Cintaku · Iseng Aja

Mau Aku Bantuin?

Sabtu lalu kedua malaikatku mengambil nilai ekskul berenang. Maka meski agak malas kuantar juga. Agak terhibur juga sih, karena ketika kedua malaikatku sibuk belajar berenang, aku bisa menyantap novel tanpa gangguan 😛 Dan seperti biasa, meski pengambilan nilai sudah selesai mereka tidak mau juga menyudahi main airnya 😥 Tapi sekali lagi lumayan, baca tanpa gangguan 😀

Nah, ketika matahari sudah semakin tidak bersahabat, mulailah tindakan tegas emak-emak kuperlihatkan. Mula-mula Si Cantik kupaksa untuk berhenti main. Dengan wajah cemburut ia kubilas dan ku dandanin rapi lalu kubujuk dengan semangkuk es krim 😛 Ketika giliran Jendral G, mulailah cerita ini 😀

Rupanya karena kelelahan, ketika mau mentas dari kolam, Jendral G mengalami kesulitan. Hingga berkali-kali ia melorot lagi ke kolam 😆 Sebetulnya ada tangga sih tapi agak jauh dan di kolam dalam. Sampai berulang-ulang, aku dan Cantik tertawa geli. Mau menolong tapi aku sendiri takut kebawa dan kecebur :mrgreen: Sampai akhirnya ada teman cewek Jendral G yang mau membantu. Anaknya kuruuuuuus, tapi baik hati. Ia mengulurkan tangan dari tepi kolam untuk membantu Jendral G. Tapi dengan cool nya malaikatku menolak dan berusaha lagi. Akhirnya berhasil juga, lalu dia melewati teman ceweknya dan mengucapkan terimakasih.

Setelah Jendral G mandi dan aku menggosoknya dengan minyak kayu putih, kuadakan wawancara (seperti biasa, aku selalu ingin tahu percakapan anak-anakku dan teman-temannya :mrgreen: ).

Aku             : Tadi teman Kakak siapa yang mau bantuin?

Jendral G : Oh, itu Dera

Aku             : Ooo, dia bilang apa sama Kakak?

Jendal G    : Yah, cuma bilang “Mau aku bantuin gak?”

Aku              : Trus Kakak bilang apa?

Jendral G   : Gak usah, makasih

Aku             : Kenapa gak mau? Takut dia kecebur juga ya? Kan Dera kurus, padahal Kakak gede?

Jendral G  : Gak Juga (anakku ini gayanya emang cool, jawab cuma sepatah-sepatah)

Aku             : Trus kenapa dong?

Jendral G  : Yah, kan bukan muhrim, Bunda?

Oooowwwhhhhh, hatiku langsung mencelos. Jawaban yang tidak kuduga sama sekali!

Aku             : Kan kalo belum aqil balik gak papa, Kak…

Jendral G  : Yah, biar aja

Ya ampyuuuuun, rupanya pengajaran Ayahnya selama ini direkam betul dalam benaknya. Patjaran itu dosa, kalo gak muhrim gak boleh berpegangan. Ck…ck…ck….

Lifeguard yang lom bisa swimming 😛