Cari Solusi · Cintaku · Iseng Aja

Infeksi

Waktu Cantik berumur enam tahun (setting: sedang belanja bulanan).

Cantik : Bundaaaa….

Aku      : Ya, Sayaaang…

Cantik : Bunda beli apa sih itu?

Aku      : Oh..eh…ini pampers buat Bunda

Cantik : Kok Bunda masih pake pampers?

Aku      : Iya, karena ehh… Bunda “infeksi” jadi harus pakai pampers (tak tau harus menjelaskan bagaimana)

Entah mengerti atau tidak, pembicaraan tak berlanjut.

Sekarang, Cantik berumur delapan tahun (setting: belajar menjelang ujian).

Cantik  : Bundaaaa…..

Aku       : He hemmm….

Cantik   : Menstruasi itu apa sih?

(Aku terlompat sampai ke halaman, dan segera balik lagi)

Aku       : Adek tau kata itu darimana?

Cantik  : Dari guru Adek, ini di buku agama ada. Kalo sedang menstruasi gak boleh sholat.

Aku    : Ooo iya betul. Adek ingat dulu Bunda pernah bilang kalo Bunda infeksi? (Cantik mengangguk) Nah, sebetulnya maksud Bunda bukan infeksi tapi menstruasi itu.

Cantik  : Artinya apa?

Aku       : (mumet maning) Mmm, itu satu hal yang akan dialami setiap perempuan kalo sudah dewasa, sudah akil balik.

Cantik    : Trus kenapa pakai pampers?

Aku        : Karena eh karena… judi itu haraamm… kita akan mengeluarkan darah dari pipis (piye jal njelasine?)

Cantik    : Waaaa, sakit gak, Bundaaaa?

Aku        : Gak laah, gak berasa kok. Itu hal biasa, semua perempuan pasti akan mengalami, tapi nantiii kalo sudah dewasa, masih lamaaaaa. Yuk, belajar lagi.

Dan akupun segera membahas topik lain. Tanpa terasa, peluh mengalir di keningku :mrgreen:

26 tanggapan untuk “Infeksi

  1. Sepertinya cukup sulit ya menjelaskan sesuatu yang dianggap tabu bagi anak-anak. Perlu gaya bahasa yang pas dan tidak terkesan vulgar.

    Artikel ini mgkin bisa jadi inspirasi buat saya nanti jika sdh punya anak

    Memang sulit ya bicara dengan bahasa anak-anak, mesti cari literatur yang tepat, atau belajar dari sesepuh yang sudah mengalami lebih dulu yaa 😀

  2. Barangkali, mindset kita sebagai orangtua yang harus dirubah. Persoalan haidh, bukanlah hal yang tabu untuk dibicarakan dengan anak. Hanya, barangkali, bahasanya yang perlu dibuat lebih simpel.

    Kami pertama kali dapat pertanyaan itu dari si sulung sekitar 10 tahun yg lalu, ketika ia berumur 6 tahun dan sedang belajar puasa. Dia bertanya, mengapa Mama tidak puasa? Kami pun tanpa ragu menjelaskan bahwa Mama lagi haidh.

    Tentu saja dia bertanya, apa itu haidh.. Nah, penjelasan kami pun lebih kurang sama seperti Bu Chocho sampaikan di atas.

    Menurut saya, informasi apapun kepada anak tidak boleh kita tutup-tutupi. Hanya cara penyampaian kita saja yang musti dirapikan.. Salam buat Cantik ya Bu.. 🙂

    Setuju, Da. Hanya saja bagaimana menjelaskan dengan sederhana tanpa perlu menjelaskan tentang ovulasi 😀 Untunglah Si Cantik ndak bertanya lebih lanjut 😉
    Maturnuwun, Da 🙂

  3. kok ddirimu lansing sekali di foto itu sist?? ahahhaha *komen sangat OTT

    eh,, Alhamdulillah anakku cowok, yeahhhh… 😛

    Eiitss, jangan senang duluuu. Nanti kelas III bakal nanya juga lho, karena dulu Guantengku juga nanya 😛

  4. Bude, lain kali klo dd Cantik nanya yg sulit kek gituwh,
    biar aquwh yg jelasin deh.. 😛

    Betul juga ya, eee tapi emang Ngai udah tau artinya? 😛 :mrgreen:

  5. Saya mau komen tapi hampir semua dengan yang sudah ditulis Uda Vizon, ya udah Mba. Saya ikutan dengan uda Vizon. Idem….. 🙂

    Iya, emang betul kata Uda Vizon, jelaskan saja ke anak ya 😀
    Makasiy ya 🙂

  6. Ada saatnya orang tua harus menjelaskan hal-hal yang “sulit”… tapi mending si anak nanya ke ortunya kan daripada dapat info “Sesat”?

    Setuju! Tinggal ortunya yang mesti cari info sebanyak-banyaknya 😀

  7. Iya sama kaya si Olive juga suka gituu..

    Tapi aku jelasin se simpel Mungkin,..

