Nimbrung Mikir

Semerbak Aroma Jengkol

Pertama kali berkunjung ke Kampong Jengkol buat nonton Opera van Oyen, ya jelas aroma jengkolah yang paling dulu menyambut. Tapi untunglah aku sedikit terbiasa, karena kekasihku adalah anggota JFC (Jengkol Fans Club). Yah, meski kalo kekasihku abis menyantap jengkol balado, sementara kami pisah ranjang dululah scared0012 Free Scared Emoticons πŸ˜›

Begitu masuk Kampong Jengkol, langsung masuk ke dunia Betawi yang agak membuat lidahku sedikit kusut. Maklumlah, meski lama tinggal di Jakarta kemringet, bahasaku tetep medok. Lo gue nya pun dengan penekanan pada “G” yang medok dok! Tapi keramahan Mpok Oyen sesepuh ( πŸ˜› ) kampung ini membuat semua itu tak berasa. Karena Mpok nye gawul, lutju, dan sering menyuguhkan cerita-cerita yang bikin senyum-senyum ndiri.

Nah, mari kita review blognya (ya ampoon, ternyata aku lom pernah me review sebuah blog pun!). Tampilannya woke dengan warna yang terang dan tulisan yang font nya pas, gak gede gak ketjil. Dan melihat header nya maka kita akan langsung berwajah teduh dan ingin mengucapkan kata “oooowwwhhhhhh” begitu ditatap oleh panda innocent yang memelas itu. Aku gak tau apakah panda itu adalah perwujudan Si Mpok dalam bentuk lain ato bukan, tetapi siapapun yang menyukai panda pastilah orang yang penyayang, lutju, dan sedikit buwas mungkin :mrgreen: Itu mengenai tampilan blognya, pastilah jelas, enak dibaca, gak suram.

Sekarang mari kita lihat kontennya. Meski lom lama kenal Mpok Oyen, tapi sudah lama baca-baca postingannya πŸ˜€ Dan baru belakangan ini semenjak Mpok menikah dan punya Si Cantik Fira, aku aktif kembali maen-maen ke Kampong Jengkol (tentu saja pakai masker). Isi postingan Si Mpok tentu saja menarik, merakjat banget dengan bahasa Betawinya. Berasa ada di tempat kost ku dulu di Klender, gang sempit yang banjak Ibu-ibu rumpinya πŸ˜› Hahahaha….abis bahasanya persis bangget sih πŸ˜€ Tapi di luar bahasanya, dalam setiap postingan si Mpok berusaha menyelipkan hikmah di baliknya. Seperti kisah Tole Nguambek yang mengandung pesan bahwa setiap anak pasti membutuhkan perhatian dari ibunya. Bahkan dengan cara negatif seperti Tole, dan akhirnya Ibunya harus meninggalkan karier demi anak tersayang.

Ato postingan ini di mana Si Mpok kulihat rada-rada emosi, telihat dari banyaknya pecahan piring dan gelas di bawah kakinya character0029 Free Emoticons   Characters Sentilan yang cukup membuat kita berpikir lebih dalam lagi. Ehh, tapi Si Mpok juga punya banyak postingan lucu. Seperti serial superhero yang sukses membuat tertawa terpingkal-pingkal melihat tampang para superhero yang unyu abiez

Tapi akhir-akhir ini naluri keemakannya agak memperlembut postingannya, yang membuat sekali lagi kita ingin menyerukan “ooowwwhhhhhh”. Coba saja batja tulisannya yang ini dan nyang ini cool0003 Free Emoticons   Cool

Sekarang saatnya menyampaikan kritik dan saran yang membangun πŸ˜› Si Mpok ini nampaknya malaz ato ndak ada waktu untuk membalas setiap komen yang masuk. Emang siy tiap blogger punya pandangan tersendiri mengenai perlu tidaknya membalas setiap komen yang masuk. Tapi adakalanya si pengomen (apa tjobak?) berharap komentarnya dibalas agar ada interaksi dan ada kelegaan bahwa pesannya dibatja oleh si empunya blog. Banyak seleb blog yang rajin membalas komen yang datang, sehingga kita pun senang dan terhibur dengan jawaban-jawaban yang lutju dan menyenangkan. Contoh yang rajin balas komen tuh Pakdee, eMak empunya Ladang Jiwa, Una ibunya Shirley, Om Mars, dan masih banyaaaaak lagi. Nah, mbok ya Mpok Oyen yang lutju ini juga begitu πŸ˜› πŸ˜€

Weiitss, ternyata aku sudah ngoceh panjang lebar. Yo wis itu sajalah reviewku tentang Kampong Jengkol (siap melepas masker). Met ultah blog, Mpok, semoga KJ makin jaya, makin rame, penduduknya rukun aman tentram dan damai innocent0007 Free Emoticons   Innocent

So, dengan kesadaran diri sendiri, tidak di bawah pengaruh ancaman maupun alkohol dan narkotika, aku mendaftarkan diri sebagai β€œpeserta kuisnye Mpok Oyen” πŸ˜€

Wish me luck, again πŸ˜‰

Eeehhh….waaaaa…… sapa niy yang miara doggy di KJ?? Waaaa… toloooongggg….. animal0019 Free Emoticons   Animals

25 tanggapan untuk “Semerbak Aroma Jengkol

  1. t o p b g t niyh ripiew-nya Bude..
    oyen punya anjing wat jaga KJ ya..?
    haduwwhh mak juga rada serem niyh, xixi

    sukses ya Bude..!

