Dongeng insomnia · Iseng Aja · Serial Yu Minah

Ganti Seragam

Sore menjelang pulang, menunggu waktu sembari mendengarkan Mas Rio Febrian sungguh membuat perasaan ingin segera pulang. Lha kok tiba-tiba ada sms mengejutkan di ponselku. Dari Yu Minah! Jan, gubrak bangget deh! Nah, Kawan, aku pun berbalas sms dengan Yu Minah ini. Yuk, mari kita simak sms an yang bikin gregetan ini.

“Jeng, sampeyan liat tipi ndak? Pak Joko menang lho, Jeng 😀 “

Ya ampyuun, akupun menyegerakan membalas sms nya.

“Itu baru penghitungan cepat, Yuu, blm tentu jugak”

Lha kok Yu Minah pun menyegerakan membalas sms ku.

“Sdh jelas, Jeng. Dari dulu kuik kon itu pasti bener. Horeee…”

Idiihh bangget, deh! Aku langsung membayangkan Yu Minah lompat-lompat dengan daster kotak-kotak bat wing nya, sehingga seluruh tubuhnya bergetar bagai earthquake 8,2 SR!

“Jgn seneng dulu, Yu, nanti tunggu pengumuman resmi aja.”

Ndak bisa, Jeng. Wis sampeyan cepet nyari baju kotak-kotak buat gantiin seragam batik hari Jumat 😛 “

Jiyan, pake melet-melet segala! Udah gitu mau gantikan baju batik Jumat dengan kotak-kotak? Idenya Yu Minah nih kadang-kadang njlantrah ke mana-mana! Wong tiap hari Jumat pakai batik itu kan gara-gara dulu tetangga mengklaim batik sebagai busana nasionalnya. Baru deh kita kebakaran jenggot, dan tanpa peraturan tertulis semua kantor mewajibkan mengenakan batik di hari Jumat. Seharusnya sejak dulu kita bangga dengan karya leluhur, bukan nunggu ribut dulu 😛 Lha ini kok Yu Minah mengada-ada dengan seragam kotak-kotaknya? Ra mutu!

“Gak bisa, Yu. Baju kotak2 itu punya koboi, punya kita ya batik. Katanya wong Solo kok bangga pake kotak2, pake batik, dong!”

“Wheladalah, jgn mikir gitu, Jeng. Ya kita ttp bangga pake batik tapi kan boleh sekali2 pake kotak2 to, Jeng. Jumat minggu pertama dan ketiga pake batik, minggu kedua dan keempat pake kotak2.”

Lho, sms panjang gini yak :mrgreen:

“Sampeyan ini HRD po, Yu, kok ngatur gitu to?”

“Bukaaan, cuma usulan, Jeng. Sampeyan kok bawaannya angot gitu to? Pasti jagoannya kalah ya? 😛 “

Asyem tenan Yu Minah ini. Gak kubalas sms nya, tak diemin aja. Lha kok dia ngirim lagi.

“Wis, ndak usah kecewa, Jeng. Nanti pulang kantor mampir, ya, tak buatkan rujak gratis wis, buat merayakan kemenangan Pak Joko. Dtg yaa.”

Iiih, ogah banget! Bisa berjam-jam mendengarkan Yu Minah berhore-hore dengan muncratannya yang heboh itu.

“Emoh!”

“Lho, kok ngambek to, Jeng. Tenan ini gratis lho, Jeng.”

“Emoh. Nanti saja kalo sudah resmi pengumumannya.”

“Lhadalah, tapi nanti kalo Pak Joko kalah sampeyan yg traktir lho.”

Wkwkwwkwk…. aku tertawa sendiri. Katanya sudah yakin, kok masih mikir kalah :mrgreen:

“Tenang Yu, kayaknya aku kok nanti yang bakal traktir sampeyan.”

“Wheee, sok tau sampeyaan. Nanti tak tambahin dasterku satu wis, masih baru gres. Kotak2, Jeng :D.”

Idih banget, deh! Aku gak membalas sms nya lagi. Wis ah, mulih ae!

“Jeng…”

“Jeng…”

Mbuh! :mrgreen: