Panjang Umur

Minggu depan sudah puasa, sudah pasti selama seminggu Yu Minah bakalan tutup. Mumpung masih tanggal muda, aku bermaksud menimbun rujak Yu Minah hiihihihi…. Karena kalo bulan puasa itu berbukanya pengen yang heboh, dan biasanya justru pengen makan yang lagi gak ada:mrgreen: Maka meski gerimis mengundang, aku menyambangi warung Yu Minah.

Memasuki pelataran rumah Yu Minah yang sejuk itu kulihat Tole sedang mencuci motornya.

“Lho, gak kuliah, Le?” tanyaku. Pemuda yang baru aja gede itu tersenyum manis. Heran, Yu Minah wajahnya gitu-gitu aja tapi kok Si Tole ini bisa ganteng ya? evilgrin0039 Free Emoticons   Evil  Mungkin warisan dari Bapaknya.

“Masih libur, Tante. Kebetulan Ibuk hari ini ulang tahun dan masuk angin pula, jadi ya saya pulang.”

Wiets, bisa dipalakin nih😈 Akupun segera berseru meneriakkan salam. Yu Minah tergopoh-gopoh menuju teras jualannya. Syal di lehernya melambai-lambai tertiup angin.

“Waah, tumben Jeng.”

“Iya Yu, mau nimbun buat puasa besok. Oh ya, selamat ulang tahun ya Yuuu, panjang umur, sehat selalu dan murah rejeki,” ujarku sambil menyodorkan tangan bersalaman. Dasar Yu Minah, yang ada malah menubrukku dan mendaratkan cipika cipikinya yang lembab itu ke pipiku. Kali ini pake anget pula karena dia sedang sakit. Haduh!

“Makasih lho, Jeng. Pasti tahu dari Tole ya? Ah, kamu itu Le, wong sudah tua gini kok ya masih diulangtahunin. Itu, Si Tole pake mbeliin saya kue, Jeng.”

“Yo gak papa to, Yu, namanya anak kan pengen menyenangkan orang tuanya. Buatkan dua ya, Yu. Satu serut satu ulek, pedes tapi gak banget.”

Yu Minah mulai menyiapkan bahan-bahan sambel.

“Iya ya, Jeng. Tole juga mendoakan saya biar panjang umur, sehat, murah rejeki. Tapiii….saya gak mau punya umur panjang-panjang, Jeng.”

Wah, tentu saja aku kaget.

“Kenapa, Yu?”

“Yaa kalo bisa saya itu pengen meninggal di saat masih sehat, Jeng. Masih bisa berwudhu suci dari hadas, masih bisa shalat, masih jernih pikiran. Lha kalo umur berlebih tapi ndak bisa berbuat semua itu buat apa?” Santai sekali Yu Minah mengatakan itu, sembari memotong-motong buah dengan jurus “Menumpas Kebatilan” whet…whet…whet…. ngeri deh lihatnya.

“Kalo orang sehat mana bisa meninggal, Yu?”

“Lho, ya bisa saja. Meninggal itu Jeng, ndak harus karena sakit atau kecelakaan. Kalo sudah ajal biar lagi ngulek gini bisa saja tiba-tiba saya “dut”!”

“Hush! Sampeyan nih Yu, kalo ada malaikat lewat gimana?” tegurku.

“Ya biar aja lewat, haaiiii…” Ediyan, sembrono sekali Yu Minah ini. Gak biasa-biasanya.

“Kalo dunia medis mungkin bilangnya serangan jantung, kalo jaman dulu orang bilang kena “angin duduk”. Tapi intinya ya itu, sudah tiba ajalnya. Tuhan berkehendak mati ya kita mati. Malaikat datang menjemput ya kita harus ikut. Nah, saya pengennya nanti kalo meninggal ya kena angin duduk itu saja, Jeng,” lanjut Yu Minah. Ini… ini… berat ini, kalo sudah begini aku gak ngerti. Tapi kalo gak ngeyel ama Yu Minah itu gak seru jadinya:mrgreen:

“Ah, itu namanya sampeyan egois, Yu!”

“Lho, egois gimana to, Jeng?”

“Sampeyan kan punya Tole, tentunya Tole pengen ditungguin sampai bisa punya kerja bagus, sampai berkeluarga. Dan namanya anak pasti pengen lah ditungguin orang tua, Yu. Paling gak Tole masih membutuhkan sampeyan sampe umur 80 an gitu!”

“Lhadalah, Jeng. Kalo urusan anak, saya titipkan saja pada Tuhan. Kan sudah saya bilang, daripada saya nanti pikun gak bisa lagi shalat, lupa urut-urutan wudhu kan malah ndak ada artinya to? Rasulullah saja ndak sampai segitu kok,” tukasnya sambil mulai membungkus rujakku.

“Tapi kan pasti Tole ingin membalas merawat sampeyan, nyeneng-nyenengin sampeyan, malah aku yakin Tole pasti pengen menghajikan sampeyan. Ya kan, Le?” tanyaku pada Tole yang sejak tadi senyam-senyum mendengarkan obrolan kami.

“Ya jelas, Tante. Tapi apa kata Ibuk sajalah,” sahut Tole pasrah.

“Memangnya sampeyan dah siap, Yu?” tanyaku menyerah.

Apa yang dikatakannya ada benarnya juga, meski aku sesungguhnya paling takut membicarakan kematian. Selama ini kan aku berdoanya agar diberi panjang umur agar bisa menimang cucu. Kalo begitu mulai nanti malam akan kutambah doaku, agar diberi panjang umur dan diberi sehat serta pikiran jernih:mrgreen: Bagaimanapun aku ingin mendampingi kedua malaikatku sampai mereka tak membutuhkanku lagi. Tapi sampai kapan? Bahkan sampai saat ini pun aku masih membutuhkan Ibundaku. Jika aku merasa sakit, Ibundaku yang selalu kutelpon. Ah, aku akan selalu membutuhkannya love0085 Free Emoticons   Love

“Kalo nunggu siap ya ndak pernah siap, Jeng,” sahutnya enteng sambil menyerahkan rujakku. Aku pun mendekatinya dan menarik lepas syal yang ngubet-ubet leher Yu Minah.

“Lho, lho, mau diapakan ini, Jeng?”

“Katanya pengen kena angin duduuuuukk?”

“Weee lhadalaaaah, yo nanti to Jeeeeeng, saya kan belum 50 tahun? Nanti kalo sudah enam limaaaaa!”

:mrgreen:

Buat kekasihku, happy birthday. Semoga sehat selalu, semakin bijak, diberi kemurahan rejeki dan selalu dalam lindungan Nya. Amien love0083 Free Emoticons   Love

11 thoughts on “Panjang Umur

  1. LJ Juli 5, 2013 / 1:59 pm

    wat kekasihnya Bude, selamat ulang tahun yaa..🙂

    Makasiiiy, eMaak😀

  2. Wong Cilik Juli 5, 2013 / 2:21 pm

    selamat Ulang tahun untuk kekasihnya mbak Choco … semoga sehat dan panjang umur …

    Maturnuwun, MasWong😀

  3. monda Juli 5, 2013 / 4:28 pm

    selamat ulang tahun buat si oom mbak…

    Makasiiiy, BuMon😀

  4. yadisuciyadi Juli 6, 2013 / 3:35 pm

    selamat ulang tahun yah sehat terus semoga panjang umur.,.,.,.

    Makasiy yaa…😀

  5. Annie Tjia Juli 7, 2013 / 7:05 am

    Udah lama ga baca cerita heboh yu minah.😀 Happy birthday buat misua ya bun. Moga panjang umur, sehat selalu n murah rejeki.:mrgreen:

    Makasiy Ann, udah aku sampaikan😀

  6. Wawan Juli 7, 2013 / 8:51 am

    “Yaa kalo bisa saya itu pengen meninggal di saat masih sehat, Jeng. Masih bisa berwudhu suci dari hadas, masih bisa shalat, masih jernih pikiran. Lha kalo umur berlebih tapi ndak bisa berbuat semua itu buat apa?”

    hehehe yu minah dah bisa jadi penerus mamah dedeh nih… panjang umur makin panjang dosa to ?…

    Yu Minah cuman kadang-kadang saja benernya, Mas, banyakan ngawurnya:mrgreen:

  7. Dhenok Habibie Juli 7, 2013 / 4:45 pm

    waah, ternyata ada maksud lain dari postingan ini.. selamat ulang suaminya mbak choco.. dan masalah panjang umur, sepertinya nasehat yu minah sudah pas makjleb dihati. hehe

    Hehehe…ultahnya bareng Yu Minah, Dhe😀
    Makasiy yaa…

  8. Orin Juli 8, 2013 / 12:33 pm

    hepi biday buwat ayahnya Ganteng dan Cantik, bahagia dan sehat selalu yaa…
    tapi iya jg sih ya buCho, aku sependapat nih sm Yu Minah, ngga mau ‘merepotkan’ kalo udh tua nanti🙂

    Makasiy, Oriiiin. Waahh, pendukung Yu Minah nih😀

  9. Lidya Juli 8, 2013 / 6:53 pm

    hepi bedei buat kekasihnya ya mbak, aku masih bisa pesan rujaknya gak🙂

    Makasiy, Jeng😀 Nanti tak pesenin, pepaya ama nanas aja yaa?😀

  10. prih Juli 10, 2013 / 7:53 pm

    Selamat Ulang Tahun buat Udanya Jeng Piet. Berkat penyertaanNya senantiasa melingkupi keluarga. Salam

    Maturnuwun, Mbakyuuu…😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s