Seperti Anak Sekolah

Karena kantorku bergerak di bidang jasa, maka libur lebaran hanya pada tanggal merah saja. Tidak ada cuti bersama seperti kantor-kantor lainnya. Nah, tentu saja cuti pun segera diatur. Sudah kutetapkan bahwa tiap departemen harus bergiliran cuti. Ada yang sebelum hari raya,  ada juga setelah hari raya. Sehingga ada perwakilan di tiap departemen. Pengaturannya disepakati bersama dan dikoordinir oleh para koordinator. Selesai.

Pada suatu hari, sehari setelah hari raya, ada nomor asing menghubungi ponselku. Sebetulnya aku malas, tapi kuatir dari klien maka diangkatlah. Suara seorang Bapak yang sudah berumur terdengar. Rupanya beliau ayah dari salah satu staf, sebut saja Miss. R. Ngapain telpon? Meminta ijin agar anaknya boleh memperpanjang cuti sampai hari Minggu karena masih sakit. Kutanya, apakah dirawat di RS? Ternyata tidak, hanya di rumah saja. Gubrak bin gedebruk deh! Padahal seharusnya dia sudah masuk hari Kamis kemaren. Lha nambahnya banyak amat😆

Bukannya berpikiran negatif, tapi memang ini adalah modus operandi beberapa staf di kantor😆 Gak brani nelpon sendiri, maka ortunya yang diminta menelpon. Sesakit apakah dia sehingga tak sanggup menelpon? Atau sekedar sms? Jadi ingat semasa sekolah dulu, jika gak masuk sekolah maka ortu menitipkan surat😆 Atau sekarang ini, kalau anakku sakit maka segera menelpon sekolah mengabarkan tidak dapat masuk.

Jiyan! Wong sudah dewasa, seharusnya bersikap profesional bukan? Aku malah jadi tidak bersimpati pada anak ini (meski andai sakit beneran) dan yang pasti mengurangi nilainya bukan? Kukatakan saja pada ayahnya, semoga lekas sembuh dan nanti potong cuti tahunan saja😆

Nah, Miss. R, selamat menambah liburan ya. Jika nanti cutimu sudah habis, yaaah terpaksa deh cuti di luar tanggungan😛

11 thoughts on “Seperti Anak Sekolah

  1. niqué Agustus 24, 2012 / 7:58 am

    hahaha … berasa pernah jadi pelaku *guling2*
    pernah juga di posisi mba Choco
    jadinya ya terkikik sendiri deh

    Lha ya to, Jeng, wong sudah gede tuwo kok bapaknya yang suruh nelponin? Ra mutu blazz to?:mrgreen:

  2. Tebak Ini Siapa Agustus 24, 2012 / 9:39 am

    Huahaha mosok bapake yang minta ijin gitu @.@
    Padahal kerja ya itu, bukan masi sekolah…

    Lha yo kuwi, gak profesional bangget to?

  3. nh18 Agustus 24, 2012 / 9:53 am

    Yang begini ini … memang serba salah …
    batas antara profesional … kemanusiaan … dan akal bulus itu …
    kadang tipis banget …
    hahaha

    salam saya Bu Choco

    Nah itu dia, Om. Mereka tau banget kalo yang nelpon bapaknya gak mungkin kita kerasin. Kan gak ada hubungnnya to? Paling-paling nanti tak panggil anaknya.

  4. leyn Agustus 24, 2012 / 10:43 am

    kalo di kantor sy malah aneh bin ajaib. mau minta ijin bantuan skripsi loh ya, ada yang bawa bapaknya, ibuknya, sampe suaminya yang pake baju loreng2. dah gitu ada yang gak suopan banget bilang gini
    “aduh… percuma nih mbak, sy ngomong2 sama staf, pimpinannya ada?”. dah gitu, ada yang pake nelpon handai tolan yang orang di kantor pusat (kukira pejabat, lakok jebule yo staf aja), dikiranya aku takut apaaa?!?. dah gitu yang nyerocos lakok emak-bapak-suami-nya emangnya tu anak kagak bisa ngomong apa? yang nelpon2 nanyain perkembangan kuesioner juga emaknya. duhhhh anak2 jaman sekarang ini diajarin apa ya? gak punya daya juang sama sekali, bersembunyi di ketiak orangtuanya. haduhhhh tobat2 (jadi esmosi).
    *pelajaran besar buat saya. untuk mendidik anak2 agar lebih mandiri dan bermartabat.
    eh, lebaran kok ngomel2, hehehe
    mohon lahir maaf lahir batin ya mbak.

    oiya mbak… ada lomba cerpen dan cerber femin, ikutlah mbak, tulisanmu kan bagus2. nih link-nya
    http://warungfiksi.net/lomba-mengarang-femina/

    Wkkwkwkw…sabar, Mi…sabar😛 Emang ngeselin anak-anak kayak gitu. Mental tempe bacem yo? Untung gak bawa simbahe sekalian😆
    Sama-sama, Mi, maaf lahir batin juga🙂
    Daaan, makasiiiiiy infonya. Insya Allah aku ikutan😳 Doain yaaa….😀

  5. Lidya Agustus 24, 2012 / 12:08 pm

    ini alasan lama ya mbak, pernah beberapa kali juga waktu teman sekantornya suami terlalu sering ijin, lain hari jam 9 malam istirnya yang telp suamiku untuk minta ijin suaminya gak masuk karena sakit, walah sakit apa sampai gak sanggung telp sendiri ya hehehe

    Kayaknya kok gak jantan gitu ya, Jeng, masa istrinya yang diajuin😆

  6. monda Agustus 24, 2012 / 12:14 pm

    tahun ini nggak berlaku surat sakit atau surat ijin, udah modus tiap tahun sih
    Yg berlaku surat cuti doang, ancamannya nggak dapat tunjangan

    Good idea, BuMon, tahun depan ikutan aahhh😀

  7. Applausr Agustus 24, 2012 / 3:14 pm

    hahahahahaha saya malah belum pernah nih mengalami hal ini.. sampai orang tua turun tangan pasti anaknya masih kecil banget ya.. kalau sudah besar sih jarang mengalami hal ini ya… perlu di concelling tuh kalau nanti masuk….

    Kadangkala pasangannya yang mintakan ijin, MasApp. Tuwo tapi cilik😛

  8. rawins Agustus 25, 2012 / 3:48 am

    di kantorku gak bakalan manjur
    jangankan maksa lebaran pulang
    istri melahirkan saja aku ga bisa pulang
    dengan alasan belum waktunya cuti…
    hiks

    Nah yang begini ini biasanya karyawan baru nih, belom setahun ya, Mas?😛

  9. mamaishara Agustus 27, 2012 / 11:21 am

    wah ketat banget ya di kantornya mba choco.. hihi.. tapi emang harus begitu..
    tapi emang bikin geli, masak bapaknya yg suruh ngomong hahaha…

    Iya, masa dah gede kok masih berlindung di ketiak bapak😆

  10. Imelda Agustus 30, 2012 / 1:03 pm

    ssst aku pernah loh nawarin suamiku untuk telepon kantornya, abis dia beneran sakit tapi maksa mau ke kantor, nyetir lagi. Akhirnya dia bilang, “Aku bukan anak kecil, bisa telepon sendiri” hehehe. Jadilah dia cuti, ganti libur, krn dia kerja nonstop 15 hari🙂

    Hahahaha…. jawaban OmGen membuat BuEm tersipu😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s