Berahi

Pada suatu pagi yang dingin karena hujan deras yang mengguyur Bogor, Cantik yang calon dokter hewan spesialis kucing itu sedang membaca koran. Judulnya “Kado Uni buat Peter“, tentang harimau Sumatra yang baru melahirkan anaknya.

Cantik : Bundaaa, “berahi” itu apa sih?

Gubrak! Dadaku berdebar sampai 8 SR. Tapi aku mencoba tenang. Waduh, gimana njawabnya ya?

Aku     : Oo, itu masa-masa mau punya anak.

Diam sesaat.

Cantik : Bundaa, kalo “pembuahan” itu apa?

Eaallaah….

Aku     : Mmm, itu ee… itu lho Dek, mmm… itu proses mau jadi bayi di perut.

Tenang kembali.

Cantik  : Bunda, Adek pernah liat kucing menikah. Lehernya yang betina pasti digigit dulu sama yang jantan, lho!

Gempa skala 9 SR!

Aku      : Emang kenapa Dek, mesti digigit lehernya?

Cantik  : Iyaa, itu kan supaya ada hubungan darah. Nanti kalo punya anak jadinya ada hubungan darah! Kan kucingnya udah suami istri. Gitu, Bunda.

Aku      : Oooo…. Emang Adek liat di mana?

Cantik : Di pinggir jalan depan situ, lho!

 

Wahai para kucing, mbok ya jangan “menikah” sembarangan! Menikahlah di tempat-tempat sepi yang jauh dari penglihatan anak-anak!

 

Oya, baru ingat, Si Cantik juga menanyakan arti “bergairah“. Ck…ck…ck… wong artikelnya mbahas harimau  beranak tapi kok banyak menimbulkan pertanyaan ya? Sebaiknya umur berapa sih anak mulai boleh baca koran?

 

 

Iklan

28 thoughts on “Berahi

  1. lidya Februari 7, 2011 / 9:14 am

    hahaha kucing kawin ga tau malu ya mbak, sukanya memang didepan rumah orang

    Choco:

    Emang, kadang-kadang malah di tengah jalan lho…ck…ck…

  2. yustha tt Februari 7, 2011 / 9:25 am

    hihihihi…..ngekek aku…
    Cantik yg pintar…
    Pas kucingnya menikah, datang kondangan gk Dek?

    Cantik:

    Gak diundang, Tante, soalnya katanya gak sempet bikin undangan 😀

  3. Debby Februari 7, 2011 / 9:35 am

    ashahahahha
    kritis bener si Cantik
    tanda2 kreatif tuh Mba…asal terarah aja ^^

    Choco:

    Aku selalu deg-degan mengahadapi pertanyaannya ..fiuh….

  4. Devi Yudhistira Februari 7, 2011 / 9:47 am

    Lah itu dia mbakyu,

    kemaren malem aku denger ada yg nanya gini nih…’kalo senggama itu apa yah?’

    aku pas di kamar mandi, jadi penasaran apa jawaban si ayah….

    habis itu dilanjut pula…yah, aku siyap jadi dewasa….gabruk dehhh!!!

    Choco:

    Nah, tuh kan? Di share dong Jeng, apa jawabannya. Sapa tau kelak aku akan mendapat pertanyaan serupa.
    Siyap dewasa? Hahahahaha……. emang jadi dewasa itu enak yaa :mrgreen:

  5. Emanuel Setio Dewo Februari 7, 2011 / 9:51 am

    Wakakaka… mbok disediyakan losmen khusus kucing mo kawin gitu yak?

    *jangan lupa tantangan videyo blog yak?*

    Choco:

    Iya nih, Om, bikin losmen khusus kucing yuk? 😀

  6. Hafid Junaidi Februari 7, 2011 / 2:37 pm

    kucing2, bercinta koq di sembarang tempat, hi6

    Choco:

    Lha ya itu, sembarangan banget!

  7. marsudiyanto Februari 7, 2011 / 2:50 pm

    Sepi menurut kucing beda dengan sepi menurut ukuran kita Mbak…
    Dipinggir jalan itu menurut kucing adalah tempat yang sepi.
    Knapa?
    Ya karena jalan itu bukan jalan kucing… 😀

    Choco:

    Wakakakaka….. masih bagus gak di jalan tikus ya, Pak? Bisa-bisa gak jadi menikah 😆

  8. advertiyha Februari 7, 2011 / 3:10 pm

    Oh, pertanyaan yang mengerikan… 🙂
    tapi, akhir yang kocak… wahai kucing, dengarkanlah keluhan ibu-ibu seksoy yang punya anak kritis macam sist cho inih, hahhaha…

    Choco:

    Awas ya, tunggu giliranmu kelak :mrgreen:

  9. miss j Februari 7, 2011 / 5:30 pm

    Wadoooo, haha, lucu ceritanya, jadi inget ponakanku juga suka tanya yg aneh2, kadang bingung sendiri jawabnya.. nice share:)

    Choco:

    Anak sekarang emang kritis2 yaa 😀

  10. Kakang Prabu Februari 7, 2011 / 5:32 pm

    wah..wah..perlu persiapan jawaban tuh biar ga gempanya tambah gede………

    Choco:

    Jadi takut tsunami 😀

  11. zee Februari 7, 2011 / 7:06 pm

    Aihmakkk…
    Kebayang macam mana kena Gempa 9SR. Duh, sebentar lagi sepertinya akan tiba giliran saya saat vaya akan mulai bertanya2 yg mendebarkan hahaha…

    Choco:

    Hahahaha…. nantikan giliranmu, Zee 😀

  12. jasmineamira Februari 7, 2011 / 8:22 pm

    hehehe anak2 kecil emg biasanya pgn banyak tau. kritis bgt deh

    Choco:

    Kadang ortunya jadi bingung sendiri 😀

  13. Nchie Februari 8, 2011 / 7:20 am

    hihihi..lucu ngakak nih..
    asik ada temen,si Cantik berhasil membuat mamanya kelabakan dengan pertanyaan yang kritis..
    mama pasti bingung heheh..
    ma anak haram apa sih ..walah2..korban nonton sinetron baim nih !!

    salam buat c Cantik..

    Choco:

    Waduh, trus jawabnya gimana tuh? Share dong, biar kelak kalo aku ditanya gitu bisa jawabnya 😀

    Salam kembali buat Tante 😀

  14. jumialely Februari 8, 2011 / 9:02 am

    mbok kucing kalo menikah jangan bilang-bilang adek… nikah apa kawin sih..?? kondangannya dimana..??

    hihihihhi

    pendidikan seks sejak dini dibutuhkan untuk anak-anak,dengan cara yang bijak

    pasti ibunya ini bijak juga

    salam sayang mbak choco

    Choco:

    Kondangannya di kebon sebelah, Tante Lely 😀

    Bukan pendidikan seks sejak dini kali jeng, tapi pendidikan susila dan moral etika. Pendidikan seks sejak dini seperti di negara2 barat justru menghasilkan hubungan seks sejak dini pula dan inti dari pendidikan seks di negara2 tsb. hanya pada bagaimana tidak terjadi kehamilan dini dan mengurangi tingkat aborsi disana. Buat anak2 yang terbaik adalah pendidikan moral khususnya susila yang sudah tentu salah satunya bagaimana perbedaan lelaki dan perempuan dengan tentu memperhatikan perkembangan usia mereka.

    salam sayang jugaaaaa

  15. gerhanacoklat Februari 8, 2011 / 12:58 pm

    tulis plang depan pagar
    *dilarang kawin di sini*
    hihihihi

    *ngeloyoooor*

    Choco:

    Trus di sampingya ada plang jugak “kejar paket A buwat kucing” hihihihi….

  16. mas stein Februari 8, 2011 / 4:20 pm

    hahahaha! asli ngakak :mrgreen:

    sepertinya ini masalah yang terjadi pada tiap orang tua. tapi untungnya kok ya anak sampeyan punya jawaban sendiri, jadi sampeyan ndak perlu ngeles jauh-jauh 😆

    Choco:

    Ho’oh, aku yo bingung kok iso jelasin “biar ada hubungan darah” kuwi lho? 😯

  17. giewahyudi Februari 8, 2011 / 4:28 pm

    Ini sebuah pelajaran biologi, perlu pandai-pandai mengajarnya.. 🙂

    Choco:

    Untunglah dulu saya jurusan biologi hihihihihi….. 😀

  18. niQue Februari 9, 2011 / 6:30 am

    punya anak cerdas ya orang tuanya juga harus cerdas bin kreatif 😀
    *copas – simpan di file yang rapi -siap2 jika satu hari punya anak, ataupun jika ponakan bertanya model ginih :D*

    Choco:

    Hahaha….. bentar lagi ponakan yang lucu-lucu itu bakal bertanya aneh-aneh jugak lho hihihihi……

  19. gaya hidup Februari 9, 2011 / 12:39 pm

    Jyyiiaaaaaah……..untung si Cantik pinter banget, jadi aja Mamanya gak kena tsunami sehabis gempa 9SR tadi……… 😀 😀 😀

    pendidikan moral dan etika sungguh sangat diperlukan.
    dulu kita masih dpt pelajaran budu pekerti disekolah ya Mbak Choco.
    sekarang, pelajaran itu dah gak ada lagi 😦
    jadilah, kita sebagai ortu harus terus menerus belajar seiring dgn tumbuh kembang anak……

    Si Cantik pinter banget , pasti krn Mama Choconya cerdas 🙂
    titip sayang bunda utk si Cantik ya Mbak
    salam

    Choco:

    Anak-anak sih masih dapat pelajaran Budi Pekerti, Bunda, tapi saya jugak heran kok gada buku paketnya, buku catatan juga kosong, tapi di jadual ada, lho.

    Ah, Bundaaaa saya gak cerdas kok, cuman pinter ngeles hihihiihihi…..
    Salam sayaaang dari Cantik untuk Bunda Cantik 😀

  20. nia/mama ina Februari 9, 2011 / 2:15 pm

    waduhh jangan2 bentar lagi anak saya nanya2 seperti itu juga, semalam aja dia bilang “sekarang ina udah dewasa…” hmm anak2 sekarang bener2 kritis ya bunda…dan cepet dewasa dibanding umurnya ….

    oh ya baru kali ini mengunjungi blog ini, tukeran link yachh biar bisa sering2 mapir kesini. makasih

    Choco:

    Ini mungkin karena pangaruh media yang makin bebas saja ya 😦

    Sipp, segera dipasang link nya 😀

  21. mood Februari 9, 2011 / 4:45 pm

    Wew. . Bingung deh kalo ditanya sama anak kecil soal ‘begituan’
    Kalo saya yang ditanya paling bisanya garuk garuk kepala doang 😛
    Coz bingung mau ngejelasin bagaimana.

    Choco:

    Wahahaha….. emang susah ya memberi jawaban yang mudah dicerna anak-anak 😀

  22. monda Februari 9, 2011 / 6:01 pm

    Biar ada hubungan darah ..ahai alasan yang bagus, cantik

    Choco:

    Saya jugak bingung Bu, kok bisa menghubung-hubungkan kayak gitu 😀

  23. Edoh Februari 9, 2011 / 7:36 pm

    Waduh…,

    bahaya ini…,

    Choco:

    Anak jaman sekarang ck…ck…ck… 😀

  24. nh18 Februari 9, 2011 / 9:52 pm

    Wadouh …
    cilakak ini …
    Kita harus menjawab pertanyaan sensitip ini dengan cara yang halus … manis dan sederhana …

    Namun kadang yang halus dan manis itu tidak sederhana …
    Dan yang sederhana itu kadang tidak halus dan tidak manis

    Hehehhe

    Salam saya Bu

    Choco:

    Saya jugak berusaha menjelaskan dengan tidak membodohi namun juga tidak vulgar. Angel puoolll….
    Nyari yang sederhana dan mudah dicerna itu yang susah, Om 😦

  25. kamal Februari 10, 2011 / 4:57 pm

    maaf bunda” ( kelepaaakkklk” aduch”……pala ku! * heh emang gw ibu lo…) ehh..ya ..iya… maaf bu aku nyasarrr… keblog sini… tapi postingannya lucu… emang dasar tuch kucing ga tau diri”heheeh:)

  26. kamal Februari 10, 2011 / 4:57 pm

    maaf bunda” ( kelepaaakkklk” aduch”……pala ku! * heh emang gw ibu lo…) ehh..ya ..iya… maaf bu aku nyasarrr… keblog sini… tapi postingannya lucu… emang dasar tuch kucing ga tau diri”heheeh:)kaburrrrrrrrrrrrrr

    Choco:

    Gak papa, Nak….
    Waduh, nyasar? Dah tau jalan pulangnya belom? 😀
    Makasiy ya dah berkunjung…

  27. Alam Februari 10, 2011 / 5:33 pm

    wakakakaka… pertanyaan simpel tapi susah jawabnya :mrgreen:

    Choco:

    Betul, nyang gini ini paling susah jawab 🙂

  28. Pengamat Berahi Februari 12, 2011 / 5:33 pm

    Kalau di kampung saya ada yang bilang gini jeng ” Cilik-cilik wi pinter brai lho, ayuneeeee “. Brai artinya berhias. Mungkin dari kata berahi juga ya…
    Ya dijelaskan dengan bahasa sederhana sesuai umur anak-anak saja jeng. Pasti bisa kan, namanya emak-emak kan pinter ngarang tapi waton.
    Btw, blog e apik tur resik.
    Salam hangat dari Surabaya.

    Choco:

    Wakakaka…. ngarang trapi waton 😆 lha nek ngarang mesti waton to, Pakde 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s