    Makasiy, Mak πŸ˜€
    Tau tuh doggy nya siapaa mengejar-ngejar diriku waaaa…..

  2. weh jadi pake masker dulu yaa bu kalau main ke tempat nya mbak oyen?

    gud lack kontes nya yaa bunda nya si cntik πŸ˜€

    Wkwkwkwkw…. daripada pingsan, Say πŸ˜›
    Makasiy yaa….

  3. alllooww bu, apa kadabraaa??? smoga selalu sehat ya bu…
    hadeeehhh,, lagi kena virus malas ngeblog nih ahir2 ini… hiks..hiks..
    kayanya dimakanin jengkol baru bisa semangat lagi nih… qkqkqkq

    sukses bu ngontesnya

    Haiiiii MasBrur….piye jalanan rusaknya dah kelar? πŸ˜€
    Wkwkwkw….makan jengkol dulu gih biar semangat, tapi bilang-bilang ya biar kalo aku main sana bawa masker πŸ˜›

  4. Tema minggu kontes nih Jeng, dari markas blogcamp menuju KJ, subterminal berikutnya mana ya? Sukses meramaikan perhelatan sahabat. Salam

    Qiqiqiqiqi…beluma ada info kontes lagi, Mbakyu πŸ˜€

  5. waaah review kampong jengkol yah…keren2 lengkap pisan euy ! emang kagak ada habisnye ye si mpok satu ni. keren pisan!
    Good luck yah kontesnya!

    Iye, belajar bahasa Betawi ma Mpok Oyen, lidah jadi kriting neh πŸ˜†
    Makasiy ye, Neng πŸ˜€

  6. xixixixi…
    uda dicatet sama Jenab dan uda dikalungan tanda peserta ame Munaroh ye… semoga lolos audisi di final entar… πŸ˜›

    makase Mpok partisisapinya … *entu andjing nyolong dimane?

    Psst Mpok, Si Jenab ame Munaroh ape ye kedoyananye? Aye mau nyogok biar menang neh :mrgreen:
    Waa, piaraannya Pak RT bukan?

  7. Kuwi sing crash gambar opo tho mbak?
    Kok gak muncul gitu ya hihi…
    Horeee namaku disebut! *micingin mata* Kok ibunya Shirley? Aku nenek buyutnyaaa! *eh*
    Aku kalau komen di sini yo sok balik neh lho buat baca replymu mbak πŸ˜€

    Sing endi to? Ono tazmanian, doggy, dilempari tomat, sing endi sing ra metu?
    Wkwkwkwk…aku yo seneng moco replymu, sisan moco postingan berikut πŸ˜›

  8. Saya sendiri kadang suka geli dengan ide2nya yang dikeluarkan secara ceplas ceplos.
    Selamat memeriahkan kontesnya Jengkol.

    Si Mpok ceplas ceplosnya ampek muncrat, Mas :mrgreen:
    Makasiy yaa πŸ˜€

  9. “Seperti serial superhero yang sukses membuat tertawa terpingkal-pingkal melihat tampang para superhero yang unyu abiez ”


    Maksud looohhh ???

    Salam saya

    Ampyuuun, Ooommmm love0029 Free Emoticons   Love

  10. Aku pgn ikutan jg kuisnya si mpk Bu Cho, tapi ya gitu deh, msh ngumpet malu2 di draft qiqiqiqi

    Waaa, jangan malu-malu, Oriiin. Segera ndaptar yaakk…
    Psst, klo ke KJ jangna lupa bawa semprotan pengharum ruangan :mrgreen:

  11. wah aku tuh yang tidak membalas komentar…. waktunya sih 😦

    Hihihihihi….. kebanyakan emang karena waktu, BuEm, apalagi kalo yang komen banyak πŸ˜€

  12. Aku blom pernah kesana, Mbak. Emang bau banget ya sampe harus pake masker πŸ˜€
    Etapi jengkol itu pan uennak, Mba’e. Aku juga doyaannnn.. πŸ˜€

    Gudlak ngotesnya ya, Mba.. Kalo nggak ada aral melintang (halah) aku juga pengen ikutan ach…

    Ealaaahhh Jeng…Jeng…ayu-ayu kok hobinya makan jengkol to??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s