Dongeng insomnia · Iseng Aja

Penyakit Menahun

Seperti biasa kalo lagi suntuk aku mendadak pesan rujak Yu Minah. Seperti sore yang kelabu ini.

“Buatkan rujak ulek, Yu,” ujarku langsung duduk dekat cobek yang segede gaban itu.

“Eee, lah kok tumben datang dengan wajah ditekuk enam belas gitu to, Jeng?” tanyanya sambil mulai menyiapkan bahan-bahan sambel.

“Lagi sebel, Yu. Tuh Si Mbak, masa minta libur kok dari tanggal 20. Lha Lebaran kan masih lama, anak-anak masih sekolah pula.”

“Ya ndak usah dikasih to, Jeng. Kasih tau pulangnya nanti kalo anak-anak sudah libur, gitu.”

“Ah, sampeyan ni kayak gak tau aja. Mereka itu mana bisa dikasih tau? Kalo bilang mau pulang ya pulang, sak deg sak nyet! Suruh tunda sehari aja mukanya udah kayak orang sembelit, males ngeliatnya. Aku tuh kalahnya cuma sama pembantu, Yu,” gerutuku. Kalo gak inget puasa dah tak comot belimbing seger itu.

Lanjutkan membaca “Penyakit Menahun”

Oooh Indahnyaaa....

Di Balik Merah Putih

Horeeee…. tali asih kontes cermin akhirnya kuterima dengan selamat. Meski ada kisah lucu dibaliknya 😀

Hari Jumat minggu lalu aku ditelpon dari JNE untuk mengonfirmasi alamat rumahku. Semua benar sampai ke nama dan kode posnya. Tapi menurut informasi mbak JNE nya, paket ditolak mentah-mentah oleh orang rumah. What??? Aku ngotot, mungkin salah kirim karena gak mungkin di rumah menolak paket, malah selalu ngarep je 😳  Dan si Bibi (asisten baru, sudah berumur) juga tak cerita apa-apa semalam. Akhirnya si mbak JNE berjanji akan dikirim ulang hari Jumat.

Begitu selesai percakapan dengan mbak JNE, aku segera menelepon rumah. Dan ternyata benar adanya! Bibi menolak paket yang katanya “nama tak dikenal”. Wakzz! Waktu aku cerita kekasihku malah diketawain ngakak. Makanya, kalo punya asisten kenalan duluuu, nama lengkap, tgl lahir, hobi, zodiak, hayah lebay tenan. Kubilang pada Bibi itu nama lengkapku, jadi nanti kalo dikirim ulang diterima yaa, jangan ditolak yaa….. huh, gemez!

So, ini dia penampilan tali asih yang sangaaaat kusuka…. taraaa…..

Kok pas banget, I'm a red lover 😛
Bukan kupperware nya Marni :mrgreen:

Ini tupperware asli lhoo, bukan kupperware, jadi kalo ada Marni harus buru-buru diumpetin. Kalo gak bisa-bisa diambil wat juwalan jamunya :mrgreen: Dan bukunya itu lho, membuatku tergoda 😀 tapi mau juwalan apa ya?

Sekali lagi terimakasih untuk Mama Ina, Jeng Lidya dan Pakdee Cholik yang baik hati dan tidak sombong serta gemar bercermin 😛

Nimbrung Mikir · Nyam...nyam...sedaaap...

Tumpeng Ngetril 61 – Minimalis, Praktis, Namun Eksotis dan Sedikit Berkumis

Gak penting menang ato kalah yang penting ikutan ngramein ultahnya Pakdee, horeeeee…..
Berhubunga kata Pakde tumpengnya ukuran orang dewasa seklai makan, maka kubuat benar-benar mini hehehehe…. (itu alasan diplomatisnya, aslinya mah karena kepepet 😛 )

Berikut bahan dan cara membuatnya.

TUMPENG

Masak nasi dalam rice cooker, tapi air diganti dengan santan, masukkan juga daun salam, lengkuas dan sehelai daun pandan. Bentuk kerucut dengan kertas nasi.

AKSESORIS

Cumi Goreng Mentega

BAHAN:
3 ekor cumi ukuran sedang, iris sekitar 1 cm, celupkan pada air mendidih kira-kira 3 menit
1 sdm mentega untuk menumis
1 bawang bombay ukuran sedang, iris tipis
2 siung bawang putih cincang halus
1 sdm kecap inggris
1/2 sdt garam

CARA MBUATNYA:
1. Tumis bawang putih, bawang bombay dengan mentega hingga harum
2. Masukkan cumi, masak hingga matang
3. Masukkan kecap inggris melalui pinggiran wajan, bubuhi garam
4. Masak hingga harum

Ca Kangkung

BAHAN:
1 ikat kangkung, siangi
2 siung bawang putih, cincang
1 sdm tauco
1 sdm minyak untuk menumis
1/2 sdt garam

CARA MBUAT:
1. Tumis bawang putih hingga harum
2. Masukkan tauco yang telah diencerkan dengan dikit air, tumis hingga harum
3. Masukkan kangkung, trus garam jagnan lupa, masaknya tak usah lama-lama agar kangkung crispy

LELE GORENG

BAHAN
1 ekor lele, siangi dan kerat tubuhnya (basane opo to yo?)
1 ruas kunyit
2 siung bawang putih
1/2 sdt ketumbar
1/2 sdt garam

CARA MBUAT
1. Haluskan semua bumbu
2. Balurkan pada tubuh lele, tunggu kira-kira 10 menit deh
3. Goreng hingga kering

SEMANGKA dan CABE

1. Bentuk cabe menjadi angka 61
2. Iris semangka kayak digambar yaa
3. Iris tipis timun

Nah, trus kita hias tumpengnya yuuuuuk….

Nah, Lha kiye….

TUMPENG NGETRIL 61 – MINIMALIS, PRAKTIS, NAMUN EKSOTIS DAN SEDIKIT BERKUMIS ala chef chocoVanilla…

Disebut minimalis karena menggunakan apa yang ada di rumah 😥 alias sak anane. Trus praktis karena mbikinnya ndak pake bumbu yang aneh-aneh (ra iso masaka je). Eksotis, nhaaa warna merahnya itu lho, eksotis tenan 😀 Lha kumisnya? Lelenya kan berkumis 😆 (tapi gak kayak kumisnya Pakdee kok hihihihihihi….)

Liat lagi aaahhh….

Semoga Pakdee panjang umur, sehat selalu dan semakin sering ngadain kontes hahahaha…..

Curcol:

Pakdeee, ini semua menu berbuka ku, sengaja kubuat dalam tempo yang sesingkat-singkatnya biar ndak telat. Jariku ampek keiris lho hiks…hiks…hiks…

Iseng Aja · Nimbrung Mikir

Uang Baru

Warung Yu Minah nampak sepi, segera aku belok dan parkir. Biasanya kalo sudah sore begini ramenya ampuuunn! Seperti biasa setelah mengucap salam aku segera pesan rujak satu bungkus. Kali ini rujak serut, jadi kalo gak abis bungkusin pake plastik es trus masukin freezer, nah besok tinggal disedot-sedot deh.

“Waaah, penampilan baru nih,” ujar Yu Minah sambil melirik rambutku, “Warna apa itu, Jeng?”

“Oh, ini warna purple brown, Yu. Ungu tapi kecoklatan gitu.”

“Ooo, bagus gitu kok. Pasti mahal ya, Jeng?”

“Emm, yaa sebandinglah sama hasilnya.”

Yu Minah mulia mengupas buah-buahan segar yang membuatku kemecer membayangkan segernya.

“Eh, ngomong-ngomong sampeyan kan orang kantoran, sudah nuker uang receh baru belum?” tanyanya.

“Yang dua ribuan, Yu? Ada tuh segepok. Yang lima ribuan jugak ada. Bapaknya anak-anak nuker kok ya banyak banget. Sampeyan mau?”

“Wah, mau banget. Ada dua ratus ribu ndak?”

“Mau lima ratus juga ada kok.”

“Lho, memangnya sampeyan ndak bagi-bagi keponakan?”

“Gak, Yu. Keponakan saya jauuuuh semua. Waktu anak-anak masih kecil dulu, tiap malam takbiran kami keliling kompleks. Masih banyak lho Yu, para pemulung yang ngubek-ubek sampah sampe tengah malam. Nah biasanya anak-anak saya suruh mbagi uang lembaran baru itu ke mereka. Ada juga yang sekeluarga, tiap orang kami beri beberapa lembar. Duh, girangnya mereka kami jadi terharu dan ikut senang. Sampe taun kemaren kami masih melakukan itu.”

“Lha memangnya taun ini enggak?”

“Males, Yu. Kayaknya mereka ini jadi kebiasaan. Coba sampeyan jalan-jalan ke bunderan situ, nah sepanjang jalan tuh banyak banget pemulung yang pasang badan di situ. Keleleran, sampe anaknya masih balita ketiduran cuma beralas plastik bekas. Tiap berapa meter ada lagi yang begitu, lengkap dengan gerobaknya. Emang sih mereka gak minta-minta, cuma diem aja. Banyak juga orang yang ngasih tiap lewat. Entah itu ta’jil, pakaian, uang. Tapi aku kok jadi males ya, Yu?”

Yu Minah tertawa.

“Sampeyan ini lucu. Wong mau amal kok males. Gini lho Jeng, kalo mau berbuat baik itu gak usah banyak pertimbangan. Apalagi terhadap orang yang bener-bener membutuhkan. Mungkin bagi mereka itu salah satu cara mendapatkan bantuan yang kadang gak nyampe ke mereka kan? Toh mereka juga gak minta, gak menadahkan tangan. Mereka cuma nggelar plastik, ngipasin anaknya yang ketiduran. Sukur-sukur ada yang mau ngasih, yang enggak ya sudah to?”

“Tapi kesannya kayak akting gitu lho. Sengaja dibuat memelas, malah jadi males. Ibu-ibu juga pada bilang kok, gak usah ngasih nanti jadi kebiasaan. Mending disalurkan ke tempat-tempat resmi aja. Nanti malah makin banyak yang begituan, Yu!” sergahku nyinyir persis kayak ibu-ibu yang pada arisan minggu lalu.

“Ealah, Jeng, Jeng. Wong tiap malam Jumat rajin pengajian kok ya ndak berubah! Gini lho, kalo memang ndak mau ngasih ya jangan mempengaruhi orang lain untuk ndak ngasih juga. Mereka itu kan juga ndak mau minta-minta kalo ndak bener-bener butuh. Toh buktinya siang mereka juga kerja kok, mungutin botol plastik yang bertebaran, milah-milih sampah yang masih bisa dipake. Kasihan kan?”

Yu Minah mulai membungkus rujakku. Kali ini tanpa keringat karena cuma bikin satu bungkus.

“Lagipula Jeng, selama masih ada orang-orang miskin papa maka masih tersedia ladang-ladang amal untuk kita. Gitu kata mendiang suami saya. Kalo semua orang makmur ndak ada orang miskin ya tanda-tanda kiamat itu,” lanjutnya lalu tertawa kecil. Aku terdiam. Betul juga apa yang dikatakan Yu Minah.

“Betul juga ya, Yu. Kalo mau ngasih ya ngasih kalo gak mau ya gak usah ngajak-ngajak orang lain ya. Emang sih aku selalu nyaris menangis melihat anak-anak bayi itu tidur keleleran di pinggir jalan. Sapa orang tua yang mau anaknya gitu ya, Yu?”

“Lha ya itu. Apalah artinya lembar-lembar dua ribuan itu buat orang-orang kayak sampeyan, lha wong buat nyemir rambut saja habis ratusan ribu to? Sementara buat mereka itu artinya seliter beras. “

Sial! Pukulan telak menohok jantung dan hati sekaligus. Yu Minah menyodorkan rujak pesananku.

“Jadi nuker duitnya gak, Yu?” tanyaku sambil membayar rujaknya.

“Lho ya jadi to. Dua ratus ribu ya, Jeng.”

“Gak! Seratus ribu aja. Yang lain mau tak pake,” sahutku dikit judes.

“Wee lhadalah, aku mesti nuker kemana lagi ini?”

Puas aku melihat wajah kecewanya :mrgreen:

Nimbrung Mikir

MERDEKA!

Aku cinta negriku, meski kata orang banyak sekali kekurangannya
Katanya penjajahnya sudah bukan bule lagi tapi bangsa sendiri
Katanya penguasa dan pengusaha sibuk mengeruk uang lalu kabur ke luar negri
Katanya pembagunan dan pendidikan gak merata meski sudah otonomi

Aku gak peduli
Aku lahir dan tumbuh di sini
Kelak mati dan dikubur juga di sini
Sekecil apapun usahaku
Akan kulakukan demi negriku
Pokoknya aku cinta negriku
Dengan segala kekurangannya
Karena cintaku pada negriku adalah cinta TAK BERSYARAT!

Selamat Hari Merdeka

Iseng Aja · Nimbrung Mikir

Buka Puasa Kalap

Maaf, posting tulisan lama. Lagi kehabisan stock :mrgreen: 😳

Warung Yu Minah masih tutup separo ketika aku datang ke sana. Etalase kecil yang biasanya nampak berisi buah-buahan itu kini tertutup spanduk iklan “Teh Gendul”. Padahal ditutupi seperti apa juga kalo lewat warung Yu Minah pasti langsung terbayang rujak yang asem, manis, pedes, sueger. Wis tah bikin ngeces kiri kanan depan belakang atas bawah, deh! Tapi di bulan puasa ini seperti tahun yang sudah-sudah Yu Minah pasti menutup warungnya seperti ini, biar gak ngiming-ngimingi gitu.

Tanpa mengetuk pintu aku langsung menucap salam dan masuk ke warung kecilnya. Yu Minah sedang mengulek sambel rupanya.

“Waah, baru jam segini kok sudah sibuk ngulek, Yu?” tanyaku dan mengambil tempat duduk di depannya. Badan Yu Minah yang subur gemah ripah lohjinawi itu ikut bergoyang-goyang mengikuti irama ulekannya. Keringat menetes-netes di pelipisnya. Waduh, jangan-jangan bakal netes di cobek yang gedenya sak ban radial mobil 4×4=16, sempat gak sempat harap dibalas itu ya? Wis biarin, mungkin itu yang bikin rujak Yu Minah terkenal seantero Bogor ini hiihihihihi…..

Lanjutkan membaca “Buka Puasa Kalap”

Dongeng insomnia · Iseng Aja

Marni, Bakul Jamu Eksekutif – 11

Episode 11 : Pengakuan Juna

Sore sudah semakin jingga dan matahari mulai meredup meski udara masih terasa gerah. Marni meletakkan pot mawar terakhir di dekat water wall. Mbok Sum telah menyiapkan segelas es limun (ya ampun limun? Bahasanya ck..ck… Gak orson sekalian?) Sepiring puding coklat vanilla dingin sudah terhidang menggoda selera. Marni segera mencuci tangan dan duduk manis menikmati puding lezat itu. Meresapi sore yang panas, meski sesekali angin bertiup, persis nyonya besar yang hidupnya tak pernah susah. Segala telah tersedia tinggal perintah, tinggal tunjuk, maka tring…. semua terhidang di depan mata. Oh, begitukah kehidupan para nyonya yang pernah dilihatnya pada pesta lalu? Marni merasa keciiiil sekali. Dipandanginya cincin berlian bermata besar itu. Tak pernah dalam hidupnya ia membayangkan bakal memakai cincin seindah ini. Bahkan dalam mimpipun. Ini adalah barang termewah yang pernah dimilikinya setelah city car hadiah dari Markisa Gee.

Sebuah kecupan hangat mendarat di ubun-ubunnya. Marni terlonjak kaget. Bimo tertawa renyah lalu duduk di samping Marni.

Lanjutkan membaca “Marni, Bakul Jamu Eksekutif – 11”

Cintaku · Iseng Aja

Batal Puasa

Kadang aku memang keterlaluan, suka menggoda Cantik sampe menangis 😛 Padahal kalo dah menangis akunya yang bingung haahahahha……. Pada suatu hari Cantik menangis karena kugoda.

Cantik : Huwaa….hiks…hiks…

Aku     : Eh, Adek gak boleh menangis ah, nanti puasanya batal lho.

Cantik : Bundanya siiihhhh huwaaaa…..

Aku     : Iyaa, maaf deehhh, Udah diem yaaaa cup…cup…cup…

Beberapa hari kemudian gak ada angin gak ada badai tiba-tiba Si Cantik berpura-pura menangis.

Aku    : Idih, Adek kenapa?

Cantik : Menangis

Aku     : Kenapa menangis?

Cantik : Biar batal puasanya, soalnya Adek haussss….

GUBRAK!!!!!

Dongeng insomnia · Nimbrung Mikir

Panggil Aku Sri Meina

Namaku Tjan Mei Hui, sudah bisa ditebak nama panggilanku pasti Memey. Usiaku sudah tak muda lagi, bahkan sudah diambang senja. Kalau kata kawanku, usiaku ini sudah melewati asar menjelang maghrib. Dan seperti para cendekia perempuan lainnya aku tak menikah. Perempuan yang terlalu maju dengan gelar panjang berderet di belakang namaku membuat tak seorang priapun berani mendekat. Atau karena memang aku yang terlalu menutup diri?

Dulu, aku seorang dosen favorit di salah satu universitas negri terbesar di tanah air. Kehidupanku sangat menyenangkan. Kesibukanku mengajar dan mengadakan penelitian-penelitian membuatku semakin tenggelam dalam keterasinganku dan tentu saja menambah gelar panjang di belakang namaku, DR. dr. Sri Meina, MA, MPH, Ph.D. Kini, mahasiswaku di Heidelberg memanggilku dengan “Professor”. Prof. Tjan dan bukan Prof. Meina. Telah kutinggalkan nama itu dan kusandang kembali nama pemberian orang tuaku.

Saat ini aku sedang bimbang. Sepucuk surat berkop universitas negri terbesar di tanah air ada dalam genggamanku. Surat “lamaran” untukku yang ditandatangani oleh rektor yang dulu sahabatku. Seorang pria rendah hati namun tegas dan disiplin serta mendedikasikan seluruh hidupnya untuk ilmu pengetahuan. Ingin sekali kusambut lamarannya, kembali ke tanah air yang sangat kucintai meski aku bagai orang asing di tanah kelahiranku sendiri. Aku juga sangat merindukan kesejukan Malang, tempat mendiang orang tuaku membesarkanku dan adik-adikku. Aku merindukan sahabat, keluarga, bahkan mahasiswaku yang entah sudah menjadi apa sekarang.

Namun bayangan hitam itu kembali menyeruak. Tiga belas tahun lalu, di bulan yang ironisnya bahkan menyerupai namaku, lebih gila lagi tepat di ulang tahunku, sebuah peristiwa hitam menimpa keluargaku. Masa-masa kelam bagi mata-mata sipit dan kulit kuning sepertiku. Kami seperti anjing kudis yang diusir dan dihina, diadili tanpa persidangan. Brutal! Adik bungsuku, Tjan Mei Feng bahkan tak pernah ditemukan hingga kini. Papiku cacat seumur hidup dengan luka bakar nyaris di seluruh tubuh, Mamiku meninggal karena depresi berat. Toko elektronik milik Papi ludes tak tersisa. Sia-sia Papi menyelamatkan kobaran yang terus menjilati tubuhnya dan toko sandaran hidupnya. Kedua adikku yang lain selamat karena mereka bersembunyi di rumah-rumah sahabat. Dan aku sendiri diam tak berdaya di laboratorium kampus.

Satu bulan setelah kejadian itu, sebuah universitas ternama di Heidelberg mengundangku. Tanpa pikir panjang aku segera berangkat menuju tanah di mana mereka tak peduli apakah aku sipit, berkulit kuning, atau bahkan berkulit hijau sekalipun. Tempat di mana isi kepala dihargai dan diakui. Dan kini, universitas yang dulu pernah atau bahkan kini masih kucintai, mengundangku kembali. Aku yakin, kini tanah airku tercinta telah aman, semua hidup rukun berdampingan. Sejatinya aku rindu pada negriku. Di sana aku tak pernah membeku kedinginan, mau makan apapun yang kumau serba tersedia. Sayur lodeh dengan ikan asin dan sambal terasi adalah hal yang sangat mewah di Heidelberg. Aku rindu semuanya. Tapi, maukah mereka menerimaku dengan cacat trauma yang masih bersemayam di pojok hatiku? Trauma akan tangan-tangan brutal yang tak pernah kulihat namun selalu kubayangkan merobek-robek tubuh adik bungsuku? Kuremas surat berkop itu dan kubiarkan perapian melalapnya.

*****************************

Bandara Soekarno-Hatta

Tubuh renta itu terseok-seok mendekatiku. Adik laki-lakiku memapahnya dengan senyum lebar. Air mataku bercucuran. Kupeluk Papi erat-erat. Tumpah ruah rinduku, pada sosok yang selalu kuhindari karena selalu mengingatkanku pada Mami dan Mei Feng. Papi begitu tua namun sekaligus tampak sehat. Adikku gagah, berkemeja dan berdasi. Rupanya mereka tak mendustaiku, bahwa hidup mereka telah membaik, luka-luka mulai tersembuhkan. Kehangatan tanah air mencairkan duka mereka, tak sepertiku yang terus-menerus membekukan luka dan mengenangnya hingga air mata terkuras habis.

Kini, aku mantap melangkah. Akan kuabdikan sisa hidupku pada negri yang telah menerima kelahiranku dan mendewasakanku. Negri yang sejak tangisan pertamaku dan kubuka mataku untuk pertama kalinya puluhan tahun lalu, telah memberiku ilmu dan jiwa. Negri yang selalu memberiku matahari dan bulan. Semoga trauma itu segera berlalu, karena aku mencintai negriku. Dan semoga tangan-tangan brutal itu tahu, bahwa inilah negriku dan bukan negri seberang lautan, tempat nenek moyangku yang bahkan belum pernah kulihat sekalipun dalam hidupku.

Dan, panggil aku Sri Meina. Itu saja.

***************************

Horeeee….. Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Blogger Bakti Pertiwi yang diselenggarakan oleh Trio Nia, Lidya, Abdul Cholik.

Sponsored By :