Iseng Aja · Nimbrung Mikir

Uang Baru

Warung Yu Minah nampak sepi, segera aku belok dan parkir. Biasanya kalo sudah sore begini ramenya ampuuunn! Seperti biasa setelah mengucap salam aku segera pesan rujak satu bungkus. Kali ini rujak serut, jadi kalo gak abis bungkusin pake plastik es trus masukin freezer, nah besok tinggal disedot-sedot deh.

“Waaah, penampilan baru nih,” ujar Yu Minah sambil melirik rambutku, “Warna apa itu, Jeng?”

“Oh, ini warna purple brown, Yu. Ungu tapi kecoklatan gitu.”

“Ooo, bagus gitu kok. Pasti mahal ya, Jeng?”

“Emm, yaa sebandinglah sama hasilnya.”

Yu Minah mulia mengupas buah-buahan segar yang membuatku kemecer membayangkan segernya.

“Eh, ngomong-ngomong sampeyan kan orang kantoran, sudah nuker uang receh baru belum?” tanyanya.

“Yang dua ribuan, Yu? Ada tuh segepok. Yang lima ribuan jugak ada. Bapaknya anak-anak nuker kok ya banyak banget. Sampeyan mau?”

“Wah, mau banget. Ada dua ratus ribu ndak?”

“Mau lima ratus juga ada kok.”

“Lho, memangnya sampeyan ndak bagi-bagi keponakan?”

“Gak, Yu. Keponakan saya jauuuuh semua. Waktu anak-anak masih kecil dulu, tiap malam takbiran kami keliling kompleks. Masih banyak lho Yu, para pemulung yang ngubek-ubek sampah sampe tengah malam. Nah biasanya anak-anak saya suruh mbagi uang lembaran baru itu ke mereka. Ada juga yang sekeluarga, tiap orang kami beri beberapa lembar. Duh, girangnya mereka kami jadi terharu dan ikut senang. Sampe taun kemaren kami masih melakukan itu.”

“Lha memangnya taun ini enggak?”

“Males, Yu. Kayaknya mereka ini jadi kebiasaan. Coba sampeyan jalan-jalan ke bunderan situ, nah sepanjang jalan tuh banyak banget pemulung yang pasang badan di situ. Keleleran, sampe anaknya masih balita ketiduran cuma beralas plastik bekas. Tiap berapa meter ada lagi yang begitu, lengkap dengan gerobaknya. Emang sih mereka gak minta-minta, cuma diem aja. Banyak juga orang yang ngasih tiap lewat. Entah itu ta’jil, pakaian, uang. Tapi aku kok jadi males ya, Yu?”

Yu Minah tertawa.

“Sampeyan ini lucu. Wong mau amal kok males. Gini lho Jeng, kalo mau berbuat baik itu gak usah banyak pertimbangan. Apalagi terhadap orang yang bener-bener membutuhkan. Mungkin bagi mereka itu salah satu cara mendapatkan bantuan yang kadang gak nyampe ke mereka kan? Toh mereka juga gak minta, gak menadahkan tangan. Mereka cuma nggelar plastik, ngipasin anaknya yang ketiduran. Sukur-sukur ada yang mau ngasih, yang enggak ya sudah to?”

“Tapi kesannya kayak akting gitu lho. Sengaja dibuat memelas, malah jadi males. Ibu-ibu juga pada bilang kok, gak usah ngasih nanti jadi kebiasaan. Mending disalurkan ke tempat-tempat resmi aja. Nanti malah makin banyak yang begituan, Yu!” sergahku nyinyir persis kayak ibu-ibu yang pada arisan minggu lalu.

“Ealah, Jeng, Jeng. Wong tiap malam Jumat rajin pengajian kok ya ndak berubah! Gini lho, kalo memang ndak mau ngasih ya jangan mempengaruhi orang lain untuk ndak ngasih juga. Mereka itu kan juga ndak mau minta-minta kalo ndak bener-bener butuh. Toh buktinya siang mereka juga kerja kok, mungutin botol plastik yang bertebaran, milah-milih sampah yang masih bisa dipake. Kasihan kan?”

Yu Minah mulai membungkus rujakku. Kali ini tanpa keringat karena cuma bikin satu bungkus.

“Lagipula Jeng, selama masih ada orang-orang miskin papa maka masih tersedia ladang-ladang amal untuk kita. Gitu kata mendiang suami saya. Kalo semua orang makmur ndak ada orang miskin ya tanda-tanda kiamat itu,” lanjutnya lalu tertawa kecil. Aku terdiam. Betul juga apa yang dikatakan Yu Minah.

“Betul juga ya, Yu. Kalo mau ngasih ya ngasih kalo gak mau ya gak usah ngajak-ngajak orang lain ya. Emang sih aku selalu nyaris menangis melihat anak-anak bayi itu tidur keleleran di pinggir jalan. Sapa orang tua yang mau anaknya gitu ya, Yu?”

“Lha ya itu. Apalah artinya lembar-lembar dua ribuan itu buat orang-orang kayak sampeyan, lha wong buat nyemir rambut saja habis ratusan ribu to? Sementara buat mereka itu artinya seliter beras. “

Sial! Pukulan telak menohok jantung dan hati sekaligus. Yu Minah menyodorkan rujak pesananku.

“Jadi nuker duitnya gak, Yu?” tanyaku sambil membayar rujaknya.

“Lho ya jadi to. Dua ratus ribu ya, Jeng.”

“Gak! Seratus ribu aja. Yang lain mau tak pake,” sahutku dikit judes.

“Wee lhadalah, aku mesti nuker kemana lagi ini?”

Puas aku melihat wajah kecewanya :mrgreen: