Iseng Aja · Nimbrung Mikir · Nyam...nyam...sedaaap...

Nasi Lengko, Siaran Basa Tegal (4)

Kanca-Kanca, keprimen kabare? Wis suwe nemen ya nyong ora siaran basa Tegal. Sing mbiyen kae crita tahu pletok, pilus, karo latopia kayong wis suweeee nemen. Ya wis saiki nyong pan crita panganan Tegal sing liyane. Nasi Lengko. Nang Cirebon ana juga sih, mbuh sing bener asline seka ngendi. Tapi kaya biasa, dolanan pantun ndisit yak 😀

Tanggal tua ora lunga-lunga
Nang omah bae jare si Choco
Tapi aja sedih aja berduka
Yuuk mariii mangan nasi lengko

Hahahaha…. saiki nyong pan crita soal nasi lengko. Pas Mbakayune nyong sing lagi tugas nang Tegal kirim foto nasi lengko, nyong kok dadi kepingin. Tapi kan ora mungkin nggawa seka Tegal. Tapi emang Mbakayune nyong sing ayu dewek kuwe baik hati, pas balik nyong dioleh-olehi bumbune nasi lengko. Lah trus keprimen? Ya ora papa, segane ngliwet dewek, aksesorise ya nggawe dewek laah. Sing penting kan bumbune, soale sing angel kan nggawe bumbune kuwe.

Nasi lengko kuwe isine sega, toge, timun diiris cilik-cilik, tahu goreng diiris kotak-kotak trus karo krupuk. Ditata rapi nang piring trus diguyur nganggo bumbune. Bumbune kuwe nek ora salah nganggo bumbu kacang tapi ana taucone juga. Enak, deh!

Lha kiye penampakane…

Lanjutkan membaca “Nasi Lengko, Siaran Basa Tegal (4)”

Cari Solusi · Iseng Aja · Tak Enak

Ada Hantu di Pojokku?

Hiks…hiks… berita yang membuatku merinding luar dalam ini dikisahkan oleh teman seruanganku. Sebelumnya mari aku ceritakan sedikit tentang kantorku, Kawan. Dulu aku hanya seruangan dengan sobatku dalam sebuah ruang yang cukup besar. Namun dengan perluasan kantor, di mana kantor kami membeli kantor sebelah yang sudah lamaaaaaaaaaaaaaaa banget tutup, maka renovasi pun dilakukan. Aku mengusulkan agar staf yang jumlahnya hanya beberapa orang ini dijadikan satu ruang saja, biar rame. Maka kami ditempatkan di satu ruang besar yang bekas kantor lama itu.

Seperti layaknya penempatan gedung baru, maka kami pun mengadakan selamatan 😀 Ada dua versi, yaitu versi muslim dan kristen, mengingat dua agama itu yang dominan di tempat kami. Mestinya aman dong, gak ada apa-apa dong. Ternyata, setelah hampir setahun aku menempati ruang baru, ada berita tak sedap yang baru kudengar pagi ini 😦

Pada saat memilih tempat, aku memang memilih tempat di pojok yang nyaman. Sementara sobatku di pojok satunya menghadap pintu. Aku memang senang di pojok karena terkesan aman dan mojok gitu (hayah!). Nah, tadi pagi temanku yang menempati pojok di seberangku melihat penampakan hiiiiyy… baru ngetik aja udah merinding. Dia melihat sekelebat bayangan putih dari arah mejaku aaaahhhhhh…… (aku takut “dia” ikut mbaca nih 😦 ) Kubilang halusinasi kalii, tapi dia sempat merasakan merinding dan bulu kuduk berdiri. Memang temanku ini selalu datang paling pagi, jadi dia sendirian saat melihat itu.

Belum lagi selesai merinding, temanku satu lagi yang duduk di sisi satunya juga bercerita. Kebetulan dia seringkali lembur, nah ketika sore menjelang malam dia sering merasakan ada yang duduk di kursiku. Aduuuhhhh…..nyong merinding kiye, takuuuuttt. Belum selesai dia bercerita aku udah terbirit-birit. Lalu dia juga sering melihat kursiku yang ketika kutinggal menghadap meja, tiba-tiba sudah menghadap dirinya…IIiiiiiyyyyy….. sumprit aku ngetiknya sambil merinding-merinding ini. Semoga “dia” gada di belakangku ….waaaaaaaa…….deg degan iniiiii…..

Duh, Kawan, aku jadi takut banget. Rasanya kerja jadi gak nyaman 😦 Setiap kali teman seruangan keluar ruang aku selalu minta pintu dibuka lebar-lebar. Ingin kutata kembali posisiku cari sisi yang aman. Tapi kan udah pewe dan gimana dengan urusan kabel-kabel yang sudah pada tempatnya? 😦 😥 Males kan? Hiks…hiks…

Kursiku
Kursiku yang suka muter-muter sendiri 😦
2013-02-19 14.26.50
Pojokku yang tak lagi nyaman 😦

Iseng Aja

Gelitik

Jika kita digelitik pasti akan terasa geli. Dan entah mengapa kalo geli itu kok pasti jadi tertawa ya? Kenapa kok gak menangis ato bersin gitu? Ah, pasti ada penjelasannya tapi males nyari taunya :mrgreen:

Namun ada yang aneh, Kawan. Coba kalau kau gelitiki pinggangmu sendiri, pasti gakkan terasa geli. Kok bisa ya? Padahal aku seriing sekali menggelitik diri sendiri, jika ada temanku – ato kerabat, ato siapa saja yang hubungannya sudah sangat dekat- sedang menceritakan lelucon yang ternyata gak lucu. Untuk menghargai jerih payahnya bercerita, maka aku suka menggelitik pinggang sendiri supaya tertawa 😆 Tapi ternyata gak geli. Yo wislah, toh aku tetap harus tertawa bukan supaya mereka gak kecewa? (dan setelah itu pasti aku digebuk :mrgreen: )

Begitu juga dengan menggelitik telapak kaki. Aku suka bereaksi tertawa dan ujungnya marah kalo malaikatku iseng menggelitiki kakiku gak brenti-brenti. Eh, ternyata geli bisa menimbulkan reaksi marah juga ya? 😀

Dan katanya lagi, jika kita gelian maka jodohnya pasti akan cantik/tampan. Ehm, kekasihku gelian lhoo…. 😳 (muntah rame-rame deehhh :mrgreen: )

Iseng Aja · Nimbrung Mikir · Tak Enak

S*xophone

Semalam aku mengerjakan tugas yang harus segera di email. Seperti biasa, TV dalam kamar tentu saja tak pernah mati, harus selalu menemani meski seringkali akunya sudah lelap :mrgreen: Rada aneh memang, aku sama sekali gak bisa tidur kalo suasana sepiiiiiii nyenyet! Pokoknya harus ada suara, entah musik, TV, keramaian di luar, bahkan suara dengkur kekasihku 😛 Nek sepi malah gak isa bobok. Payah ya?

Eh, tapi bukan itu yang mau aku ceritakan 😀 Tugas selesai kukerjakan sekitar jam dua belas malam, tapi gak langsung bobok, nonton Love Eat and Pray nya Mbak Julia Robert dulu di Trans TV. Filmnya lamaaa ndak abis-abis, biasa sih ceritanya tapi penasaran ama setting Bali nya itu 😀 Diselingi ngantuk karena iklan yang lama, akhirnya film tuntas kutonton. Dan tentu saja happy ending. Payahnya, karena udah terlanjur telat bobok, akhirnya aku malah jadi kancilen gak isa bobok. Maka mata yang gak mau terpejam ini sekali lagi mantengin TV yang gak kupindah saluran karena males cari remote nya 😛

Dan tahukah Kawan, apa acara lewat tengah malam itu? S*xophone! Diiringi alunan suara dari alat musik itu, ternyata acaranya ra mutu blaz! Presenternya Mbak Chantal de La Conceta yang setahuku tuh dulu pembawa acara berita ya? Kok sekarang bawain acara m*sum gini sih? 😕

Acaranya ternyata seputar “itu” yang dibawakan dengan gaya-gaya njelehi. Tema malam itu adalah *** toys 😦 Ada mbak-mbak menor dengan busana kemben nyaris mlorot yang hampir-hampir memperagakan penggunaan alat itu. Hiks…ngopo coba hal-hal kayak gitu mesti dibahas di TV? Emang sih ditayangkannya lewat tengah malam, di mana anak-anak tentunya sudah pada bobok. Tapi kan masih ada kemungkinan emak-emak polos kayak diriku ini yang nonton kan? (awas, jangan muntah :mrgreen: ). Sebetulnya sih tinggal pindah saluran aja ato merem sekalian, tapi kan penasaraaan 😈

Menurutku Kawan, acara seperti ini tidak layak tayang meski tengah malam sekalipun. Karena dari segi etika dan moral sungguh jauh dari kepribadian bangsa kita (duluuu kali yaa? 😦 ) Jika yang menonton bukan orang-orang yang bisa mencerna dengan baik, tentu bisa menimbulkan inspirasi yang tidak bermoral. TV adalah media yang paling bisa memengaruhi penontonnya, karena selain ada suara juga ada visualisasinya. Dan biasanya justru visualisasinya inilah yang dibesar-besarkan apalagi dengan pose menantang untuk digebuk gitu 😦

Seperti adalagi satu acara lewat tengah malam juga, aku lupa TV apa kayaknya Trans 7 deh, ato apa ya? Aku nonton gak sengaja juga, lagi-lagi karena lembur sampai subuh 😀 Kalo gak salah “Mata Lelaki” ato apaaa gitu. Masa mbak presenternya pakai bikini yang nyaris gak menutupi apa-apa dengan latar belakang kolam renang! Wuidiiihhh, opo gak masuk angin berenang malam-malam gitu? Udah gitu ngomongnya dibuat-buat dengan melet-melet dan mulut monyong-monyong gitu. Haiyaa! Mumes banget deh!

Coba Kawan renungkan, penting gak sih acara-acara gitu? Ra mutu to? Merusak dan meracuni remaja, mahasiswa, ato emak-emak yang insomnia bukan? (ato bapak-bapak yang emang sengaja nungguin :mrgreen: ) Duhaiii para pengusaha TV, mbok dipikirkan lagi untuk tidak membuat acara-acara macam gini. Bukannya sok suci, tapi aku ini seorang ibu yang mempunyai anak yang tentu sangat kuatir dengan tontonan yang tak beretika seperti ini. Kalau sekarang aja udah begini, gak tertutup kemungkinan kelak akan semakin berani bukan? Gak ada lagi filter untuk menyaring tayangan, karena ini TV yang ditonton wong sak Indonesia Raya dengan segala lapisan usia 😦

Aku gak nonton sampai selesai, karena geli melihat barang-barang yang diperlihatkan itu 😦 (padahal sih ketiduran karena kebanyakan iklan :mrgreen: ). Dan tentu saja aku gakkan menceritakannya pada Yu Minah, karena pasti dia akan kuliah panjang lebar dan bakalan nyembur-nyembur mengenai rujakku.

Iseng Aja · Tak Enak

Buta Huruf :(

“q cuma bz trsenyum”
“qlian gx ad tau dgan aph xg sbnarnya”
“lG seNdriaN di koNtrkN…”
“l491 n94p41N?”
“g da y9 mw n93rT1 prsanqh”
“cp d parah beud luw”

Ternyata aku sudah tua meski gigi masih tiga puluh dua 😦

Dan untunglah aku bukan guru bahasa Indonesia, karena aku pasti akan murka 😦

Mungkinkah mereka ngetik pakai kalkulator? Atau malah sambil naik motor?

Beda generasi, ternyata dipisahkan jurang tak bertepi.

Namun semoga budi pekerti mereka, tak separah tulisannya 🙂

Iseng Aja · Nimbrung Mikir · Serial Yu Minah

Investigasi

Siang menjelang senja ini mendung sudah menggantung, angin pun lambat bertiup membuat udara lembab dan panas. Cemilan yang paling hot dalam cuaca begini tentu saja rujak Yu Minah. Maka sebelum hujan turun, aku segera menyambangi warung Yu Minah yang sudah lamaaaa tak kudatangi 😀

Seperti biasa Yu Minah menyambutku dengan suaranya yang membahana sedikit mendirikan bulu kuduk.

“Eaallaah Jeeeng, sampeyan kok baru kelihatan to? Tak pikir sudah pindah ke manaaa gitu!” serunya sembari tak lupa mendaratkan bibirnya yang selalu basah ke pipi kanan kiriku. Weeeks, begitu dia berbalik langsung kuusap pipiku dengan lengan baju.

“Gak pindah Yu, cuma repot banget sejak gak punya asisten nih. Kalo ada waktu luang ya buat beres-beres rumah. Tolong buatkan rujak ulek Yu, biasa ya pedes tapi gak banget.”

Dengan sigap Yu Minah segera menyiapkan bahan-bahan sambal dan buah-buahan. Dan aku seperti biasa langsung mendarat di bangku favorit, dekat meja uleknya Yu Minah. TV di ruang tamu Yu Minah tampak menyala meski tak ada yang menonton.

“Sampeyan lagi nonton apa to, Yu? Kok tumben volumenya kenceng sampe kedengeran dari sini?” tanyaku iseng sembari melihat kelincahan Yu Minah menggoyang ulekannya. Melihatnya mengulek memang selalu membuatku takjub. Seperti ada keanggunan sekaligus kegarangan dalam setiap gerakan menggerusnya. Seperti membalas dendam terhadap sesuatu yang pernah menyakitinya. Keras dan kuat dengan gaya yang anggun! Semua bahan langsung lumat dalam waktu singkat.

“Itu lho Jeng, acara investigasi apaa gitu. Reportase investigasi kalo ndak salah. Pokoke acara yang menjelek-jelekkan pedagang kecil deh!”

“Kok menjelek-jelekkan gimana to, Yu?” tanyaku heran. Sepotong nanas segar kucomot sebelum jatuh ke timbunan sambal pedas itu.

“Lha ya iya, coba team investigasi itu ke sana ke mari mencari kecurangan-kecurangan pedagang makanan. Tuh lihat, yang katanya pakai formalin lah, boraks lah, pewarna tekstil lah. Trus si pelaku diwawancara dengan suara disamarkan macam kartun gitu, muka dibikin siluet. Kan gak bener itu?”

“Gak benernya di mana, Yu? Kan bagus, mereka menginformasikan ke kita tentang kecurangan itu. Kita jadi berhati-hati membeli makanan, mengingatkan anak-anak supaya jangan jajan sembarangan. Lha bagus to itu?” tanyaku heran.

“Lhadalah Jeng, sampeyan kok ndak nangkep maksud saya to? Itu sama saja pembunuhan karakter! (hayah, bahasane Yu Minah) Coba, disebutkan dari delapan dagangan yang diteliti, terdapat empat yang positif mengandung formalin. Berarti kan masih fifty-fifty to? Tapi dampaknya apa? Kasihan yang fifty ndak pake formalin itu!” seru Yu Minah berretorika. Lagi-lagi aku cemas menatap mulutnya, jangan-jangan ada yang lompat ke rujakku. Hiiy.

“Terus gimana, Yu? Kalo gak ada acara ini kan kita jadi gak tau,” sanggahku.

“Gini lho Jeng, boleh-boleh aja bikin program kayak gitu tapi mestinya diganti kontennya. Misalnya tips membedakan bakso yang pakai formalin sama yang tidak itu cirinya apa, mencari tahunya gimana, trus menghindarinya gimana, kalo termakan resikonya apa. Gitu aja cukup, gak usah pake diliatin cara bikinnya. Lha itu kan sama aja memberi inspirasi buat pedagang lain yang berniat curang to?”

Hayah, menurutku Yu Minah agak lebay. Masa iya memberi inspirasi?

“Trus misalnya membuat cincau yang dicampur bedak keong itu, masa disiarin sampai detail cara bikinnya, campurannya, sampai perbandingannya. Lha itu sama aja ngajari to?” lanjut Yu Minah sambil mengaduk buah dan bumbu sambalnya.

“Lagipula Jeng, kalo niat si TV ini memang baik, sudah nemu pelakunya ya laporin polisi. Bukannya dijadiin kartun trus diwawancara, kalo sudah dikasih uang. Memangnya kita yakin, si tokoh kartun itu pelaku beneran ato justru orang bayaran? Saya kasihan sama pedangang lain yang jujur. Gara-gara tayangan ini kan jadi pukul rata. Semua pedagang dicurigai, padahal gak semua orang mampu makan di restoran mahal yang dijamin bersih dagangannya to?”

Waduh, Yu Minah ini kalau sudah terpancing bisa panjang lebar ceramahnya. Gayanya yang sok menggurui itu kadang membuatku tak ingin kembali. Tapi rujaknya lazzat banget!

“Yah, selama rating masih tinggi acara ini akan tayang terus, Yu. Kalo gak suka ya ndak usah nonton,” kataku.

“Bukan masalah nonton ndak nonton, Jeng. Wong acara ini yang nonton sak Indonesia Raya jeh. Saya kasihan sama Kang Supri, sepupu saya yang punya pabrik roti rumahan. Sejak ada kecurigaan roti pizza pakai formalin, peminat pizza nya turun drastis. Padahal dia jujur, wong hari ini bikin pizza kalo sampe malem gak laku yo basi kok. Saya nonton tuh acaranya di TV lain, bukan yang ini. Saya jadi heran, berarti semua TV menayangkan acara memojokkan ini ya?”

Yu Minah sudah mulai membungkus rujakku. Maka aku pun segera menyiapkan uang.

“Mungkin mereka menganggap cara ini yang paling tepat untuk mencerdaskan bangsa, Yu. Supaya masyarakat kritis dan sadar akan kesehatan,” kataku sok bijak.

“Ya ndak gitu caranya, Jeng! Masih banyak cara lain untuk mencerdaskan dan mengkritiskan bangsa dari bahaya bahan-bahan ini. Mosok segitu banyak orang pintar di TV gak ada yang punya ide lain?” sergah Yu Minah sembari mengangsurkan rujak padaku.

“Eh Yu, rujak sampeyan aman kan? Ndak pake formalin kan?” Godaku sambil bersiap melarikan diri.

“Weelhadalaah, apanya yang mau di formalin, Jeng? Bengkoangnya, lomboknya? Ngawur sampeyan ini!” teriaknya kesal sambil mengacungkan ulekannya.

:mrgreen: