Naik Ojek

Sesungguhnya naik ojek adalah sebuah pilihan bagiku. Kalo mau cepat keluar kompleks atau menghindari angkot kompleks yang hobi ngetem di tiap gang, ya naik ojek. Kalo mo santai jalan kaki tentu lebih sehat. Tapi kalo waktu banyak, gak terburu-buru naik angkot tentu lebih nyaman (meski siap maboks 😦 ).

Dan setelah kurenungkan, ternyata selama ini aku lebih sering naik ojek karena harus cepat dan selalu terbirit-birit takut terlambat 😦 Meski banyak hal yang membuatku tak suka naik ojek 😦 Jelas karena tukang ojek bukan mukhrim (lebaaay :mrgreen:  ), jadi duduknya harus 2,5 spasi. Sebetulnya hal ini bisa diantisipasi, tapi yang menyebalkan adalah ketika jok motornya itu yang modelnya nungging! Jadi jok belakang lebih tinggi dari depannya. Ada kan yang begitu?

Nah, ketika melewati polisi tidur ato ngerem mendadak menghindari lubang, maka dengan serta merta posisi akan langsung melorot ke depan. Dan tentu saja spasi berubah jadi 1 – 1,5 bukan? Nah, ini yang menyebalkan! Paling sebal kalo dapat motor yang begini. Masalahnya kita gak bisa memilih, Kawan. Mereka itu ada antriannya, jadi yang dapat giliranlah yang akan membawa kita ke tempat tujuan 😦

Belum lagi kalo tukang ojeknya gak pake helm. Mending kalo rambut cepak, kadang rambut gondrong ato gundul sekalian. Ih, aku kok gilo ya mbonceng ama yang beginian. Nek gondrong berkibar-kibar tapi nek gundul kok kayaknya gimanaaaa gitu 😦 Maka seringkali aku suruh abangnya pake helm.

Resiko naik ojek gak sampai di situ saja, Kawan. Kalo tiba-tiba hujan. Wekss, Si Abang yang sudah sejak tadi pakai ponco langsung menawarkan diri untuk tandem. Ampyuun, dah! Tapi mo gimana lagi? Berhenti gak mungkin, karena gak ada juga tempat berteduh. Mau terus tanpa jas hujan jelas bakal basah. Maka terpaksa deh, ngumpet di balik punggung abangnya. Hiks…hiks…

Maka untuk mengantisipasi hal-hal tersebut, aku selalu liat-liat. Kalo sekiranya bakal hujan, lebih baik naik angkot deh! Dengan resiko ngetem di tiap gang dan maboks darat lautan udaraaaaa….. Namun tak dipungkiri, jasa tukang ojek ini juga luar biasa. Merekalah solusi di kala kita terbirit-birit ato angkot gak lewat-lewat. Yah, semua adalah pilihan. Tinggal kita mau pilih nyaman ato cepat tentu dengan segala resikonya.

Kalo aku sih milih yang jadi tukang ojeknya Mas John Travolta 😳 Biar jauhnya ampek ke Krawang ya gak papa, malah maunya makin jauuuuh 😳

Kalo ojeknya Mas JohnTra, aku mau langganan 😳

(ngumpet dulua aah, siap-siap digebuk Bapaknya Jendral G πŸ˜› )

PS. Gambar pinjam dari Google

Iklan

13 thoughts on “Naik Ojek

  1. nique Januari 30, 2012 / 4:15 pm

    huahahaha saya klo boleh milih maunya tukang ojeknya Brad Pitt aja deh mba hiihhihi

    begitu ya suka dukanya klo masih ngantor, rutinitas berangkat pagi tak terelakkan.
    berarti saya harus semakin banyak bersyukur, karena setidaknya kalau mau kemana2 ada suami yg sedia mengantar hehehe

    tapi bukan berarti ga pernah naik ojek lho, tentu saja pernahlah, tapi untungnya blom pernah sampai harus ngumpet dibalik jas ujan siabang ojek hiyyy jangan sampe deh hiihihih


    Kalo bonceng suami mah gak usah pake spasi ya, Jeng, malah nempel pel kayak sablonan kaos hihihihihihi πŸ˜›

  2. Orin Januari 30, 2012 / 4:21 pm

    Dulu pernah jg bu Choco, ngumpet di jas ujannya si abang ojek, dr rawamangun ke sudirman sodara-sodara! ihiks


    Owh, sungguh pedih, Orin 😦 Sejauh itu? Semoga abangnya wangi ya, Say πŸ˜€

  3. @yankmira Januari 30, 2012 / 5:41 pm

    wkwkwkwk…. john travolta lebih bukan muhrim lagi mba… bener banget, jasa tukang ojeg itu luarbiasa juga. bayangkan aja, tanpa ojeg, ga akan ada yang setia menunggu dan menyapa serta menyambut kita dengan senang ketika kita dateng “neng, neng, mau dianter kemanah?” *lariiiiii


    Hahahahha….mereka ramah-ramah ya, Yank πŸ˜›

  4. Mabruri Sirampog Januari 30, 2012 / 5:55 pm

    huwahahhaa
    kalau ojeknya kaya yg digambar itu, saya ga kebagian rejeki dong bu,, soalnya pada nguber2 & mending nungguin dia.. hahaha

    Mending kalau ojeknya teratur, terorganisir kaya gitu ya, Ada juga yang semaunya sendiri lho bu, main rebut penumpang,kadang maksa juga.. ckckck

    Alasan bukan muhrim ini juga yg pernah sahabat saya (perempuan) terapkan buat ngindarin tukang ojek yang semaunya sendiri masang tarif & maksa. hahha


    Tenang, MasBrur, gak kesaing kok. Wong Mas John jauh dari Brebes kok πŸ˜›
    Emang siy kalo dah teratur sesuai antrian kitanya gak jadi rebutan. Males banget kan kalo jadi rebutan tukang ojek πŸ˜›

  5. Mami Zidane Januari 30, 2012 / 8:06 pm

    kalo tukang ojeknya keren kaya john travolta aku juga mau doooonk……apalagi kalo suruh ngumpet di balik punggung nya…..waaah..nggak bakalan nolak deh mbak…hehehe


    Adduhhh, maap, Mam 😳 Mas John sudah saya kontrak eksklusif sampai 2013 nanti. Mas Brad Pitt sudah dikontrak Jeng Nique. Coba tanya Bang Tom Cruise mungkin masih lowong πŸ˜†

  6. Tebak ini siapa! Januari 30, 2012 / 9:53 pm

    Kalau John Travolta ga perlu pake spasi ya mbak? πŸ˜€
    Aku pernah numpak ojek. Ujan.
    Dia punya dua mantel.
    Tapi… mantelnya apek tenan. Kayak belum kering udah dilipet @_@
    Sampe rumah mandi deh 😦


    Aah, Unaaa, giman amo pake spasi wong sempit gitu 😳
    Hiiiiyy, itu mantel udah 26 th gak dicuci lho, Un πŸ˜›

  7. nh18 Januari 30, 2012 / 10:01 pm

    Dan asal tau saja …
    menurut pengakuan beberapa teman wanita saya …

    Ojek jadi tiba-tiba hobbynya ngerem mendadak …
    entah apa sebabnya …
    pokoknya … ngerem mendadak sebentar-sebentar …

    salam saya


    Wakakakaka….nggilani tapi bener, Om. Nyebelin banget ojek yang begini. Mendadak kok jalan jadi berlubang semua 😦

  8. nh18 Januari 30, 2012 / 10:02 pm

    Padahal kalo saya yang naik …
    perasaan itu rem kok kagak pernah di pake kalo nggak kepaksa …

    spasi dibuat 5 …

    πŸ™‚


    Ah, Si Om siy, itu pasti dapet tukang ojek yang remnya blong πŸ˜€
    Spasi 5 kayak lagi musuhan ya, Om πŸ˜†

  9. hajarabis Januari 31, 2012 / 3:17 pm

    i love ur post, keep share^^
    mampir balik ke website kami yaa…

  10. the-netwerk Januari 31, 2012 / 3:20 pm

    nice πŸ™‚
    saya senang mengikuti postingan anda
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami.

  11. Asop Januari 31, 2012 / 3:30 pm

    Tentang ojeg ya… Oh ya, yang bener itu “ojek” atau “ojeg” ya? :mrgreen:


    Tergantung dialek setempat, Sop πŸ˜€

  12. mandor Januari 31, 2012 / 11:56 pm

    ojo-ojo sampeyan iku ngepasi aku sing ngojek. Aku kan selain jadi buruh yo ngojek pisan lho mbak, lumayan kan 5rb hahahaha


    Hahahahha….seko gerbang mlebu kawasan yo, Le’Ndor?
    (mentang-mentang karyawane wedok kabeh trus nyambi ngojek :mrgreen: )

  13. necky Februari 8, 2012 / 10:09 pm

    saya koq malah musuhan sama tukang ojek…bukannya rasialis…tapi semakin hari semakin ngeselin kalau ngasih harga jasanya. Makanya kalau ga bener2 kepepet….lebih enak naik angkot aja ah….

    btw …mau donk jadi tukang ojek….tapi sayang ga bisa selap selip….


    Wkwkwkwkw….tukang ojek dibutuhkan saat kepepet saja πŸ˜›
    Waaaa, tukang ojek harus canggih menyelip dan mengesot πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s