Dongeng insomnia · Iseng Aja

Penyakit Menahun

Seperti biasa kalo lagi suntuk aku mendadak pesan rujak Yu Minah. Seperti sore yang kelabu ini.

“Buatkan rujak ulek, Yu,” ujarku langsung duduk dekat cobek yang segede gaban itu.

“Eee, lah kok tumben datang dengan wajah ditekuk enam belas gitu to, Jeng?” tanyanya sambil mulai menyiapkan bahan-bahan sambel.

“Lagi sebel, Yu. Tuh Si Mbak, masa minta libur kok dari tanggal 20. Lha Lebaran kan masih lama, anak-anak masih sekolah pula.”

“Ya ndak usah dikasih to, Jeng. Kasih tau pulangnya nanti kalo anak-anak sudah libur, gitu.”

“Ah, sampeyan ni kayak gak tau aja. Mereka itu mana bisa dikasih tau? Kalo bilang mau pulang ya pulang, sak deg sak nyet! Suruh tunda sehari aja mukanya udah kayak orang sembelit, males ngeliatnya. Aku tuh kalahnya cuma sama pembantu, Yu,” gerutuku. Kalo gak inget puasa dah tak comot belimbing seger itu.

Lanjutkan membaca “Penyakit Menahun”

Oooh Indahnyaaa....

Di Balik Merah Putih

Horeeee…. tali asih kontes cermin akhirnya kuterima dengan selamat. Meski ada kisah lucu dibaliknya 😀

Hari Jumat minggu lalu aku ditelpon dari JNE untuk mengonfirmasi alamat rumahku. Semua benar sampai ke nama dan kode posnya. Tapi menurut informasi mbak JNE nya, paket ditolak mentah-mentah oleh orang rumah. What??? Aku ngotot, mungkin salah kirim karena gak mungkin di rumah menolak paket, malah selalu ngarep je 😳  Dan si Bibi (asisten baru, sudah berumur) juga tak cerita apa-apa semalam. Akhirnya si mbak JNE berjanji akan dikirim ulang hari Jumat.

Begitu selesai percakapan dengan mbak JNE, aku segera menelepon rumah. Dan ternyata benar adanya! Bibi menolak paket yang katanya “nama tak dikenal”. Wakzz! Waktu aku cerita kekasihku malah diketawain ngakak. Makanya, kalo punya asisten kenalan duluuu, nama lengkap, tgl lahir, hobi, zodiak, hayah lebay tenan. Kubilang pada Bibi itu nama lengkapku, jadi nanti kalo dikirim ulang diterima yaa, jangan ditolak yaa….. huh, gemez!

So, ini dia penampilan tali asih yang sangaaaat kusuka…. taraaa…..

Kok pas banget, I'm a red lover 😛
Bukan kupperware nya Marni :mrgreen:

Ini tupperware asli lhoo, bukan kupperware, jadi kalo ada Marni harus buru-buru diumpetin. Kalo gak bisa-bisa diambil wat juwalan jamunya :mrgreen: Dan bukunya itu lho, membuatku tergoda 😀 tapi mau juwalan apa ya?

Sekali lagi terimakasih untuk Mama Ina, Jeng Lidya dan Pakdee Cholik yang baik hati dan tidak sombong serta gemar bercermin 😛