Fiksi Kilat · Nimbrung Mikir

[BeraniCerita #10]: Forbidden Love (3)

Ayah Liza keluar dari ruang kerjanya sambil mengacungkan sepucuk surat.

“Liza,” katanya, “Aku sedang mencarimu. Masuklah ke ruang kerjaku.”

Liza mengikuti ayahnya memasuki ruang kerja, dan ia menduga bahwa apa yang akan disampaikan oleh ayahnya tentu berhubungan dengan surat yang dipegangnya. Mereka duduk berdua saling berhadapan. Liza menyusun kata-kata dalam kepalanya untuk memberikan penjelasan yang tepat.

Namun semua buyar ketika ayahnya mengeluarkan tumpukan surat merah muda dari laci meja kerjanya.

“Apa ini?” Tanya ayahnya dingin. Bibir Liza gemetar.

“Tapi Liza tak pernah mengirimkannya, Pa,” sahutnya lirih.

“Mengirimkannya atau tidak tetap saja tidak patut kamu menulis ini!” Bentak ayahnya.

“Siapa Bowo?” Lanjut ayahnya masih dengan amarah.

“Gu…guru matematika,” jawab Liza menahan tangis.

“Kamu…sungguh tidak pantas!”

“Tapi…tapi Liza mencintainya, Pa.”

“Cinta? Tahu apa kamu soal cinta, hah? Kamu baru delapan tahun, Liza!”

Pecahlah tangis Liza.

words: 146

Gambar pinjam dari Google 🙂