Iseng Aja · Tak Enak

Situasi Sulit

Semua orang pasti pernah berada pada situasi sulit. Hanya saja kadar kesulitannya berbeda-beda 😀 Nah, Sabtu kemaren aku juga mengalami situasi sulit yang membuatku tertunduk malu dan tak bisa berbuat apa-apa.

Berawal dari si Mbak yang memberi tahu bahwa aku diundang syukuran menempati rumah baru di pojok gang. Memang penghuni lama sudah pindah dan sudah ada penghuni barunya. Berhubung waktu halal bihalal bulan lalu aku gak datang karena ada acara di sekolah kedua malaikatku, maka aku memutuskan untuk datang. Kan gak enak ama tetangga 😀 Maka Sabtu pagi aku mengajak bareng tetangga sebelah. Sayangnya dia gak ada, sedang mengantar anak sekolah. Waduh, aku kan pemalu banget kalo datang sendirian. Tengah aku bimbang, dari arah berlawan ada seorang ibu yang mengajakku bareng. Dandanannya rapi sekali.

“Waduh, kok cantik banget, Bu?” Sapaku sembari melihat bajuku yang hanya blouse merah membara dan celana panjang.

“Ah, bisa aja. Ibu pakai kerudung aja,” jawabnya. Aku mulai curiga. Waduh, acaranya apa nih?

“Wah, aku gak punya jilbab, Bu,” sahutku. Si Ibu tersenyum.

“Pakai selendang aja, gak apa. Yuk, aku tungguin.”

Akupun segera masuk ke dalam. Sempat kutanya Mbak apa nih acaranya? Si Mbak bilang cuma syukuran kok. Untunglah aku punya pasmina oleh-oleh sobatku dari Turki. Dengan manis kupakai begitu saja pasmina berwarna pink obar-abir  itu.

Lalu kami pun berangkat bersama. Dan sesampai di tujuan, kecurigaanku terbukti. Kawan, ternyata acaranya pengajian! Dan sudah terlambat pula! Aku duduk di luar bersama tetangga. Namun si tuan rumah segera menyuruh kami masuk ke dalam. Dan di sinilah situasi sulit itu membuatku tak berkutik!

Semua ibu yang ada di situ melafalkan surat Yasin (eh, bener kan?) sementara aku diam seribu bahasa sambil sesekali mengheningkan cipta seolah sedang melafal juga. Mana baju lengan pendek pula dengan kerudung yang terus menerus melorot. Sementara ibu-ibu yang lain rapi dan serasi antara busana dan kerudungnya 😦 Melihat aku yang diam saja, seorang ibu menawariku meminjami bukunya. Aduh, dengan senyum merona dan bisikan halus aku menolak. Lha piye, dipinjami juga aku buta huruf hiks…hiks…

Akhirnya situasi sulit berdurasi 1 jam itu selesai sudah. Kami semua bersalaman dan menyalami tuan rumah. Beberapa ibu yang satu RT memaklumi kehadiranku yang salah kostum ini 😳  Memang gak semua tahu kondisiku sih 😦

Sampai rumah aku langsung berteriak, “Mbaaaaaaak, acaranya pengajiaaaaan, duhhh malu deh akyuuu!”

Si Mbak cengengesan melihatku ngomel sambil menikmati nasi kotak dan snack pemberian tuan rumah :mrgreen: