Iseng Aja · Tak Enak

Naik Ojek

Sesungguhnya naik ojek adalah sebuah pilihan bagiku. Kalo mau cepat keluar kompleks atau menghindari angkot kompleks yang hobi ngetem di tiap gang, ya naik ojek. Kalo mo santai jalan kaki tentu lebih sehat. Tapi kalo waktu banyak, gak terburu-buru naik angkot tentu lebih nyaman (meski siap maboks 😦 ).

Dan setelah kurenungkan, ternyata selama ini aku lebih sering naik ojek karena harus cepat dan selalu terbirit-birit takut terlambat 😦 Meski banyak hal yang membuatku tak suka naik ojek 😦 Jelas karena tukang ojek bukan mukhrim (lebaaay :mrgreen:  ), jadi duduknya harus 2,5 spasi. Sebetulnya hal ini bisa diantisipasi, tapi yang menyebalkan adalah ketika jok motornya itu yang modelnya nungging! Jadi jok belakang lebih tinggi dari depannya. Ada kan yang begitu?

Nah, ketika melewati polisi tidur ato ngerem mendadak menghindari lubang, maka dengan serta merta posisi akan langsung melorot ke depan. Dan tentu saja spasi berubah jadi 1 – 1,5 bukan? Nah, ini yang menyebalkan! Paling sebal kalo dapat motor yang begini. Masalahnya kita gak bisa memilih, Kawan. Mereka itu ada antriannya, jadi yang dapat giliranlah yang akan membawa kita ke tempat tujuan 😦

Belum lagi kalo tukang ojeknya gak pake helm. Mending kalo rambut cepak, kadang rambut gondrong ato gundul sekalian. Ih, aku kok gilo ya mbonceng ama yang beginian. Nek gondrong berkibar-kibar tapi nek gundul kok kayaknya gimanaaaa gitu 😦 Maka seringkali aku suruh abangnya pake helm.

Resiko naik ojek gak sampai di situ saja, Kawan. Kalo tiba-tiba hujan. Wekss, Si Abang yang sudah sejak tadi pakai ponco langsung menawarkan diri untuk tandem. Ampyuun, dah! Tapi mo gimana lagi? Berhenti gak mungkin, karena gak ada juga tempat berteduh. Mau terus tanpa jas hujan jelas bakal basah. Maka terpaksa deh, ngumpet di balik punggung abangnya. Hiks…hiks…

Maka untuk mengantisipasi hal-hal tersebut, aku selalu liat-liat. Kalo sekiranya bakal hujan, lebih baik naik angkot deh! Dengan resiko ngetem di tiap gang dan maboks darat lautan udaraaaaa….. Namun tak dipungkiri, jasa tukang ojek ini juga luar biasa. Merekalah solusi di kala kita terbirit-birit ato angkot gak lewat-lewat. Yah, semua adalah pilihan. Tinggal kita mau pilih nyaman ato cepat tentu dengan segala resikonya.

Kalo aku sih milih yang jadi tukang ojeknya Mas John Travolta 😳 Biar jauhnya ampek ke Krawang ya gak papa, malah maunya makin jauuuuh 😳

Kalo ojeknya Mas JohnTra, aku mau langganan 😳

(ngumpet dulua aah, siap-siap digebuk Bapaknya Jendral G 😛 )

PS. Gambar pinjam dari Google