Dongeng insomnia · Iseng Aja

Lastri Ndak Mau Kawin

Aku ndak mau kawin, Mak! Aku masih ingin terbang seperti burung-burung. Aku masih ingin berlari-larian seperti menjangan. Emak tau kan, kawin itu berarti penjara? Memangnya Emak tau arti kawin? Kawin itu ndak cuma tidur kelonan. Kawin itu ndak cuma berjumbuh raga di mana selaput tipis akan robek berdarah untuk kali pertama. Lalu si laki-laki menepuk dada kegirangan. Aku bakal nangis semalaman, Mak! Kawin itu pengabdian dan pasrah total. Ndak ada korting atau potongan.  Aku ndak mau!

Oalah…Nduk…Nduk… Terus gimana? Bapakmu sudah terima lamarannya! Hidupmu bakal enak, Wuk, ndak susah seperti sekarang. Makan cuma bodin, ngombe cuma banyu sumur, sukur-sukur ada wedang teh. Sengsara, Nduk. Emak pengen kamu urip mulyo, pakai sandang bermutu, macak sing ayu. Rumah magrong-magrong, ratane ombo. Kemana-mana naik montor. Wis to, terima saja. Uripmu bakal seneng, Wuk Cah Ayu.

Ndak mau! Aku ndak mau digagahi (hush…hush…)! Aku  masih mau sekolah. Aku ndak mau repot punya anak. Emak tau kan umurku brapa? Nanti, aku mau kawin kalo sudah umur dua lima, kalo perlu umur tiga puluh juga ndak papa! (hush….nyebut…Nduk…nyebut…but). Emak tau kan, kalo sudah jadi bini, perempuan ndak bisa ngapa-ngapain lagi. Cuma masak, macak, manak. Ndak enak, Mak. Aku masih mau bebas.

Oalah, Las, kemajon kowe! Kemajon tenan! Mau sekolah pake apa? Wong buat makan saja ndak cukup. Eling kowe, Nduk, Bapakmu cuma buruh tani. Kita makan dari rontokan gabah, mau sekolah apa? Perempuan ndak usah sekolah. Emak pun ndak sekolah bisa punya anak pitu? Emak ndak perlu bidan ndak perlu dokter, cuma bersin saja kowe kabeh wis podo mbrojol. Sekolah ndak penting. Sing penting bisa dapat bojo sugih, bagus, uripmu bakal penak, Nduk.

Ndak mau! Kalo Emak maksa, aku mau minggat saja (hush… nanti ada malaikat lewat!). Aku mau kabur ke kota. Di sana aku bisa sekolah, bisa cari duit sendiri. Emak saja yang kawin sama Ndoro Bagus itu (hush… nyebut kamu, Nduuk). Emak kan yang pengen hidup enak? Ndak papa aku makan ceceran gabah, aku seneng begini, Mak. Daripada makan nasi pulen lauk iwak tapi terpenjara?

Oalah Las….Wuk…Nduk…. parasmu itu ayu, Nduk. Kulitmu putih, mbakyumu kakangmu keling kabeh. Sing pengen ngepek kamu itu ngantri tekan pasar Srandak. Jangan suka jual mahal nanti malah kepancal. Ndoro Bagus itu biar bininya sudah empat, masih mau ngopeni kamu. Padahal kita ini siapa? Wong mlarat, kere, cuma keset selop. Nek kamu jadi garwane Ndoro Bagus, derajat kita naik, Wuk. Kamu bakal punya gelar, Emak Bapakmu ndak cuma diece orang-orang. Mbok kamu ngerti, Nduk… hik…hik…hik…

Hiks…hiks…hiks…

Hik…hik…hik….

Emak bener pengen saya cepet kawin? Biarpun saya ndak bahagia? Biarpun cuma jadi bini kelima? Biarpun cuma jadi perhiasan Ndoro Bagus? Biar harkat Emak terangkat? Biar ndak jadi keset selop? Emak tau, Yu Senik biarpun lakinya buruh tani tapi bahagia. Karena Yu Senik tresno sama Kang Juki. Kang Juki tresno sama Yu Senik. Biarpun makannya juga cuma bodin. Hiks…hiks…

Emak cuma pengen Ragil Emak iki urip enak, ndak seperti mbakyu kakangmu. Omah-omah itu ndak cuman tresno, tapi perlu beras, perlu gula, perlu duwit. Hik….hik… Nanti kalau kamu tolak lamaran Ndoro Bagus, Emak Bapakmu tambah sengsoro. Ndoro Bagus pasti murko. Hik…hik…. Ndoro itu piyayi yang baik, tapi kalo malu siapa tahu? Kamu pasti bahagia, Nduk. Hik…hik…hik… Apa kamu ndak bosen urip serba kekurangan gini? Hik…hik…

Urip enak itu gimana cara kita nrimo, pasrah, ikhtiar, Mak. Gimana cara kita njalani hidup hiks…hiks…

Hik…hik…hik…

Hiks…hiks…hiks…

Jadi kamu mau kan sama Ndoro Bagus, Nduk Cah Ayu?

Hiks….hiks…hiks…

__________________________________________________________________________________________

Selamat Hari Kartini 😀