Jalan-jalan yuuuk.... · Tak Enak

Tarif Tol Merata

Kali ini aku mo ngomel-ngomel tentang tarif tol merata yang mulai berlaku sejak tanggal 2 Maret lalu. Bukan soal harganya, tapi dampak yang ditimbulkannya. Naiknya sih gak seberapa cuma 500 rupiah dari tarif lama. Tapiiii, muaceeeetnyaaaaa……..

Kantorku Kawan, terletak di Kawasan Industri Jababeka. Nah, jarak dari Jababeka ke pintu tol itu gak jauh, paling sekitar 5 – 7 km lewat jalan normal. Tapi karena puadatnya lalin di hari kerja maka mesti mutar melalui Jababeka 2. Oleh karena itu Kawan, jarak yang begitu dekat harus ditempuh dalam waktu 40 – 45 menit. Itu kondisi normal sehari-hari. Nah, setelah berlaku tarif merata itu, di mana kita harus membayar di pintu masuk, astaganagaaaa antrinyaaaaaaa…….

Hari pertama waktu yang kutempuh 1 jam lebih! Believe or not! Dari kantor 16.35 sampai di pintu tol 17.50. Capek gak sih? Sikile nganti pan pedhot. Mana binatangnya gede-gede lagi, segala bus, trailer, tronton, truk, kapal selam, traktor, wis aneka jenis ada di sini semua. (Mending jalan kaki aja ampek pintu tol baru nyegat angkot). Dah gitu antri mbayarnya puanjaaaang buanget! Pasti mereka mbayarnya pake uang 200 ribuan semua. Huh! Mbok ya uang pas gitu biar cepet.

Jababeka ini Kawan, gak usah pake mbayar dulu, cuman ngambil tiket aja udah muacete puoll lha kok pake diganti-ganti kayak gini? Dah gitu gak cuman Cikarang, rupanya di MM2100, Cibitung, juga mengalami hal yang sama. Emang sih pas keluar di Bekasi Barat gak semacet biasanya.

Hari kedua gak terlalu parah, karena aku ngabur lebih cepat dari kantor :mrgreen: (semoga boss tak pernah tau aku punya blog). Semoga ini hanya karena penyesuaian saja. Semoga ke depannya lebih lancar lagi.

Ini baru lolos mutar Jababeka2
Harus mutar lagi di bawah fly over
Antrian gak jelas 😦
Binatangnya besar-besar kan?

Bagaiman dengan Jumat sore ini? Semoga gak macet parah. Atoo…. ngabur sekarang aja? :mrgreen: