Tang Ting Tang Ting Tung

Kalo dalam bahasa Jawa namanya “ngudang“. Bahasa Indonesanya apa ya? Menimang ato nggodain ato ngeledek? Pokoknya gitu deh 😀

Ceritanya beberapa waktu lalu ada salah satu karyawan yang membawa anak bayinya ke kantor. Nah, dengan lincahnya para emak di kantorku segera menyambut si anak dengan riang gembira, lebay tralala, dan tentu ramai trilili. Dengan gemasnya mereka menggoda si bayi dengan suara yang dibuat kecil menyerupai suara bayi, meski fales dan rada melengking. Awalnya si bayi tergoda dan tertawa-tawa. Lama-lama karena makin banyak yang mengerumuni dan makin banyak yang menggoda si bayi malah ketakutan dan akhirnya menangis dengan keras. Waaaa…. maka para emak yang lebay tralala itu panik dan lari pontang-panting. Sementara ibu si bayi sibuk menenangkan bayi manisnya.

Hihihihihihihihi….lucu deh! Bukannya aku tak tergoda dan tak gemas melihat si bayi, namun caraku tidak seperti itu. Kalo temanku ada yang bernyanyi,”Tang ting tang ting tang ting tung, blangblangblang tung.” Ada yang, “Nang ning ning nang ning nung, dangdut dangdangdangdut!” Ada juga yang, “Plak ketiplaktipluk ada anak pipinya empuk.” party0001 Free Party Emoticons Wis pokoknya segala bunyi-bunyian ajaib dengan ritmik tertentu terdengar di mana-mana. Bahkan ada yang membawa seperangkat alat kendang dan kecapi (hayah, kumat lebay!) yang pada awalnya menarik hati si bayi namun lama-lama membuat kaget 😀

Gak tau sih sudah ada yang meneliti tentang ini atau belum. Tapi menurutku memang sebaiknya tidak “mengudang” secara berlebihan, karena bayi malah akan takut dan menangis. Sapa saja seperti biasa, tentu dengan suara lembut, “Hallo Sayaaang, ikut Mama ke kantor yaaa? Aduuuh, pinternya gak nangis.” Tentu dengan senyum paling manis, tak perlu mencubit pipi atau menciumnya, atau bermain cilukba dengan lembut, biasanya si bayi malah tertarik dan akan mengoceh 😛 Hahahahaha…. itu sih berdasarkan pengalamanku saja. Mungkin banyak juga bayi yang senang dengan tang ting tang ting tung itu yaa party0010 Free Party Emoticons

Dulu kedua malaikatku juga suka menangis kalo terlalu sering digoda teman-temanku atau tetangga 😛 Tapi sekarang aku malah senang menggoda Cantik dengan, “tak pluntak pluntak pluntik, anakku paling cantik.” Nada dasar A minor dan juga diiringi marching band yang membahana hahahahaha…. lebaaaay…. 😆

Postingan ini sangat tidak bermutu dan ra jelas, yaah…sing penting nulis character00275 Free Emoticons   Characters ashamed0002 Free Emoticons   Shame cool0003 Free Emoticons   Cool

Iklan

16 thoughts on “Tang Ting Tang Ting Tung

  1. Tebak ini siapa! Maret 21, 2012 / 1:36 am

    Hahahahahaha,
    aku sih kalo liat anak kecil pengennya tak jiwiti @_@

    Trus nek mewek mbok tinggal lungo yoo? :mrgreen:

  2. alamendah Maret 21, 2012 / 5:48 am

    Sekarang kok sudah gak ada yang me-ngudang saya, ya…? 🙂

    Eeeeehhh, ada Mas Alam, aduuuh lutjunyaaaa…
    Tangtingtangtingtuuuuung…… dangdangdangdung….
    Nah, itu wis tak kudang, Mas, bersama tanjidor di belakang saya hahahahahha…. 😛

  3. Imelda Maret 21, 2012 / 6:08 am

    hahahaha aku paling ngga suka ngluarin bunyi-bunyian gitu ke bayi siapa aja, apalagi bayi sendiri.
    You know what, kadang ortu sendiri yang membuat bayi itu tidak bisa berbahasa dengan benar.
    Makan jadi maem contohnya. Jadi bayi itu akhirnya taunya maem….
    Dan aku boleh berbangga karena kedua anakku tidak tahu bahasa bayi seperti itu 😀
    Jadi mereka bisa melafalkan semua kata dengan benar. Karena aku tidak pernah pakai bahasa bayi kepada mereka.

    Hihihihihi…. aku juga suka gemas kalo ada ibu yang menggunakan bahasa bayi dengan anaknya 😛
    Kalo kata maem emang saya pake BuEm, karena kebawa bahasa Jawa 😛 (ngeles)

  4. tuaffi Maret 21, 2012 / 6:53 am

    ehehhe.. lucu- lucu ya caranya ngudang.. jadi inget dulu adek saya waktu kecil. 😀

    Dulu ngudang adiknya gimana, Say? 😀

  5. ~Amela~ Maret 21, 2012 / 8:02 am

    kalau ngudang jenderal G gimana mbak?

    Gak pernah, Mellaa, Jendral G nya yang gak mau. Katanya wong calon Jendral kok ditangtingtungin :mrgreen:

  6. Ngai Maret 21, 2012 / 8:05 am

    Budee, Ngai kagak bisa nyanyiin dan nimang bayi dengan cara begituwh..

    sampe ada temen Ngai ngomel gegaranya Ngai dititipin jaga anaknya ketika dia lagi mandi.. Ngai jagain sambil diem ajah, gak pake ngobrol, gak pake nyanyi.. xixi emaknya keluar kamar mandi sambil marahin Ngai krn diem ajah..

    heleh, kan tadi disuruh jaga bayi bukan disuruh ngobrol.. 😛

    Ah Ngai, lain kali kalo disuruh jaga bayi, bawalah saluang lalu mainkan. Pastiii si bayi bobok dengan nyenyak 😛

  7. @zizydmk Maret 21, 2012 / 9:48 am

    Begitulah nasib anak kecil kalau dibawa ke kantor.
    Jadi perhatian dan jadi ‘korban’ karena semua orang gemas padanya.
    Dan ya anak bayi juga bisa panik dan gak nyaman tentunya ya.

    Iya, aku malah suka kasihan sama si bayi dikerubutin begitu 😦

  8. bunda lily Maret 21, 2012 / 10:32 am

    jjiahahahaaa…. lebay tralalala dan ramai trililili…. 😀 😀

    aku juga kok ya biasa aja kalau lihat bayi yg kyut dan imyut …
    paling2 pingin njawil pipinya yg chubby ajah … 🙂

    salam

    Kalo kita ketemu nanti, Bundo pasti ingin cubit pipiku. Soalnya pipiku chubby juga lho, Bundoo 😳 Meski sudah tak imut lagi 😛

  9. seagate Maret 21, 2012 / 11:10 am

    Bener juga mbak, anakku pas aku bawa ke kantor juga malah nangis kenceng saat di kudang temen-temen, emang kalo berlebihan itu ndak bagus 😀

    Iya, anak-anak jadi panik dan gak nyaman yaa. Yah, begitulah wanita, gampang gemesan 😀

  10. Lidya Maret 21, 2012 / 1:28 pm

    aku kurang suka kalau ada yg nyanyiin tang ting tung der atau nang ning nung neng nong hehehe

    Hahahahahaha….tapi masih ada aja lho, Jeng yang begitu 😀

  11. nh18 Maret 21, 2012 / 2:27 pm

    Saya pernah membaca …
    bahwa sebaiknya … jika ada situasi seperti itu …
    Si Bayi atau si Anak kecil itu tidak dicubit-cubittin … atau di raba pipinya … apalagi diciumin …

    Suka kasian kalo ada bayi yang di”begitu” kan oleh para karyawati …
    mereka seolah berlomba untuk mendemonstrasikan – mengejawantahkan “suka anak kecil” … biar dibilang imut … (hahaha)

    kalau saya …
    cukup saya liat bayi itu dari jarak 2 meteran … saya senyum …
    Bayi itupun tersenyum … (memang kharisma itu tidak bisa dipelajari … it’s given) (halah malah ceramah … !!!)

    salam saya

    Saya paling ndak pernah nyium bayi selain bayiku sendiri, Om. Takut dan kasihan 🙂
    Wakakakaka….. saya rasa si bayi tersenyum sama Om selain karena karismanya tapiiiii jugaa eehhh…..kasih tau gak yaaa? :mrgreen:
    Karenaaaa….Om, jangan marah yaa, karena si bayi berpikir “Aiiih, itu Opa sama imutnya denganku, belum tumbuh ****nya” hihiihihihihi……maap, Ooooommmm 😆

    • nh18 Maret 21, 2012 / 2:29 pm

      oh iya satu lagi …
      mengapa bayi tak boleh di cubitin – dijawil-jawil … atau diciumin …
      ini katanya masalah Higienis … masalah kesehatan …
      siapa tau tangan kita kotor

      salam saya

      Setuju, Om! Saya dulu panik banget waktu teman menjenguk bayiku yang baru lahir dia main cium2 dengan gemas. Padahal kan abis menempuh perjalanan 😦 Mo negur gak enak 😦
      Dan aku puin gak pernah cium-cium bayi karena aku ngerasa gak steril hehehehehe…. Over protective!

  12. monda Maret 22, 2012 / 5:29 pm

    kalau kata opungku kalau dicubitin pipinya ntar bayinya nggak mau makan..
    kasihan juga lihat bayi dikerubutin, kasihan dianya sumuk

    Hahahahaha….BuMon tau sumuk juga to? 😀
    Iya, saya juga gak tega memperlakukan bayi dengan gemas.

  13. Orin Maret 26, 2012 / 11:00 am

    Iya bu Choco, aku jg pengennya ngeduwel2 (bahasa apa sih ini? :P) kalo ketemu bayi, tapi ngga pernah sampe begitu sih, kesian sendiri, palagi kalo smp nangis nantinya, whuaaa panik pastinya 😛 jadi paling diajak senyum ajah heuheu..

    Kalo aku liat bayi digendong bapaknya, malah suka salah nggodain bapaknya 😆

    • Orin Maret 26, 2012 / 5:25 pm

      huahahaha…nah yaa, berhati2lah para bapak2 yg menggendong bayinya, waspadalah…! waspadalah…!! 😛

      Qiqiqiqiqiqi, jangan nakuti-nakutin, Orin 😛 :mrgreen:

  14. tunsa Maret 26, 2012 / 2:39 pm

    hihi.. aku sih belum pernah nyoba. kalo anak sepupuku itu nggak mau nangis malah nggak asik, jadi semua orang njiwiti ben nangis.. hahaha

    Wealaah, Om nya bandel bangget siiy 😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s