Dongeng insomnia · Iseng Aja · Serial Yu Minah

2012

Hari pertama tahun 2012 aku langsung menyambangi warung Yu Minah. Dan tentu dengan hebohnya ia menyalamiku.

“Eeee, Jeeeng, met tahun baru ya? Kok ndak pergi liburan to? Muah…muah….” Dan kecupannya mendarat di pipi kanan kiri. Basah, wekkss! Begitu dia menoleh langsung kuusap dengan kertas tissue.

“Lha sampeyan sendiri kok gak tutup warung, Yu?” Aku langsung mendarat di bangku favorit.

“Wah boro-boro. Lha wong kemaren sore aja masih buat pesanan 100 bungkus je.”

“Weits, mantap tenan! Buatkan saya enam bungkus, Yu. Tiga serut tiga ulek. Pedesnya sedeng aja.”

“Tumben pesen banyak, mau dibawa kemana, Jeng?” tanyanya sambil mulai mengulek sambal.

“Biasa, mau ngumpul di rumah orang tua, Yu. Lumayan buat iseng-iseng,” sahutku lalu mencomot sepotong bangkuang.

“Oya, Kamis minggu lalu saya liat mobil sampeyan lewat sini, Jeng. Kok tumben pulang siang, gak mampir sini pula?” tanya Yu Minah. Dahiku berkerut berusaha mengingat-ingat.

“Ooo, Kamis kemaren. Iya Yu, aku ngabur, pulang cepet,” jawabku setelah teringat.

“Hihihihihi….sampeyan ini seneng banget ngabur. Nonton pilem lagi ya?”

“Gak, Yu. Itu aku ada meeting di Jakarta. Nah, pas denger radio, ediyan! Arah ke Jababeka Cikarang muacet ndedhet! Emang betul, pas aku tengok tol sebelah, wuidih gak jalan mulai dari tol Pondok Gede Timur!”

“Lho? Memangnya ada apa kok sampai macet gitu?”

“Mbuh, Yu. Katanya sih demo. Ada ribuan orang menuju ke Cikarang, katanya sih demo soal rencana pembangunan gereja terbesar se Asia Tenggara di Cikarang. Ada juga yang bilang demo buruh, ampek ribuan gitu. Tapi aku juga gak tau persis dan males cari tau,” sahutku.

“Ooo, emang sampe sore macetnya?”

“Ya gak tau, pokoknya pas selese meeting aku langsung keluar tol Bekasi Barat. Pulang. Lha kalo nekat ngantor bisa sampai jam empat, trus duduk sebentar pulang lagi. Berjuang lagi, ha mending pulang aja to?”

“Hihiihihihihi….. Ngomong-ngomong  resolusi untuk 2012 ini apa, Jeng?”

Lhadalah, bakul rujak saja bisa ngomongin resolusi? Lha wong aku aja gak mudeng-mudeng amat je :mrgreen:

“Kalo sampeyan, Yu?” Aku balik bertanya.

“Yo ndak ada, Jeng. Masak bakul rujak kayak saya ini pake resolusi-resolusian. Saya cuma pengen tahun ini Si Tole lulus SMU dengan nilai bagus, jadi bisa dapat beasiswa nerusin sekolah,” ujar Yu Minah lirih, “Biar masa depannya cerah ndak kayak saya gini.”

Aku jadi terharu. Yu Minah mengusap setitik air mata yang mengalir di sudut matanya lalu meneruskan meracik rujakku.

“Moga-moga tercapai ya, Yu,” hiburku. Yu Minah mengangguk.

“Lha kalo resolusi sampeyan apa, Jeng untuk tahun ini?” tanyanya mencoba mengalihkan kegalauannya 🙂

“Walah, banyak, Yu. Gak tau deh ini resolusi apa bukan, belum tentu terlaksana, lha wong duitnya gak ada. Pengen renovasi rumah, pengen ganti mobil,pengen liburan yang jauuuuhh gitu, pengen…..”

“Ssst, ndak usah aneh-aneh, Jeng,” potong Yu Minah, “Kalo boleh usul, resolusi sampeyan itu satu saja dan dijamin sampeyan bisa mewujudkan semua keinginan sampeyan.”

“Hah? Apa itu?”

“Jangan ngabur di jam kerja lagi….!”

Sial!!! 😡