Terimakasih, Pak Camat

Mendung menggantung, udara justru panas seperti berada dalam termos. Aneh. Maka daripada keringat menetes sia-sia mendingan menyambangi warung Yu Minah yang sejuk, karena halaman depannya ada satu pohon mangga, satu pohon jengkol, dan satu mengkudu.

Sesampai di sana seperti biasa menyerukan salam dan langsung duduk di bangku kecintaan.

“Jeeng, sampeyan kok sekarang jarang ke mari to? Kan aku jadi rinduuu,” sambut Yu Minah. Aku sedikit gebes-gebes menerima rindunya yang menggebu itu. Idih banget kan? Aku segera mencium minyak kayu putih yang selalu kubawa.

“Capek Yu, kalo udah di rumah ya pengennya langsung santaiii gitu. Buatkan rujak serut satu, ulek satu. Biasa ya, pedes tapi gak banget,” sahutku seraya mengambil koran langganan Yu Minah. Baru saja membaca halaman depan, ponselku berdering. Walah, sore gini kok ya adaaa aja yang menelpon. Staf kantor, sebut saja namanya Ani (Sst, jangan bilang-bilang ya, ini nama sebenarnya).

“Yellooww,” sapaku dengan suara diberat-beratkan. Yelloow = Yes, hello πŸ˜›

Maka aku segera mendengarkan laporan Ani yang semakin menaikkan suhu, baik di luar maupun di dalam diriku.

“Gak bisa! Kan sudah dibilang, cek itu harus diajukan dulu ke Big Boss. Itu kan bukan uang kecil!” Seruku gak sabar. Yu Minah yang sedang menggerus bahan sambal melirikku. Ah, aku dah males pindah, dah PW. Biar saja dia mendengar obrolanku.

“Ya kamu bilang dong, masa dia gak mau ngerti? Ini kan perusahaan, bukan duit pribadi yang bisa keluar kapan saja?” Aku masih saja mengomel.

“Bilang minggu depan. Kalo dia maksa ancam saja laporin! Ya…ya…gak…gak bisa…oke. Rabu ya. Oke, thanks, An.”

Akhirnya aku menutup telepon dengan gemas. Dan sudah kuduga sebelumnya, naluri mau tahu Yu Minah langsung terbit.

“Ada apa to, Jeng? Kok sepertinya mengesalkan gitu?” Tanyanya dengan lagak sambil lalu, padahal mau tahuuu. Tapi anehnya aku kok ya mauu aja cerita padanya.

“Gini Yu, ceritanya kantorku itu mau memperluas jenis usaha, nah mesti ngurus ijin ke dinas terkait to. Ceritanya rekomendasi dari Kepala Desa sudah ada. Sekarang lanjut ke Pak Camat,” ceritaku sambil mencomot sepotong nenas segar.

“Terus?”

“Nah, Si Pak Camat ini minta biaya sekian juta. Dinego sama temanku. Tau Yu, negonya itu di dalam mobil Pak Camat dan di pom bensin! Dia gak mau di kantornya. Singkat cerita mentok di segitu juta plus 30 sak semen buatΒ dana bedah rumah miskin (kok kayak acara TV manaaaa gitu ya?). Semen harus diantar ke kantor, uang harus masuk kantong.”

“Ediyan!” Sela Yu Minah gemas. Ketrampilannya mengiris buah dengan kecepatan seorang master Kung Fu itu tetap saja membuatku deg degan.

“Temenku gak berani mutusin dong, dia bilang mau diajukan dulu ke big boss. Eh, besoknya si Pak Camat telpon ke stafku yang lain, bilang kalo surat rekomendasi sudah jadi dan siap diambil. Berangkatlah si Ani ini ke kantor kecamatan dan dia mengambil surat rekomendasi itu! Blaik to?”

“Yo jelas blaik tenan itu!” Seru Yu Minah. Nah! That’s the point! Yu Minah yang bakul rujak saja mengetahui bener arti blaik itu. Mengapa Ani tidak? Dan boss juga tidak. Karena Ani mendapat restu dari boss untuk mengambil surat itu πŸ˜₯

“Dan sekarang Pak Camat marah-marah, gak mau tahu pokoknya uang harus sudah ada sekarang! Kayaknya mau buat beli sapi tuh. Sementara boss belum ngomong sama big boss dan tentu saja belum turun ceknya. Aduuuuh, mumet aku, Yu!”

