetangga. Bapak dan Ibu tani itupun sedang menikmati makan siangnya. Aku yakin apa yang mereka makan gak jauh beda, ada tumis genjer, kangkung, the jeng and the kol, lalap dan sambel,  minum teh tawar hangat pake ceret 😀

Maem? Gak pentiing, yang penting ya maeen 😦
Guanteng terpana melihat Om nya

Iklan

7 thoughts on “Mulih Ka Desa

  1. nh18 Juni 2, 2010 / 1:17 pm

    Piringnya …
    Piring Kaleng …
    Eksotis sekali …

    serasa petani di desa …

    salam saya

    Choco:

    Betul, Om. Nikmat banget. Apalagi diiringi semilir angin dan lenguhan kerbau (eh, waktu itu kerbonya melenguh gak ya? Hihihihi…)

  2. mas stein Juni 2, 2010 / 2:12 pm

    harganya gimana mbak?

    atau saya harus manggil mbah? mengingat sampeyan yang ternyata sempat mengalami penjajahan belanda :mrgreen:

    Choco:

    Huwahahaha…. aku ini embah-embah yang sedang reinkarnasi jadi emak-emak 😆

    Harganya wajar kok, Mas. Makan bertujuh (5 dws 2 anak) dengan menu sak karepe gak nyampe 3 lembar warna merah itu kok.

  3. nDaru Juni 2, 2010 / 2:24 pm

    Harganya pasti sedikit lebih mahal..Padahal di desa, menu itu disantap tiap hari, hanya mungkin ayamnya yang agak jarang..entah mungkin susah ditangkep ato mungkin udah dianggep anak sendiri jadi agak susah mau motongnya

    Choco:

    Wuahahahaha… 😆 Nyong ngguyu dewek kiye, masa ayam dianggep anak…

    Iya, kalok dipikir-pikir sebetulnya para petani itu bisa kok makan ayam sesukanya. Wong ternak-ternak sendiri. Tapi buat mereka mungkin lebih menguntungkan kalo dijuwal yaa 😦

  4. nDaru Juni 2, 2010 / 2:57 pm

    Saya kebetulan idup di ndeso mbak, rumah saya jugak mewah(=mepet sawah) biar dikira artisitik gitu..padahal emang dulu pas mbeli duwitnya cepak..lha disini saya tiap ari liyat pak tani macul, pas siang2 itu pada makan di gubug tengah sawah,kalok pagi bau ikan asin di goreng itu jiyaaan….santer banget mampir di hidung.

    rata2 kalok ditanyak..para petani itu endak punyak tujuwan khusus buat miara ayam..miara ya miara aja..untuk duwen2 kalok orang jawa bilang..fungsinya malah kek tabungan gitu, kalok pas tamu dateng ndak usah ke pasar tinggal nyawur jagung, nangkep ayam, kalok mau mbayar SPP anak ndak punyak duit, diiketlah 1 pasang kaki ayam..dijuwal ke pasar terdekat. Ada jugak yang diperlakukan kek anak sendiri..lha buktinya tiap pagi dikasih makan, tiap sore dipanggil2 suruh pulang

    Choco:

    Rumah mewah itulah yang sekarang banyak dicari 😀
    Waduh, kalo pagi-pagi dah nyium wangi ikan asin goreng gitu nek aku langsung nyamperin tuh, mbantuin ngabisin, palagi pake sambel lalap, muantapp!!

    Wakakaka…. bener juga, ya. Ntar nek ayam sore lom mbalik dicariin. Tapi boboknya gak ditungguin kan? 😀

  5. kang ian Oktober 7, 2010 / 1:01 pm

    kirain orang sunda..hehe tapi mantap lah..dibarengi suasananya yang mendukung 😀
    saya belom pernah ke garut hehe

    Choco:

    Hehehe… saya orang jawa aseli, Kang, tapi doyan banget makanan Sunda 😀

  6. Pakde Cholik Mei 22, 2011 / 2:16 pm

    saya sudah pernah kesana apa belum ya
    kayaknya asyik dan asri tuh jeng..
    itu main egrang kan ya..

    Salam hangat dari Surabaya

    Choco:

    Betul Pakde, itu egrang. Ke sama rame-rame yuuukkk 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s