Pelajaran Kesenian

Duluuuuuu waktu aku masih SD dan SMP, ada salah satu mata pelajaran Kesenian (kalo gak salah😛 ). Mata pelajaran ini lebih sering diisi dengan menyanyi dan belajar not. Kalo sekarang namanya SBK (Seni Budaya dan Ketrampilan). Nah, dulu pada pelajaran kesenian ini seringkali murid diminta maju satu-satu untuk menyanyi. Kadang urut absen kadang acak. Maka berbahagialah yang namanya tidak berawalan A atau Z😀

Waktu SD (sampai sekarang) aku adalah seorang yang pemalu😳 sehingga jika giliran maju ya hanya menyanyi seadanya meski suaraku tergolong merdu (huweeeekkzzz)😀 Padahal jika menyanyi dengan gaya, tangan melambai-lambai, badan meliuk kiri kanan waahhh pasti nilainya 12! Gak cuma 8 atau 10:mrgreen: Kalau menyanyi sambil goyang kiri goyang kanan, putar ke kiri putar ke kanan bisa dapat nila 16! Apalagi kalo nyanyi lagu sedih trus pakai menangis waahhh dijamin dapat nilai 120!😆

Dulu lagu favorit yang sering dinyanyikan sambil mimblik-mimblik adalah lagu Ibu Pertiwi😆 Ada seorang temanku laki-laki, suaranya merdu, gayanya pun maut. Kalau nyanyi lagu ini pastiii menitikkan air mata😆 Coba di jaman itu udah ada idol-idolan, pastiii juara😆

Tapi ada juga yang sangat pemalu, jika namanya dipanggil maju maka mulai keluar dari bangkunya sudah nyanyi. Jadi sampai di depan kelas lagu sudah habis dan putar lagi balik ke bangku😆 Mana duduknya paling belakang. Begini nyanyinya: Padamu negri kami berjanji, padamu negri kami berjanji, padamu negri kami berjanji, bagimu negri jiwa raga kami. Sampai depan selesai😆😆

Yang menjadi tanyaku, Kawan, di sekolah kedua malaikatku kok gak ada acara nyanyi maju satu-satu gini ya? Padahal menurutku penting lho. Tak mengapa jika suara pas-pasan atau gaya seadanya, karena ini melatih kepercayaan diri. Melatih keberanian tampil di depan umum bukan? Bahkan dulu di jamanku ada juga pelajaran menjadi dirigen. Murid maju mempraktekkan birama 4/4, 2/4 sampai 7/8😆

Ini akan membuat anak berani tampil dan berani menerima koreksi jika salah. Ditertawakan adalah bukan hal yang menakutkan, karena oleh teman-teman sendiri. Dikritik guru juga akan melatih mental untuk berani mengakui kekurangan diri.

Nah, menurut Kawan, perlu tidak sih pelajaran menyanyi trus maju satu-satu gini? Jangan-jangan nanti malah pada nyanyi lagunya Ungu ya? Atau Noah?😆 Bagaimana di sekolah Kawan dulu? Atau sekolah anak-anak sekarang?

6 thoughts on “Pelajaran Kesenian

  1. Tebak Ini Siapa Oktober 10, 2013 / 11:32 pm

    Aaaa jadi kangen pelajaran nyanyiiii~ ada SD SMP doang, SMA ga adaaaa… adanya nggambar aku gak sukaaa~

    Aku lebih suka nggambar Na, gak pake maju-majuan hahahaha….

  2. nh18 Oktober 11, 2013 / 9:47 am

    Saya mempunyai perasaan yang sama …
    setau saya … Tidak ada …

    Lain dengan saya dulu … dulu pasti ada … entah nyanyi satu-satu … paduan suara .. memainkan alat musik dan sebagainya

    salam saya Bu

    Iya Om, ada ensemble musik dulu yaa…aku ingat dulu pegang suling hehehe…

  3. Lidya Oktober 11, 2013 / 2:19 pm

    asyiiiik aku ada temennya nih gak bisa nyanyi hehehe. mbk waktu Pascal kelas 1 aku bingung SBK itu apa

    Hahaha…siap-siap Jeng, nanti kelas 3 an mesti beli pianika😛

  4. niken kusumowardhani Oktober 11, 2013 / 3:20 pm

    Adanya waktu TK. Kalau SD udah nggak ada lagi deh. Kalaupun ada paling pas kelas 1 di awal-awal masuk.

    Aku dulu malah paling seneng kalau disuruh nyanyi ke depan. hihihi.. lagu andalannya… Desaku.

    Hahahha…kalo saya dulu sukanya lagu Memandang Alam, Bun. Trus nyanyinya sambil liat keluar pintu😆

  5. Emanuel Setio Dewo Oktober 11, 2013 / 9:13 pm

    Sekarang bukan SBK, tapi GBK (nonton bola), hahaha…
    Sebenarnya nggak perlu juga sih. Lebih baik dipisahkan minat & bakatnya. Yg berbakat nyanyi bisa ikut paduan suara. Kalau sukanya OR yang lebih OR saja.

    Soalnya dulu itu maju nyanyi 1 per 1 kayak penjagalan. Ada loh seseorang yang saking groginya sampai ngga bisa nyanyi atau lupa, padahal sebelumnya memang tidak bisa nyanyi, nadanya sol semua, hehehe…

    Oh iya, yang ngga perform bisa jadi korban bullying

    Hahahahaha… emang bener ada yang nyanyi datar saja tanpa ekspresi, nadanya sol kabeh😆
    Gak kok, wong yang perform sama yang enggak 1:40 kok😛

  6. Orin Oktober 17, 2013 / 1:39 pm

    oh? kenapa ditiadakan ya buCho? *ikutan binun*.
    Aku ga terlalu inget pas nyanyi di depan kelas gitu, keknya sih lancar2 aja ya, yg paling aku inget, pas disuruh pidato pas pelajaran bahasa Indonesia, coz naskahku blom selesai, dan di depan ga bisa improvisasi, ada beberapa detik sekelas itu hening senyap sebelum kemudian aku di-huuuuuuu-in bintin diketawain qiqiqiqiqi

    Wkwkwkwk….malah seruuu kan😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s