“Jelas sampeyan ada di pihak yang salah. Kalo surat sudah diambil, itu berarti sampeyan sudah menyetujui semua syarat yang diajukan Pak Camat, termasuk waktu pembayarannya,” ceramah Yu Minah, “Emangnya bisa ngebon dulu kayak belanja di Engkoh hehehehe…”

“Tapi Pak Camatnya juga gak mutu. Kalo kantor itu kan gak bisa sak deg sak nyet mengeluarkan uang, Yu. Harus bikin payment voucher, form investasi, belum lagi cek yang tandatangan dua orang, baru dicairkan. Ribet, gak mungkin hari ini pengajuan besok turun duitnya,” kataku kesal.

“Lagipula gak malu banget sih? Minta-minta duit untuk pekerjaan yang memang sudah menjadi pekerjaannya. Dan dia sudah digaji untuk itu kan? Itu uang buat apa coba? Minta semen pula, kok jadi beban pengusaha ya?” Cerososku.

“Kalau ada acara bedah rumah miskin segala itu sampeyan berhak minta proposalnya, Jeng. Kayak kalo minta sumbangan tujuh belasan gitu. Sekian juta untuk itu, segini juta untuk ini, segitu juta untuk anu. Nah, sudah ada dana berapa, sisanya dilempar ke pengusaha. Silakan menyumbang sesuai kemampuan.” Seperti biasa Yu Minah yang keminter itu mulai ceramah sembari membungkus rujakku.

“Terus yang sekian juta untuk Pak Camat itu gimana?” Tanyaku.

“Yo itu terserah sampeyan. Jangankan Pak Camat, wong boss nya Pak Camat aja pasti minta kok, bossnya boss teruuus sampe mana ya?Β  Hiihihihi…..”

Aku membayar rujakku dan segera berlalu.

“Woiii Jeng, sebentar…” Panggil Yu Minah. Aku berbalik.

“Ada apa , Yu?

“Ehh…hehehe…minta nomer hape Pak Camat nya, doong,” katanya kemayu.

“Hah? Buat apa, Yu?”

“Nganu, saya mau minta supaya rumah saya dibedah gitu, hihihihi….”

Halah! 😑

Iklan

20 thoughts on “Terimakasih, Pak Camat

  1. ilhammenulis November 1, 2012 / 10:59 pm

    kisah nyata ya mbak.. :3

    Psst… jangan bilang-bilang yaa :mrgreen:

  2. zedeen November 2, 2012 / 7:45 am

    Akhirnya kisah yang saya tunggu-tunggu hadir juga..begitulah mbakyu, saya mikirnya juga gitu, bukankah itu sudah menjadi kewajibannya, dan dia sudah digaji..tapi seolah-olah memang masyarakat itu berhutang jasa sama perangkat pemerintah, sehingga kalau nggak ngasih imbalan jasa yo gak pantes.
    Kalau begitu, harusnya imbalan buat pak camatnya dipotong PPh Pasal 23 sebesar 2% lalu disetor ke kas negara, bukti potongnya pak camat arsipnya di kopi dilampirin di Surat Setoran Pajaknya, dilaporkan ke kantor pajak, Inspektorat Daerah dan KPK πŸ˜€
    kalau saya jadi bupati atau walikotanya, orang-orang kayak pak camat itu saya jadikan jukir saja. Karena saya bukan bupati/walikota ya saya doakan semoga beliau impoten

    Wkwkwkwkw…. kutukane medeni temen to, Mas? πŸ˜†
    Kadang pengusaha juga menikmati acara sogok mnyogok ini sih. Ironis to? 😦

  3. ~Amela~ November 2, 2012 / 8:36 am

    akhirnya kerinduanku pada yu minah tunai sudah..

    Nyebelin tapi ngangenin yo, Mella…. πŸ˜€
    Maafkan daku blum sempat berkunjung 😦

  4. Lidya November 2, 2012 / 9:02 am

    yu minah mau memperluas usaha warung rujaknya juga ya πŸ™‚ mbak kelanjutan cerita Luisan cintanya mana nih? terakhir publis 11 sept loh waktu aku ultah oops info gak penting hehehe

    Waaaaa… happy birthday, Jeng… Maaf ya Jeng, aku lom sempat berkunjung 😦
    Lagi pura-pura sibuk, Jeng πŸ˜₯ aku usahakn segera terbit yaaa… πŸ˜€

  5. niquΓ© November 2, 2012 / 9:50 am

    udah gitu nanti yg ngajuin bedah rumah, dimintain uang juga …
    kan gak ada yg gratis
    seperti orang sakit yg udah pake sktm/gakin tapi tetep aja disuruh mbayar gopekceng klo mau ditindak lanjuti.
    semua lini ada raja2 kecil dan semua mau terima jatah.
    tinggal rakyat mau malakin sapa coba?

    Sengsara banget negri ini yo, Jeng 😦

  6. applausr November 2, 2012 / 12:55 pm

    kalau buat bedah rumah beneran masih tidak apa apa… tapi kalau bedah rumah camat yang menggolongkan dirinya juga sebagai orang miskin baru masalah tuh…

    Sepertinya Bu Camat mau bedah plastik, MasApp πŸ˜†

  7. honeylizious November 2, 2012 / 2:07 pm

    wah kayak gini rupanya

    Mudah-mudahan tidak semua Camat, Hon πŸ™‚

  8. kabutpikir November 2, 2012 / 8:04 pm

    blaik itu apa ya?
    ^_^?
    hehe

    Wkwkwkw…. apa ya? Blaik itu bisa diartikan ‘gawat’ mungkin ya. Semacam situasi di mana sudah tidak bisa lagi ditawar. Tapi artinya tidak sama dengan gawat pada unit gawat darurat. Sehingga UGD tidak bisa diganti dengan Unit Blaik Darurat πŸ˜†
    Waduh, nanti saya tanya Yu Minah dulu ya, Kang πŸ˜€

  9. Annie Tjia November 2, 2012 / 9:17 pm

    Waawww..

    Ternyata ada yang begindang toohh??

    Daku masih kecil, kaga ngarti nyang begeneann.Hehehe.. :mrgreen:

    Untuk bekal pelajaran masa depan, Ann πŸ˜€

  10. Necky Effendy November 2, 2012 / 10:13 pm

    ini masuk jakarta ga?? kalau termasuk jakarta laporin aja sama jokowi biar ga berani macem2 lagi…. teteup sabar…..

    Sayangnya bukan, BangNeck, daerah kerja saya sana 😦
    Nantikalo terbukti baik mungkin Pak Joko bisa dikloning ya πŸ˜›

  11. prih November 3, 2012 / 9:42 pm

    Blaik Diajeng …. makin banyak yang keblinger……
    ndremimil mohon diparingi eling….
    Salam rujak rasa nano2 Jeng.

    Iya Mbakyuu, pokoke nek ada uang urusan lancar 😦
    Kapaaaan ya kita bisa ngerujak bareng πŸ˜€

  12. Eva November 6, 2012 / 11:04 am

    Terima kasih atas konten dan info yg menarik dan menginspirasi….thk u

  13. Orin November 7, 2012 / 12:16 pm

    wahhh…aku baru tau istilah blaik itu bu Cho, temen2 banyak yg bilang gitu ta ga mudeng artinya qiqiqiqi

    Hahahahaha…. aneh kedengarannya ya, Orin πŸ˜€

  14. umielaine November 8, 2012 / 9:16 am

    eh, rencana ngebalesin komennya bu lidya perihal lukisan cinta. ternyata gak bisa diklik ya?. usul mbak…. cerita ttg poseideonnya diperdalam dong, maksudnya selain nelayan yang dingin dan ganteng (ehem) dibuat apa gituh istimewanya, yg ttg buku2 arsitektur di kamarnya blum dieksplor tuh. hehehe… usul ajah. agak2 gak rela kalo punya anak gadis trus jatuh cinta ma cowok gara2 ganteng doang. hehehehe.
    *terlalu menghayati.
    Aku pernah berantem sama sekcam mbak, gara2 dipungli pas bikin ktp. rasa sakit karena didholimi itu gak ilang2 meski semalaman loh… jadi kalo ngurus begituan aku nyodorin suami ajah. hehehe.

    • chocoVanilla November 8, 2012 / 7:53 pm

      Umiiiiii….tau bangget siiiy rencanaku hehehehehe….
      Itulah sebab dari awal ada rak buku-buku itu, karena dia bukan sembarang nelayan 😳
      Sabar ya, Miiii….nanti pasti sampai ke situ πŸ˜€

  15. Emanuel Setio Dewo November 9, 2012 / 8:57 am

    Suruh saja pakcamatnya bikin proposal minta duit & semen, hehehe…

    Weits, jangankan proposal hawong tandatangan tanda terima semen aja gak mau πŸ˜›

  16. vivindwi November 11, 2012 / 7:34 am

    Walah….
    ngenes ngeres……

    Beginilah gambaran penguasa kecil 😦

  17. Wong Cilik November 12, 2012 / 5:12 pm

    udah lama nggak ketemu istilah blaik … πŸ˜€
    negaraku oh negaraku … 😦

    Hahahahaha… Yogya banget yo, MasWong πŸ˜›

  18. fadecancer November 20, 2012 / 5:42 pm

    akhirnya Yu Minah ‘beraksi” kembali ….dan, seperti biasa ………………..
    selalu mantaf surantafff je……….. πŸ™‚

    ( rujak untukku, kok ya gak sekalian dipesenin tho Mbak Choco…………hiks ) 😦
    salam

    Bundoo, ingin daku menjamu Bundo dengan rujak Yu Minah. Tapi gimana caranya yaa 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s