Buka Puasa Kalap

Maaf, posting tulisan lama. Lagi kehabisan stock:mrgreen:😳

Warung Yu Minah masih tutup separo ketika aku datang ke sana. Etalase kecil yang biasanya nampak berisi buah-buahan itu kini tertutup spanduk iklan “Teh Gendul”. Padahal ditutupi seperti apa juga kalo lewat warung Yu Minah pasti langsung terbayang rujak yang asem, manis, pedes, sueger. Wis tah bikin ngeces kiri kanan depan belakang atas bawah, deh! Tapi di bulan puasa ini seperti tahun yang sudah-sudah Yu Minah pasti menutup warungnya seperti ini, biar gak ngiming-ngimingi gitu.

Tanpa mengetuk pintu aku langsung menucap salam dan masuk ke warung kecilnya. Yu Minah sedang mengulek sambel rupanya.

“Waah, baru jam segini kok sudah sibuk ngulek, Yu?” tanyaku dan mengambil tempat duduk di depannya. Badan Yu Minah yang subur gemah ripah lohjinawi itu ikut bergoyang-goyang mengikuti irama ulekannya. Keringat menetes-netes di pelipisnya. Waduh, jangan-jangan bakal netes di cobek yang gedenya sak ban radial mobil 4×4=16, sempat gak sempat harap dibalas itu ya? Wis biarin, mungkin itu yang bikin rujak Yu Minah terkenal seantero Bogor ini hiihihihihi…..

“Ini Jeng, ada pesanan buat buka bersama. Tiga puluh bungkus rujak ulek, je.”

“Wah, mantap tuh. Kok sambelnya gak diblender aja to, Yu?”

“Eee, ndak enak, Jeng. Ndak sedep! Apa-apa kalo sudah kesentuh mesin itu jadinya kurang afdol,” jelas Yu Minah tanpa menghentikan kegiatan nguleknya. Dengan tangkas ia memotong buah-buahan lalu mengaduknya lincah. Tanpa disadari aku menelan ludah membayangkan rujaknya masuk ke mulutku. Wah, bisa batal nih!

“Aku kebagian gak nih?”

“Ooo yo pasti, mo pesen berapa bungkus to, Jeng?”

“Tadinya sih cuma satu, tapi kok lama-lama jadi ngeces nih. Kalo satu ya kurang, dua bungkus deh, Yu.”

Yu Minah tertawa. Kuhitung sudah sepuluh bungkus rujak yang disisihkan. Berarti masih kurang dua puluh lagi baru membuat punyaku. Weks, lama nian. Apa kutinggal beli bubur candil dulu ya? Trus cari mendoan sama es kelapa muda. Oya, sama beli lupis yang luar biasa enak itu. Soalnya adanya cuma kalo bulan puasa, hari-hari biasa penjualnya itu jualan bubur ayam.

“Gitu itu, orang kalo puasa biasanya jadi kalap.”

“Kalap gimana, Yu?”

“Iya, karena sudah seharian menahan lapar jadi kalo buka pengennya makan macam-macam. Beli ini beli itu, pengen ini itu, padahal nanti ujung-unjungnya masuk kulkas. Apalagi kalo uang bukan masalah, bisa sak restoran dibeli semua demi memuaskan rasa “lapar”. Padahal nanti ujung-ujungnya cuman masuk kulkas, to?”

Aku jadi tersentil, ingat isi dalam kulkasku. Masih ada kolak pisang setengah, kue cucur empat, es buah Garut seprapat, biji salak yang tinggal bijinya. Belom lagi aku mesti ngangetin gulai kepala ikan yang tinggal sebelah wajahnya, terus ayam goreng yang mesti digoreng lagi. Eee, di freezer masih ada es kacang ijo dua belas, es sirsak tiga biji. Astaganaga, ular naga panjangnya bukan kepalang! Enam belas hari puasa dan aku terus menerus menimbun makanan? Mending kalo makanan baru lha ini sisa semua. Ck….ck…ck…rakusnyaaaa.

“Lho, kok diem to, Jeng? Inget-inget isi kulkas ya? Hahahaha….”

“Kok tau, Yu? Memang iya, kalo puasa itu kok jadi tiba-tiba pengen semuanya. Makanan yang tadinya gak doyan aja jadi pengen. Padahal bener tuh, cuman nyicip dikit masuk kulkas. Jadi ngeceh-ceh gitu ya, Yu?”

“Nha itu, Jeng. Padahal esensi dari puasa kan bukan itu, kalo buka terus jor-joran, lha percuma puasanya,” kata Yu Minah. Sudah nambah lima bungkus.

“Saya ndak bakalan ceramah kayak Pak Ustad, sampeyan pasti lebih tau soal puasa dan agama,” lanjutnya,” Tapi setau saya selain yang bla bla itu, puasa juga untuk prihatin. Turut merasakan penderitaan orang lain yang puasa bukan hanya bulan Ramadhan, tapi hampir setiap hari karena memang ndak ada yang dimakan. Boro-boro beli candil, lha wong beli beras aja senen kemis.”

Aku terdiam. Selama ini aku memberi nasehat yang sama pada buah hatiku, tapi aku sendiri? Menimbun makanan hanya karena ingin balas dendam karena ndak makan seharian. Aku jadi merasa bersalah.

“Padahal Nabi saja berbuka hanya dengan memakan 3 biji kurma. Ndak berlimpah ruah menikmati hidangan serba nikmat,” lanjut Yu Minah.

“Jadi ndak boleh ya Yu, kita makan enak setelah seharian puasa. Gimana orang-orang yang pada berbuka di tempat-tempat mewah itu?”

“Bukannya ndak boleh, sah-sah saja. Lha wong punya duit kok. Hanya saja alangkah baiknya kalo tidak berlebihan, secukupnya aja. Mending kalo punya dana lebih ya buat berbagi. Bikin nasi bungkus, bagi-bagi ke peminta-minta ato traktir makan anak yatim. Tapi ndak usah ngomong-ngomong. Ndak perlu juga orang lain tau perbuatan kita to?”

“Bener juga ya, Yu. Daripada nimbun makanan yang ujung-ujungnya masuk ke tempat sampah juga.”

“Betul. Ee, kalo sampeyan kelamaan nunggu, ini bawa saja rujaknya dulu, Jeng. Gak pedes to? Soalnya ini pesenan gak pedes semua.”

Yu Minah memberikan dua bungkus rujak padaku.

“Satu saja, Yu. Takut ndak habis,” ujarku mengambil satu bungkus.

“Wee lhadhalah, ndak jadi untung aku!”

:mrgreen:

//

15 thoughts on “Buka Puasa Kalap

  1. Orin Agustus 16, 2011 / 10:51 am

    hahahaha….kecian Yu Minah jadi defisit 1 bungkus rujak *ups*.
    Tapi aku ngga lho mba Choco, kulkasku malah kosong melompong pas puasa ini, heran jg aku he he..

    choco:

    Wah, hebat yang bener emang gitu. Ngapain nimbun makanan tapi gak kemakan😀

  2. Dhenok Agustus 16, 2011 / 11:57 am

    bentar-bentar mbak liat kulkas dulu.. hehe, ternyata bener cendol kemaren masih ada, trus masih ada sisa 3 biji pempek.. memang bener mbak, ketika kita puasa serasa apapun yang kita beli untuk menu berbuka seolah akan kita lahap semua, tapi ternyata pas udah buka, minum cendol segelas aja rasanya udah puas. hmm, harus dibiasakan untuk tidak berlebihan lagi.

    choco:

    Setuju. Kalo gitu mpek mpeknya kirim ke mari aja, Dhen:mrgreen:

  3. Mabruri Sirampog Agustus 16, 2011 / 12:39 pm

    “Satu saja, Yu. Takut ndak habis,” ujarku mengambil satu bungkus.

    “Wee lhadhalah, ndak jadi untung aku!”

    wkwkwkwk,,,,,, kena getahnya sendiri,, hihi,, ga ding….

    cerita yg begitu bagus hikmahnya bu…..
    mudah2an kita termasuk orang2 yg kalap dalam berbuka

    choco:

    Itu namanya senjata makan tuan ya, Mas Brur😀
    Yuk mari berbuka secukupnya saja

  4. Lidya Agustus 16, 2011 / 1:06 pm

    satu bungkus saja nanti kalau kebanyakan sakit perut🙂

    choco:

    Gak pedes kok, Jeng😀

  5. Belajar photoshop Agustus 16, 2011 / 1:36 pm

    huehehehe… itulah knp semua harus atas kontrol kita😉

    choco:

    Betul Mas, menahan diri gak cuma pas puasa tapi bukanya jugak😀

  6. nh18 Agustus 16, 2011 / 1:37 pm

    Benar …
    Lapar perut ,,, membuat lapar mata …
    sehingga menggerakkan otak dan tangan kita untuk memborong semua makanan yang ada …

    Padahal setelah ambil satu dua sendok kolak ?
    rasanya sudah kenyang
    makanan jadi mubazir

    Salam saya

    choco:

    Iya Om, entah mengapa kalo puasa kok cepet banget kenyang

  7. Emanuel Setio Dewo Agustus 16, 2011 / 2:51 pm

    Lha 1 bungkus itu buwat sekeluwarga atau utk dirimu seorang?

    choco:

    Jelasss….. untuk diriku seorang😳

  8. Dinot Agustus 16, 2011 / 3:12 pm

    wakakaka … *tos* dulu ahh .. soalnya diriku juga penimbun makanan di kulkas …malu sama yu minah ya mbak ..😛

    choco:

    Toss😀 tapi aku dah insap kok hahahaha……
    Kemana aja, Jeng…. kok lama ndak ada kabar berita?

  9. edratna Agustus 16, 2011 / 5:11 pm

    Hahaha…
    soal lapar mata ini, jadi ingat masa kecil, saat masih latihan puasa. Segala macam makanan disembunyikan, untuk dimakan saat buka.
    Dan diantara makanan tsb adalah buah mangga…lupa makan…tahu-tahu bosok…hehehe

    choco:

    Aduuuh, andai saya tau ngumpetinnya di mana, pastiii ndak bakal bosok, Bu😀

  10. Mood Agustus 16, 2011 / 11:39 pm

    Rasa yang sama pada saya Mbak, tapi sekarang sudah mulai menahan diri untuk buka seadanya dan gag berlebihan. Coz selain lagi berhemat kalo makan saat buka puasa berlebihan juga cuma bikin perut sakit karena kekenyangan.

    Salam.. .

    choco:

    Saya juga dah insap, Bang😀 Selain kekenyangan juga kembung kalo jalan jadi berasa bawa galon air😆

  11. tunsa Agustus 17, 2011 / 6:23 am

    wkwkwkwk…yu minah sang penceramah ulung hingga yg tadinya dua berubah jadi satu, hihi

    choco:

    Abis itu merasa rugi sendiri hahahaha……

  12. Devi Yudhistira Agustus 18, 2011 / 11:05 am

    hahaha…sayang umahe dewek adoh ya yuuuu….

    nek cedek berarti nyong ra perlu tuku2 maning…nunggu limpahan baen kayane….

    choco:

    Iya ya, Jeng, bisa ijol-ijolan ta’jil ngono yak😆

  13. Ikkyu_san Agustus 25, 2011 / 8:52 am

    dulu, setiap aku mudik gitu tuh. Kalap. Beli ini itu smapai overweight kopernya, dan sebagian harus ditinggal. Tapi tahun ini ngga. Bahkan rasanya aku masih ada beberapa yang ingin dimakan tapi tidak sempat, malas! Semakin tua rasanya begitu deh. Cukup yang perlu saja.
    Semoga kita tidak lapar mata ya….meskipun bukan ramadhan pun

    EM

    choco:

    Betul, BuEm, apalagi kalau tinggal di luar negri pasti sering merindukan makanan daerah ya😀

  14. Applausr Juli 24, 2012 / 2:49 pm

    ini bener bener bisa bikin batal puasa pas baca tulisan ini… pemilihan makanan yang salah… hehehehehe

    tapi isinya tulisannya Ajib… betul sekali puasa itu untuk prihatin…. jadi makan secukupnya saja… apalagi kalau di bulan puasa makanan gila gilaan… wong yang ga ikut puasa saja suka latah mau beli juga hehehehe

    • chocoVanilla Juli 24, 2012 / 3:58 pm

      Aku dah insap kok, MasApp, kulkas kosong…:mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s