    Sharing dong Jeng, jelasin ke Olive nya gimana, sapa tau Cantikku nanti nanya lagi 🙂

  8. mbaaaaa…
    si cantik ituh bener bener perwujudan Kayla banget siiiiih…
    Karena sepantaran kali yaaaah…

    dan menjelaskan hal seperti itu, atau darimana asalnya Dede Fathir, bener bener jenis pertanyaan yang pengen bikin aku terjun payung….tanpa payung…hihihi…

    trik aku kalo Kayla mulai nanya aneh2 adalah…tatap matanya dalam dalam…
    …trus…
    kasuih duit seribu…dan suruh jajan di warung…hihihi…

    selamat mencoba 🙂

    Wkwkwkwkw….untung gak dijawab “Dede Fathir dibawa oleh burung bangau, Kak” 😛
    Waaah, perlu dicoba idenya 😆

  9. lebih baik memang diberi tahu dengan bahasa sederhana kok mbak, kedua gadisku gampang ngertinya dan nggak panik waktu pertama dapat,
    hanya ya perlu diajari dulu cara membersihkan dan membuang sampahnya

    Iya, BuMon, aku juga memberitahunya agak bingung supaya bisa dicerna dengan mudah dan tanpa menimbulkan pertanyaan lain 😀

  10. si cantik umur brapa mbak waktu bertanya mengenai itu? Pascal usia 6 thn juga sudah aku kasih tau kalau tiap bulan aku haid krn kalau tidak dijelaskan dia bingung melihat mamanya tidak sholat

    8 th, Jeng 😀 Kebetulan aku gak sholat, jadi tau dari buku agama di sekolahnya 😀

  11. berarti siap2 nih bakal ditanyain Egi 2 taon lagi 😀
    sekarang sih dia rada curiga setiap liat saya pake pembalut. apalagi bentuknya lebih kecil dari pampers yang masih dia pake pas tidur malam 😀
    baru pada tahap curiga, blom bertanya detil hehehe

    Hihihihi…nantikan tanggal mainnya, Jeng 😛

  12. Sharing antar sahabat saling melengkapi ya jeng,penjelasan sederhana sesuai tingkat pemahaman anak. Dengan 3 jagoan obrolan kami sedikit berbeda namun intinya tetap sama, mereka butuh penjelasan dari ortunya. salam tuk ganteng dan cantiknya jeng.

    Guanteng saya juga pernah menanyakan, Mbakyu, tapi mungkin karena anak laki jadi dijawab seadanya juga gak penasaran 😀
    Salam kembali untuk Budhe yang baik 🙂

  13. di kidshealth.com ada bahasan tentang itu bu, coba di browsing… sambil sekalian kita jelasin ilmiahnya.

    Owh, thanks infonya yaaa 😀

  14. huwaaaa….untung udah dapet ‘bocoran’ dr bu Cho, jadi kelak bisa aku contek caranya ya Bu hohoho….

    Wkwkwkwkw….semoga berguna ya, Orin 😀

  15. Saya rasa anak-anak memang harus di perkenalkan dengan hal-hal seperti ini
    tentunya yang sesuai dengan usianya …

    salam saya

    Iya, Om, menjawabnya tak semudah menjelaskan mengapa gigi mereka terlepas satu demi satu :mrgreen:

  16. 8 tahun ya…
    aku dapet pertama kali usia 9 tahun,…. dan ngga ngerti apa-apa! blas
    ngga pernah tanya, ngga pernah tau ngga pernah curiga 🙂
    tau tau setiap bulan mesti pake si pampers dan diwanti-wanti ngga boleh deket-deket cowo 😦

    Dan ternyata BuEm punya 2 jagoan saat ini, jadi tak perlu repot menjelaskan yaa 😀

  17. Di keluargaku masalah haid bukan hal yang tabu.
    adek anis yg masih kelas satu sd kalo kebetulan denger emak2 lg cerita
    “iya tuh..si itu udh mulai mual2.”
    eh..dia langsung nangkep, waahh…bu itu hamil yah..ckckck” langsung komentar kyk org dewasa.

    kalo yg adek cowo yg wktu itu masih kelas 4 atau 5 SD malah njelasin ke adeknya, waktu ngeliat kakak2nya ga sholat di rumah. hehehe..

    di rumah cewe semua sih. awalnya ayah saya tabu ndenger hal2 kyk gitu.
    tapi krn punya anak pertama yang mulutnya ember dan ga bisa diam (which is me), jd mudeng dehh..

    Hihihihi…pasti ayahnya gak berdaya yaa 😛

  18. daripada mereka dpt penjelasan yg ngawur , lebih baik langsung dr kita ya Mbak Choco …
    memang kendalanya ,pemakaian bahasa yg simpel agar mudah dimengerti oleh mereka …
    salam sayang utk Ganteng dan Cantik 🙂
    salam

    Betul, Bundo, sumber terbaik dari orang tua yaa 😀
    Peluk sayang, Bundooooo….

  19. Kalau tiba masanya Valeska mengajukan pertanyaan itu, kusuruh baca postingan ini aja.. biar gak pusing 😀

    Bersiaplah, Jeng, jangan gugup dan deg degan jika Vales bertanya 😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s